POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

In Europe and North America, businesses and households are starting to look tentatively beyond the pandemic, thanks to widespread vaccinations (AFP)

Ekonomi global berpuncak pada pengembalian luar biasa dari runtuhnya Covid-19

Ekonomi global kemungkinan akan kembali ke ukuran pra-pandemi di musim semi, menurut para ekonom, menandai pengembalian yang luar biasa dari penurunan global terdalam dalam beberapa dekade. Tetapi varian baru Covid-19 membayangi ekspansi global, mengganggu kekuatan industri di Asia, membuat beberapa konsumen Barat gelisah, dan membuat jurang pemisah antara negara kaya dan miskin.

Di Eropa dan Amerika Utara, perusahaan dan keluarga mulai mencari pandemi untuk sementara, berkat vaksin yang beredar. Tetapi pemerintah di beberapa bagian Asia memberlakukan pembatasan sosial baru dan rencana pengeluaran untuk memerangi variabel delta yang menyebar dengan cepat. Sementara itu, tingkat vaksinasi Afrika yang rendah berarti pemulihan ekonominya diperkirakan akan tertunda di wilayah lain.

Hampir 40% dari populasi negara maju telah sepenuhnya divaksinasi terhadap Covid-19, dibandingkan dengan 11% di ekonomi pasar berkembang, menurut Dana Moneter Internasional.

Ini, bersama dengan pengeluaran pemerintah yang meluas, telah menyebabkan peningkatan pengeluaran terpendam oleh konsumen di negara-negara kaya. Kebangkitan ekonomi Barat yang cepat pada gilirannya membuat rantai pasokan global tegang, pasar tenaga kerja tegang dan, dikombinasikan dengan meningkatnya permintaan, mendorong inflasi ke level tertinggi dalam beberapa tahun. Ini menekan bank sentral untuk mulai menghapus kebijakan uang mudah yang agresif untuk mendinginkan ekonomi mereka, yang dapat mempengaruhi pemulihan.

Ekonomi zona euro tumbuh pada tingkat tahunan 8,3% dalam tiga bulan hingga Juni, melampaui ekonomi AS yang lebih besar, dan mengakhiri resesi singkat di bulan-bulan musim dingin, menurut data yang diterbitkan oleh badan statistik Uni Eropa pada hari Jumat. Pejabat Uni Eropa mengharapkan ekonomi blok itu untuk kembali ke ukuran pra-epidemi selama kuartal terakhir tahun ini.

Di AS, output ekonomi tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 6,5% pada kuartal kedua dan naik di atas tingkat pra-pandemi, didukung oleh peningkatan luar biasa dalam belanja konsumen dan investasi bisnis.

Kembalinya ekonomi AS ke ukuran pra-pandemi dan pertumbuhan zona euro pada kuartal kedua berarti ekonomi global telah kembali ke ukuran pada 2019, menurut ekonom di Capital Economics dan Oxford Economics. Dana Moneter Internasional memperkirakan ekonomi global akan tumbuh sebesar 6% tahun ini.

READ  Dapatkan mitra dengan investor Bukalapak saat pertempuran teknologi di Indonesia berkembang

Neil Schering, kepala ekonom di Capital Economics, mengatakan: “Ini seperti tidak ada resesi lain dan tidak ada pemulihan lainnya. Kekuatan pemulihan mengejutkan karena alat dan kerangka kerja lama untuk memikirkan resesi tidak berlaku. Saya pikir itu memiliki kaki dan tangan. tidak seperti krisis lainnya kita akan kembali ke pra-tren. krisis”.

Data tahunan mengukur seberapa besar ekonomi akan tumbuh jika terus berkembang dengan kecepatan yang sama sepanjang tahun. Dibandingkan dengan kuartal pertama tahun 2021, ekonomi zona euro tumbuh sebesar 2% pada kuartal kedua.

“Semua orang masih tidak yakin apa dampaknya [Delta] “Bervariasi, tetapi kami tidak melihat keraguan dalam menempatkan pesanan,” kata Britta Giesen, CEO Pfeiffer Vacuum Technology AG, produsen pompa vakum Jerman yang telah melihat pesanan melonjak lebih dari 40% pada tahun lalu.

Grup mewah Prancis LVMH Moët Hennessy Louis Vuitton pada hari Senin melaporkan pendapatan 28,7 miliar euro untuk paruh pertama tahun 2021, naik 14% dibandingkan periode yang sama tahun 2019. Di Italia, pendapatan Giorgio Armani SpA meningkat hampir sepertiga di paruh pertama. 2021 dibandingkan tahun sebelumnya, didorong oleh penjualan yang kuat di China dan Amerika Serikat

Sementara vaksinasi yang meluas di negara-negara Barat telah menyebabkan ledakan ekonomi, kebangkitan Covid-19 musim panas ini di Asia telah mempengaruhi sentimen konsumen di banyak negara dan rantai pasokan manufaktur yang tidak stabil di kawasan itu, titik terang untuk aktivitas global selama pandemi. Pekerja rumah tangga menuntut lebih banyak barang konsumsi.

Aktivitas pabrik di China berkembang lebih lambat pada bulan Juni, sebagian karena gangguan di salah satu pelabuhan terbesar di negara itu akibat merebaknya virus Covid. Pengeluaran konsumen, yang belum pulih ke tingkat pra-pandemi, dapat terpukul lebih lanjut karena cluster baru varian delta ditemukan di lebih dari selusin kota minggu ini, mendorong tindakan penguncian yang ketat.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu bahwa pertumbuhan global yang tidak merata adalah “fitur penting dari pemulihan ini” yang dapat mempengaruhi ekspansi kuat Amerika Serikat.

Bagi Andreas Gerstenmayer, CEO pembuat elektronik Austria AT&S, pandemi Covid-19 telah mendorong permintaan secara dramatis untuk komponen yang diproduksinya untuk perusahaan seperti Apple dan Intel.

READ  6 Catatan Startup Indonesia Laporan Peluang di Ekonomi Digital

Perusahaan mengharapkan lebih dari dua kali lipat pendapatannya selama lima tahun ke depan, menjadi 3 miliar euro, setara dengan sekitar 3,6 miliar dolar. Ini mempekerjakan ratusan pekerja di Eropa dan berencana untuk mempekerjakan sekitar 5.000 untuk menyewa pabrik baru senilai €1,7 miliar di Malaysia.

Tetapi sementara Gerstenmaier melihat tidak ada perlambatan di China, “di negara-negara Asia Tenggara lainnya, kami melihat situasi Covid semakin memburuk.”

Di Jerman, kekuatan ekonomi dan manufaktur terbesar di Eropa, sentimen bisnis berkurang dalam beberapa pekan terakhir karena perusahaan khawatir tentang kemacetan rantai pasokan dan meningkatnya jumlah infeksi Covid-19, menurut survei yang diawasi ketat oleh Ifo. Inflasi Jerman naik menjadi 3,1% pada Juli, level tertinggi sejak Agustus 2008.

Otoritas Yunani dan Spanyol baru-baru ini memberlakukan pembatasan sosial baru di pulau wisata Mykonos dan wilayah Catalonia untuk memerangi meningkatnya infeksi. Kedatangan turis ke Eropa turun 85% dalam lima bulan pertama dibandingkan periode yang sama pada 2019, menurut data dari Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Di Asia, peluncuran vaksin yang lambat mengganggu beberapa ekonomi. Di Indonesia dan Vietnam, beberapa kawasan industri baru-baru ini diperintahkan untuk beroperasi pada kapasitas terbatas untuk mencegah penyebaran kasus, yang dapat mengganggu rantai pasokan barang konsumsi. Pou Chen Group, pemasok merek sepatu kets termasuk Nike dan Adidas, telah menangguhkan pabriknya di Kota Ho Chi Minh selama sebagian bulan Juli.

Kementerian keuangan Thailand menurunkan perkiraan pertumbuhan negara itu untuk tahun 2021 menjadi 1,3%, dari 2,3% pada hari Kamis karena negara, yang sangat bergantung pada turis asing, berjuang untuk menahan wabah terbesar Covid-19 hingga saat ini. Produsen mobil Jepang Toyota mengatakan akan terus menghentikan produksi di pabrik-pabrik di Thailand dari akhir Juli hingga awal Agustus karena wabah COVID-19 di Asia Tenggara menyebabkan kekurangan komponen.

Dana Moneter Internasional minggu ini menurunkan perkiraan pertumbuhan untuk lima negara Asia Tenggara: Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand dan Vietnam.

READ  Indonesia akan memutuskan apakah akan menutup atau membiayai kembali maskapai nasional Garuda dan SE Asia News & Top Stories

Di Afrika, beberapa ekonomi utama, termasuk Afrika Selatan, telah menerapkan penguncian baru dalam beberapa pekan terakhir untuk memperlambat rekor kenaikan infeksi Covid-19 yang didorong oleh varian delta.

Dana Moneter Internasional memperkirakan ekonomi terbesar Afrika, Nigeria, hanya tumbuh 2,5% pada tahun 2021, meskipun harga minyak tinggi, sementara Reserve Bank of South Africa mengatakan akan membawa ekonomi paling maju di Afrika hingga sekitar tahun 2023 untuk mencapai output pra-pandemi. .

Pada bulan Januari, Ralph Varataya memulai restoran India Afrika Selatan dari rumah setelah mengumpulkan hampir $ 14.000 pembayaran sewa yang terlewatkan untuk bekas rumahnya di pusat perbelanjaan Johannesburg yang ramai.

Dia sekarang berusaha menghidupi keluarganya, serta tiga karyawannya, melalui Uber Eats dan pesanan takeaway lainnya. “Kami tidak tahu apa yang akan terjadi dalam enam bulan ke depan. Kami hanya melakukan yang terbaik untuk menjaga semuanya tetap berjalan.”

Sementara itu, banyak perusahaan menjadi lebih efisien karena pandemi telah memaksa mereka untuk mengubah model bisnis mereka dan merangkul perubahan teknologi. Perekonomian Amerika telah kembali ke tingkat produksi sebelum wabah epidemi, meskipun terjadi penurunan jumlah pekerja sekitar tujuh juta pekerja.

Penurunan besar-besaran dalam perjalanan bisnis dan liburan tahun lalu menyebabkan penurunan tajam dalam penjualan di Sixt SE, sebuah perusahaan rental mobil yang berbasis di Munich. Co-CEO Alexander Sixt mengatakan perusahaan merespons dengan mengurangi armadanya, mengurangi staf dan memperkenalkan layanan baru seperti penyewaan jangka panjang.

Perusahaan juga telah mengotomatisasi dan merampingkan operasinya, menghilangkan bisnis dengan margin rendah. Berinvestasi dalam sistem harga yang membantu meningkatkan penggunaan dan tarif kendaraan. Sixt mengatakan pendapatannya sekarang pulih dengan kuat, sementara biayanya hingga 15% lebih rendah dari tahun 2019.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!