POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Asia berada dalam posisi kritis untuk mulai mereformasi perdagangan global

Pengarang: Jake Reed, ANU

Pada KTT G7 pada bulan Juni di Cornwall, Peserta mengaku Kebutuhan untuk mempertahankan dan memodernisasi sistem perdagangan berbasis aturan dan setuju untuk mendukung reformasi perdagangan yang mendesak dan komprehensif. Mereka mengakui bahwa buku aturan itu sudah lama ketinggalan zaman dan bahwa sistem perdagangan global perlu direformasi.

Soroti masalah Dengan Mekanisme Penyelesaian Sengketa Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), AS telah memulai blok informal untuk menggantikan pensiunan hakim Badan Banding pada tahun 2016. blok itu kontinu Sampai hari ini. Transparansi di WTO juga hilang karena negara-negara melewati WTO Kewajiban pelaporan dan berlebihan Perlakuan khusus dan diferensial penilaian. Organisasi Perdagangan Dunia juga menjadi sasaran karena ketidakmampuannya menangani distorsi pasar subsidiDan kepemilikan negara dan intervensi di banyak perekonomian. Kegagalan ini dan kegagalan sistem lainnya telah mengikis kepercayaan pada WTO.

Namun, sistem perdagangan global telah diabaikan sebagai alat potensial untuk menghadapi tantangan global seperti COVID-19, perubahan iklim, dan ekonomi digital. Pembatasan komersial pada pasokan medis dan vaksin menelan korban jiwa. lain pembatasan Barang-barang lingkungan termasuk turbin angin dan panel surya membuat pengurangan emisi lebih mahal. Peraturan nasional tidak konsisten pada Operasi digital lintas batas Ini menghambat persaingan, produktivitas, dan inovasi di kawasan ekonomi global yang tumbuh paling cepat.

Masalah dan celah dalam aturan perdagangan seperti ini harus diisi melalui penguatan sistem dan pembangunan aturan. Tugasnya adalah membangun strategi reformasi WTO dan menegosiasikan cara untuk memulihkan kepercayaan pada sistem. Mempertahankan fungsi inti WTO dan mempertahankan kemampuannya untuk menegakkan aturan multilateral adalah salah satu aspek dari pendekatan reformasi. Yang lainnya adalah memperbarui kerangka aturan WTO untuk memastikan relevansinya.

READ  Seorang ekonom mengatakan itu adalah kesalahan untuk memprioritaskan ekonomi daripada kesehatan

G7 sendiri tidak dapat memberikan dorongan untuk usaha yang begitu luas, juga tidak menganggapnya bisa. Pernyataan G7 terbaru mengatakan bertanggung jawab Di G20, yang akan menjadi tuan rumah Indonesia pada 2022. Kepentingan Indonesia dan negara-negara Asia lainnya akan sangat penting untuk setiap strategi reformasi besar.

Indonesia telah menunjukkan kesediaannya untuk memimpin G20, mendorong perlunya pendekatan tingkat tinggi terhadap reformasi sistem perdagangan di KTT Osaka. Ketika dunia bangkit dari krisis ekonomi yang disebabkan oleh COVID-19, negara-negara di kawasan Asia Pasifik menyadari bahwa perdagangan terbuka dan berbasis aturan harus menjadi pendorong utama keamanan internasional dan pemulihan global.

RCEP yang diprakarsai dan dilanjutkan oleh anggota ASEAN, termasuk Indonesia, merupakan sinyal komitmen regional untuk kerjasama ekonomi yang komprehensif. Kesimpulannya di tengah pandemi adalah untuk mengakui bahwa kesulitan ekonomi berlangsung lama tanpa kerja sama komersial. RCEP juga telah menjadi latihan penting dalam multilateralisme – perjanjian yang tidak dibatasi oleh kebutuhan akan konsensus penuh di WTO dan yang tetap terbuka untuk pendatang baru.

Pemerintahan Biden berdiri teguh dalam menghadapi ketidaksepakatan lama antara Amerika Serikat dan sistem perdagangan, khususnya tentang cina. Namun itu berjanji untuk memperbarui keterlibatan dengan multilateralisme dan menyoroti minat dalam reformasi perdagangan yang komprehensif di G7. administrasi Biden komitmen Bekerja dengan pihak lain untuk mereformasi sistem akan diperlukan untuk memacu reformasi dalam skala yang lebih besar.

Negara-negara di kawasan Asia Pasifik memiliki ambisi dan insentif untuk mendorong revitalisasi sistem perdagangan global. 15 negara di RCEP, termasuk lima anggota G20, digabungkan Akun Untuk lebih dari 30 persen PDB global dan perdagangan dunia. Kawasan ini telah menjadi pusat gravitasi ekonomi global karena integrasi internasionalnya di bawah sistem perdagangan multilateral dan kebijakan liberalisasi ekonomi. Kawasan ini juga menjadi sumber dari banyak solusi kreatif untuk masalah perdagangan internasional.

READ  Indonesia berharap sektor halal akan membantu pemulihan ekonomi

Perundingan Sekarang sedang berlangsung di antara negara-negara Asia Pasifik untuk menghapus pembatasan perdagangan pada vaksin dan barang-barang medis terkait. Pemotongan tarif regional telah diterapkan pada 54 lini barang lingkungan melalui Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik pada tahun 2016. Kawasan ini juga telah melihat sejumlah perjanjian terobosan yang meletakkan dasar bagi ekonomi digital internasional antara negara-negara seperti Singapura, Australia, dan Selandia Baru.

Dengan memanfaatkan energi ini, Gugus Tugas Reformasi Sistem Perdagangan G20 dapat membantu menentukan arah strategis pada isu-isu struktural dan kelembagaan. Gugus tugas perlu mengembangkan strategi reformasi yang akan diadopsi oleh anggota G20 bersama dengan anggota WTO yang lebih luas. Pembentukan dan kepemimpinan gugus tugas G20 akan menandakan komitmen tingkat tinggi untuk mengatasi masalah-masalah seperti proses penyelesaian sengketa yang terhambat dan penurunan transparansi sistemik. Gugus tugas ini juga dapat membantu menentukan ambisi pada tantangan global termasuk rantai pasokan medis, perdagangan barang-barang lingkungan, dan perdagangan elektronik lintas batas.

Gugus tugas G20 dapat menentukan agenda reformasi, memberikan informasi, dan memobilisasi komitmen bersama. Isu-isu struktural dapat dieksplorasi saat negara-negara bekerja menuju pemahaman yang lebih baik tentang harapan dan standar. Perbedaan antar negara dapat diatasi, yang pada gilirannya menjadi hambatan. G-20 mengikuti jalan yang sama ketika merumuskan strategi internasional tentang reformasi fiskal setelah 2008.

Sebagai tuan rumah G20 pada tahun 2022, Indonesia memiliki posisi yang baik untuk memimpin gugus tugas reformasi perdagangan sebagai ekonomi utama dengan minat yang mendalam pada agenda reformasi perdagangan, peran kepemimpinan di negara berkembang, dan sikap yang seimbang di antara garis depan geopolitik. . Inisiatif semacam ini harus menarik dukungan kuat dari mitra Asia Timur Indonesia di G-20 dan anggota G-20 lainnya.

READ  Indonesia dan Prancis memperkuat kerja sama di bidang ekonomi hijau dan biru

Negara-negara dan koalisi dari kawasan Asia-Pasifik perlu bergerak maju dan memberikan solusi praktis seperti ini untuk memajukan reformasi sistem perdagangan yang komprehensif.

Jake Reed adalah asisten peneliti di Asian Bureau of Economic Research, Crawford School of Public Policy, Australian National University. Artikel ini diambil dari laporan terbaru penulis Asia dan Strategi Perdagangan Multilateral Global Tersedia disini Di Biro Riset Ekonomi Asia Timur.