POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The government has set a merchandise exports target of $500 billion for FY23 and $1 trillion in the next five years. (Photo: Bloomberg)

Ekspor India mencapai rekor $35,2 miliar di bulan Juli

New Delhi: India mengekspor barang senilai $35,2 miliar pada bulan Juli, menunjukkan pemulihan ekonomi yang cepat di pasar-pasar utama barat yang menyebabkan permintaan yang lebih tinggi untuk produk-produk India.

Data awal dari Departemen Perdagangan menunjukkan bahwa impor barang dagangan juga melonjak menjadi $46,4 miliar, level tertinggi kedua dalam sejarah, memperlebar defisit perdagangan menjadi $11,2 miliar.

Peningkatan ekspor terbesar dari sisi nilai terjadi ke Amerika Serikat, Uni Emirat Arab dan Belgia, sedangkan ekspor ke Malaysia, Iran dan Tanzania mengalami penurunan terbesar. Demikian pula, peningkatan impor terbesar adalah dari UEA, Irak, dan Swiss, sedangkan impor dari Prancis, Jerman, dan Kazakstan mengalami penurunan paling besar.

Selama bulan Juli, barang ekspor yang paling penting adalah produk minyak bumi, barang teknik, batu mulia dan perhiasan, sedangkan barang impor yang paling penting adalah minyak mentah, emas, batu mulia, dan minyak nabati.

Menteri Perdagangan Piyush Goyal mentweet: “Buat di India, Buat untuk dunia: Ekspor barang dagangan India pada Juli 2021 berjumlah $35,17 miliar, naik 34% dari Juli 2019. Visi Perdana Menteri Narendra Modi Ji tentang Atmanirbar Bharat telah memberikan dorongan untuk ekspor. ”

Pemerintah telah menetapkan target ekspor barang dagangan sebesar $500 miliar untuk tahun fiskal 23 dan $1 triliun dalam lima tahun ke depan. Jadi, dalam enam tahun ke depan, ekspor jasa akan mencapai 500 miliar dolar, dan ekspor barang akan mencapai 1 triliun dolar. Menteri Perdagangan B.V. Subramanian mengatakan bulan lalu bahwa dengan total ekspor tahunan sebesar $1,5 triliun, India akan memiliki andil besar dalam perdagangan dunia.

Sementara Dana Moneter Internasional (IMF) pekan lalu mempertahankan perkiraan pertumbuhan global tidak berubah pada 6% untuk tahun 2021, itu meremehkan prospek pasar negara berkembang dan ekonomi berkembang, terutama untuk negara berkembang Asia, dan merevisi prospek bullish untuk negara maju karena perbedaan dalam pengenalan vaksin. “Di negara-negara dengan cakupan vaksinasi tinggi, seperti Inggris dan Kanada, dampaknya akan ringan; sementara itu, negara-negara yang tertinggal dalam vaksinasi, seperti India dan Indonesia, akan paling menderita di antara ekonomi G20.”

READ  Mega anggaran Indonesia untuk 2022 mendapat persetujuan besar

Untuk India, Dana Moneter Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi untuk tahun fiskal 22 menjadi 9,5% dari perkiraan 12,5% pada bulan April, dengan alasan pemulihan yang lambat dalam kepercayaan konsumen karena gelombang kedua yang sengit dari pandemi virus corona serta program vaksinasi tertunda.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!