POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi Lingkar Pasifik lesu, terkuras oleh inflasi dan perang

Bangkok – Ekonomi di kawasan Asia-Pasifik diperkirakan akan jatuh ke dalam resesi tahun ini karena inflasi yang tinggi selama beberapa dekade dan perang di Ukraina memperburuk ketidakpastian geopolitik dan dampak pandemi.

Sebuah laporan tentang ekonomi Lingkar Pasifik yang dirilis oleh Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik pada hari Jumat mengatakan pertumbuhan di kawasan itu kemungkinan akan berkurang lebih dari setengahnya tahun ini menjadi 2,5% dari 5,9% tahun lalu, ketika banyak negara pulih dari kasus terburuk. . 19 wabah.

Pertumbuhan yang lebih lemah di AS dan China merupakan faktor besar di balik krisis regional, meskipun ekonomi lain juga melambat. Laporan itu mengatakan bahwa ekonomi Rusia diperkirakan akan berkontraksi karena dampak perang di Ukraina, dan ketiga ekonomi tersebut menyumbang hampir 70% dari PDB kawasan APEC.

Laporan tersebut memperkirakan pertumbuhan regional hanya meningkat sedikit pada tahun 2023, menjadi 2,6%.

Sebagian besar ekonomi di kawasan ini baru mulai sepenuhnya muncul dari penutupan perbatasan dan tindakan pencegahan terkait pandemi lainnya. Turis muncul kembali di jalan-jalan Bangkok, tetapi banyak bisnis tetap tutup, korban berbulan-bulan ketika perjalanan hampir lumpuh.

Di China, di mana pihak berwenang masih memberlakukan penguncian untuk membendung wabah COVID-19, ekonomi menyusut 2,6% dalam tiga bulan hingga Juni dari kuartal sebelumnya setelah Shanghai dan kota-kota lain ditutup karena pertempuran. Virus corona wabah penyakit.

Ekonomi AS mengalami kontraksi 0,9% pada bulan April dan Juni, sementara ekonomi Rusia menyusut 0,5% pada periode Januari-Juni dari tahun sebelumnya, menurut Kementerian Pembangunan Ekonomi.

Ekonomi Jepang mengalami kontraksi pada tingkat tahunan sebesar 0,5% pada periode Januari-Maret dan diperkirakan akan meningkat hanya 2% pada tahun fiskal yang berakhir Maret 2023.

READ  Torsi diuji di Singapura; Indonesia memudahkan pembatasan: Pembaruan virus

Beberapa ekonomi berjalan lebih baik.

Indonesia melaporkan pada hari Jumat bahwa ekonominya tumbuh pada tingkat tahunan 5,4% yang lebih baik dari perkiraan pada kuartal April-Juni karena pulih dari gelombang infeksi virus corona omicron.

Sebagai pengekspor bahan mentah seperti batu bara dan minyak sawit, negara ini mengalami lonjakan ekspor hampir 20% pada kuartal terakhir dengan kenaikan harga banyak bahan. Tetapi para analis mengatakan keuntungan tak terduga ini kemungkinan akan memudar karena kenaikan harga mereda atau berbalik arah.

“Kami memperkirakan pertumbuhan akan melambat di seluruh dunia… karena harga komoditas terus menurun. Di sisi domestik, hambatan tumbuh untuk inflasi tinggi, yang telah mencapai level tertinggi tujuh tahun dan akan meningkat lebih lanjut,” Alex Holmes dari Oxford Economics mengatakan dalam sebuah komentar dalam beberapa bulan mendatang.

India juga tumbuh lebih cepat daripada kebanyakan negara lain di kawasan ini.

Gubernur Reserve Bank of India Shaktikanta Das memperkirakan pertumbuhan akan tetap solid di 7,2% pada tahun fiskal yang berakhir Maret 2023. Tetapi untuk melawan inflasi 6,7% pada Juni, bank sentral menaikkan suku bunga utama pada hari Jumat hingga setengahnya. poin persentase menjadi 5,4%.

Laporan APEC mengatakan lebih dari setengah dari 21 anggota APEC telah menaikkan suku bunga atau memperketat kebijakan moneter untuk melawan inflasi, yang sekarang rata-rata 5,4% untuk wilayah tersebut.

Dia mencatat peningkatan keseluruhan sebesar 23% dalam makanan Indeks harga Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa, menunjukkan bahwa inflasi kemungkinan akan tetap tinggi setidaknya selama sisa tahun ini karena bank sentral menyesuaikan kebijakan mereka dalam upaya untuk mengendalikannya.