POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi global membatasi hasil luar biasa dari krisis Covid-19

Ekonomi global membatasi hasil luar biasa dari krisis Covid-19

Ekonomi global kemungkinan akan kembali ke ukuran pra-pandemi di musim semi, menurut para ekonom, menandai pengembalian yang luar biasa dari penurunan global terdalam dalam beberapa dekade. Tetapi varian baru Covid-19 membayangi ekspansi global, mengganggu kekuatan industri di Asia, membuat beberapa konsumen Barat gelisah, dan membuat jurang pemisah antara negara kaya dan miskin.

Di Eropa dan Amerika Utara, perusahaan dan keluarga mulai mencari pandemi untuk sementara, berkat vaksin yang beredar. Tetapi pemerintah di beberapa bagian Asia memberlakukan pembatasan sosial baru dan rencana pengeluaran untuk memerangi variabel delta yang menyebar dengan cepat. Sementara itu, tingkat vaksinasi Afrika yang rendah berarti pemulihan ekonominya diperkirakan akan tertunda di wilayah lain.

Hampir 40% dari populasi negara maju telah sepenuhnya divaksinasi terhadap Covid-19, dibandingkan dengan 11% di ekonomi pasar berkembang, menurut Dana Moneter Internasional.

Ini, bersama dengan pengeluaran pemerintah yang meluas, telah menyebabkan peningkatan pengeluaran terpendam oleh konsumen di negara-negara kaya. Kebangkitan ekonomi Barat yang cepat pada gilirannya membuat rantai pasokan global tegang, pasar tenaga kerja tegang dan, dikombinasikan dengan meningkatnya permintaan, mendorong inflasi ke level tertinggi dalam beberapa tahun. Ini menekan bank sentral untuk mulai menghapus kebijakan uang mudah yang agresif untuk mendinginkan ekonomi mereka, yang dapat mempengaruhi pemulihan.

Ekonomi zona euro tumbuh pada tingkat tahunan 8,3% dalam tiga bulan hingga Juni, melampaui ekonomi AS yang lebih besar, dan mengakhiri resesi singkat di bulan-bulan musim dingin, menurut data yang diterbitkan oleh badan statistik Uni Eropa pada hari Jumat. Pejabat Uni Eropa mengharapkan ekonomi blok itu untuk kembali ke ukuran pra-epidemi selama kuartal terakhir tahun ini.

READ  Jajak pendapat Reuters memperkirakan surplus perdagangan Indonesia di bulan Mei mencapai level tertinggi enam bulan