POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China dan ASEAN memuji pencapaian di bawah kemitraan strategis yang komprehensif, bersumpah untuk memperdalam hubungan – Xinhua

Anggota Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi (ketiga kanan) mengadakan pembicaraan dengan Wakil Perdana Menteri Kamboja dan Menteri Luar Negeri Prak Sokon (kedua dari kiri) di Phnom Penh, Kamboja, 3 Agustus 2022.

Wang Yi mengatakan bahwa China bersedia bekerja sama dengan ASEAN untuk terus mendorong pembangunan rumah bersama yang damai, aman, aman, sejahtera, indah dan bersahabat, untuk mengimplementasikan konsensus penting yang dicapai oleh para pemimpin kedua belah pihak, untuk lebih memperdalam kemitraan strategis yang komprehensif, untuk membangun komunitas China-ASEAN yang lebih dekat dengan masa depan bersama, untuk memberikan kontribusi Akbar bagi perdamaian dan pembangunan regional.

Phnom Penh, 5 Agustus (Xinhua) — Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi menghadiri pertemuan para menteri luar negeri China-ASEAN di sini Kamis, dengan pihak China dan ASEAN memuji pencapaian dalam kerja sama mereka dan berjanji untuk membangun hubungan China-ASEAN yang lebih dekat. komunitas ASEAN dengan masa depan bersama.

Pertemuan yang dipimpin bersama oleh Wang dan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Kamboja Prak Sokhon, dihadiri oleh para menteri luar negeri dari 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Sekretaris Jenderal ASEAN Dato Lim Juk Hui.

Wang mengatakan bahwa sejak Presiden China Xi Jinping dan para pemimpin negara-negara ASEAN bersama-sama mengumumkan pembentukan kemitraan strategis yang komprehensif pada November tahun lalu, perkembangan kemitraan telah membuat awal yang baik dengan hasil yang menjanjikan di berbagai bidang.

Dia mengatakan kedua belah pihak bekerja sama untuk menghadapi tantangan yang timbul dari berbagai dampak, bersama-sama menjaga perdamaian dan stabilitas yang diperoleh dengan susah payah di kawasan itu, dan menjaga “oasis perdamaian.”

Gambar yang diambil pada 29 Maret 2022 menunjukkan paket vaksin Sinovac COVID-19 di Bandara Internasional Phnom Penh di Phnom Penh, Kamboja. (Foto oleh Li Lai / Xinhua)

Mengenai epidemi COVID-19, kedua belah pihak menunjukkan solidaritas mereka dalam perang melawan penyakit dan memperkuat kerja sama dalam manajemen darurat untuk membangun “perisai keselamatan,” kata Wang.

READ  Di COP26, 'Saya tidak akan terlalu kritis terhadap China': pejabat iklim UE

Dia mengatakan kedua belah pihak telah bersama-sama menerapkan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) dan komunikasi yang dipercepat, menciptakan “perkembangan yang tinggi.”

Selain itu, kedua belah pihak telah memperkuat kerja sama untuk mempromosikan pembangunan hijau, mengatasi perubahan iklim, meningkatkan perlindungan lingkungan, dan mempromosikan transformasi energi, sambil memperkuat dukungan publik dengan meningkatkan penerbangan langsung, dan membantu siswa dari negara-negara ASEAN kembali belajar di Tiongkok. Secara tertib, mempromosikan pertukaran dan kerjasama di bidang budaya, pariwisata, think tank dan olahraga.

Wang mengatakan bahwa China bersedia bekerja sama dengan ASEAN untuk terus mendorong pembangunan rumah bersama yang damai, aman, aman, sejahtera, indah dan bersahabat, untuk mengimplementasikan konsensus penting yang dicapai oleh para pemimpin kedua belah pihak, untuk lebih memperdalam pendalaman secara keseluruhan. Kemitraan strategis, membangun komunitas China-ASEAN yang lebih dekat dengan masa depan bersama, untuk memberikan kontribusi yang lebih besar bagi perdamaian dan pembangunan regional.

Wang mengajukan proposal empat poin dalam hal ini.

Pertama, kedua belah pihak harus membangun model untuk pembangunan bersama. Kedua belah pihak harus meningkatkan sinergi strategi pembangunan mereka untuk mencapai tingkat saling menguntungkan yang lebih tinggi.

Wang mengatakan China meningkatkan upaya untuk memenuhi komitmennya untuk memberikan bantuan kepada negara-negara ASEAN untuk pembangunan mereka, dan untuk memfasilitasi implementasi Inisiatif Pembangunan Global (GDI) di negara-negara ASEAN.

Dia mencatat bahwa kedua belah pihak harus bersama-sama mengatasi tantangan mendesak seperti kesehatan masyarakat, pangan dan energi.

Kedua, kedua belah pihak harus menjadi contoh komunikasi. Wang mengatakan kedua belah pihak harus bergandengan tangan untuk mempromosikan kerja sama berkualitas tinggi di bawah kerangka Sabuk dan Jalan, menyambut lebih banyak negara untuk berpartisipasi dalam pembangunan koridor perdagangan darat dan laut internasional yang baru, dan memastikan keamanan dan kelancaran arus industri dan pasokan. rantai.

READ  Formasi Cina di Global South melewati titik tidak bisa kembali

Dia mengatakan kedua belah pihak harus bekerja sama untuk mendorong implementasi RCEP berkualitas tinggi, mempercepat negosiasi lanjutan di Kawasan Perdagangan Bebas China-ASEAN, dan memperluas kerja sama di bidang ekonomi digital dan hijau.

Ketiga, kedua belah pihak harus memperkuat koordinasi tata kelola global. Wang mengatakan kedua belah pihak harus menjunjung tinggi regionalisme terbuka, mempromosikan multilateralisme sejati, memperluas dan memperkuat arsitektur regional yang dipimpin ASEAN, dan bersama-sama melindungi kepentingan negara-negara berkembang, sehingga membuat “kontribusi Asia” untuk pemerintahan global.

China menghargai komitmen Indo-Pasifik (AOIP) Outlook ASEAN terhadap kemandirian, keterbukaan dan inklusivitas, dan fokus pada pembangunan dan kerja sama, kata Wang, seraya menambahkan bahwa China bersedia bekerja dengan negara-negara ASEAN untuk bersama-sama meningkatkan sinergi antara harapan dan Sabuk dan Jalan Inisiatif (BRI), serta antara dan GDI.

Keempat, kedua belah pihak harus bersama-sama menjaga perdamaian dan stabilitas regional. Memperhatikan bahwa Inisiatif Keamanan Global (GSI) berbagi filosofi keamanan yang diadvokasi oleh ASEAN, Wang mengatakan China siap bekerja sama dengan ASEAN untuk mengeksplorasi implementasi inisiatif di negara-negara ASEAN.

Dia mengatakan kedua belah pihak harus mempercepat konsultasi mereka tentang Kode Etik di Laut Cina Selatan, dan memegang kunci masalah di tangan negara-negara regional, sehingga mengubah Laut Cina Selatan menjadi lautan perdamaian. . kerjasama dan persahabatan.

Wang mengusulkan pembentukan satu tahun kerja sama antara Tiongkok dan ASEAN dalam pembangunan pertanian dan ketahanan pangan, serta mengeluarkan pernyataan bersama tentang kerja sama dalam ketahanan pangan pada Pertemuan Pemimpin Tiongkok-ASEAN.

Pihak Tiongkok juga mendistribusikan dokumen tentang dukungan Tiongkok terhadap posisi sentral ASEAN, daftar peningkatan kerja sama di empat bidang prioritas AOIP, laporan kemajuan pembangunan bangsa yang damai, aman, sejahtera, indah, dan bersahabat secara bersama-sama, dan fakta. daftar membangun Kemitraan Ekonomi Biru China-ASEAN, antara lain.

Foto udara yang diambil pada 10 September 2021 menunjukkan pemandangan Pusat Pameran dan Konvensi Internasional Nanning, tempat Pameran China-ASEAN ke-18 dan KTT Bisnis dan Investasi China-ASEAN, dan gedung-gedung yang berdekatan di Nanning, ibu kota Cina selatan. Daerah Otonomi Guangxi Zhuang. (Xinhua/Cao Yiming)

READ  NUS mulai merekrut anak-anak berusia 5-16 tahun untuk mempelajari respons imun terhadap vaksin COVID-19

Para menteri luar negeri yang menghadiri pertemuan tersebut memuji kerja sama dinamis antara ASEAN dan China atas inti yang kaya dan pencapaian luar biasa sejak pembentukan kemitraan strategis yang komprehensif antara kedua belah pihak, menyatakan penghargaan atas dukungan berkelanjutan China untuk posisi sentral ASEAN, dan berterima kasih kepada China karena telah memberikan vaksin ke negara-negara ASEAN dalam perjuangan mereka melawan pandemi COVID-19.

Negara-negara ASEAN yang memandang China sebagai mitra yang saling menguntungkan dan memiliki visi bersama, menyatakan mendukung penuh usulan Presiden Xi untuk membangun rumah bersama yang damai, aman, sejahtera, indah dan bersahabat, serta menantikan sinergi Belt and Road Inisiatif dengan negara-negara Asia Tenggara. AOIP, dan untuk lebih mendalami implementasi GDI dan GSI di ASEAN.

Para menteri luar negeri menyatakan kepuasan mereka dengan kemajuan yang dicapai dalam implementasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, dan menghargai langkah China dalam mencapai kesepakatan perdagangan bebas dengan ASEAN.

Mereka mengatakan bahwa mereka menantikan untuk mempercepat negosiasi tindak lanjut untuk meningkatkan Kawasan Perdagangan Bebas China-ASEAN, memperdalam kerja sama yang saling menguntungkan di berbagai bidang, dan mendorong kemajuan substantif dalam konsultasi Komite Kerjasama Gabungan untuk menjaga perdamaian, stabilitas dan kemakmuran.

Selama pertemuan itu, Wang menjelaskan sikap serius China dalam memprovokasi pihak AS untuk melanggar kedaulatan China.

Semua pihak dalam pertemuan itu mengatakan mereka mematuhi kebijakan satu-China dan mendukung China dalam menjaga kedaulatan dan integritas teritorialnya.

Menteri luar negeri ASEAN juga mengeluarkan pernyataan tentang situasi di selat, menegaskan kepatuhan ketat negara mereka terhadap prinsip satu-China.

Pertemuan tersebut juga menyetujui rencana aksi Kemitraan Strategis Komprehensif China-ASEAN, yang akan diajukan ke Pertemuan Pemimpin China-ASEAN untuk disetujui.