POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktivitas pabrik Asia dilanda kenaikan biaya, Delta

Aktivitas pabrik Asia dilanda kenaikan biaya, Delta

  • Pertumbuhan aktivitas pabrik di Jepang dan Korea Selatan, harga input naik
  • PMI Caixin China turun tajam di bulan Juli
  • Indonesia, Vietnam dan Malaysia melihat kontraksi dalam aktivitas di bulan Juli
  • Kekurangan bahan dan gangguan pasokan menambah kesuraman yang disebabkan oleh pandemi

TOKYO (Reuters) – Pabrik-pabrik di Asia mengalami krisis parah pada Juli karena meningkatnya biaya input dan gelombang baru infeksi virus corona membanjiri permintaan global yang kuat, menyoroti sifat rapuh dari pemulihan kawasan itu.

Aktivitas manufaktur melonjak di kekuatan ekspor Jepang dan Korea Selatan, meskipun perusahaan mengalami gangguan rantai pasokan dan kekurangan bahan baku yang mendorong kenaikan biaya.

Sebuah survei khusus menunjukkan bahwa pertumbuhan aktivitas pabrik di China turun tajam pada Juli karena permintaan berkontraksi untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun, secara luas konsisten dengan survei resmi yang dirilis pada hari Sabtu yang menunjukkan perlambatan aktivitas. Baca lebih lajut

Indonesia, Vietnam, dan Malaysia mengalami kontraksi dalam aktivitas pabrik pada Juli karena infeksi baru dan pembatasan COVID-19 yang lebih ketat, menurut survei swasta.

Survei menyoroti perbedaan yang muncul di seluruh ekonomi global tentang laju pemulihan dari ketegangan yang disebabkan oleh pandemi, mendorong Dana Moneter Internasional untuk memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk tahun ini di negara berkembang Asia. Baca lebih lajut

“Bukti anekdot menunjukkan kebangkitan kasus COVID-19 di seluruh Asia dan gangguan berkelanjutan pada rantai pasokan telah mengurangi permintaan di pasar domestik dan luar negeri,” kata Osama Bhatti, ekonom di IHS Markit.

PMI manufaktur Caixin/Pasar China turun menjadi 50,3 pada Juli dari 51,3 pada Juni, mencapai level terendah 15-bulan, karena kenaikan biaya mengaburkan prospek pusat manufaktur global.

READ  Kebangkitan ekonomi tanpa uang tunai Filipina

PMI Gibbon Bank terbaru Jepang naik menjadi 53,0 pada Juli dari 52,4 pada bulan sebelumnya, meskipun produsen melihat harga input naik pada laju tercepat sejak 2008. Read More

Jepang juga menghadapi peningkatan kasus varian delta yang telah memaksa pemerintah untuk memperpanjang status pembatasan darurat ke wilayah yang lebih luas hingga 31 Agustus, membayangi Olimpiade dan menghancurkan harapan untuk rebound tajam dalam pertumbuhan pada Juli dan September.

PMI Korea Selatan menetap di 53,0 pada bulan Juli, dan menetap di atas angka 50 yang menunjukkan ekspansi aktivitas selama 10 bulan berturut-turut. Tetapi sub-indeks harga input naik ke level tertinggi kedua yang pernah ada sebagai tanda tekanan yang dirasakan perusahaan dari kenaikan biaya bahan baku. Baca lebih lajut

Menggarisbawahi tekanan pandemi di negara berkembang Asia, PMI Indonesia turun menjadi 40,1 pada Juli dari 53,5 pada Juni.

Survei PMI untuk bulan Juli menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur juga mengalami kontraksi di Vietnam dan Malaysia.

Negara-negara berkembang Asia telah dilihat sebagai mesin pertumbuhan global, namun mereka tertinggal di belakang ekonomi maju dalam pemulihan dari penderitaan pandemi karena penundaan peluncuran vaksin merugikan permintaan domestik dan negara-negara yang bergantung pada pariwisata.

(Dilaporkan oleh Laika Kihara). Diedit oleh Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.