POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua Lipa Memenangkan Album Inggris Terbaik Tahun Ini di Women-Dominated Brit Awards

Dua Lipa mengalahkan Celeste, Parks, dan rapper J Hus, satu-satunya pesaing pria di kategori Album Terbaik

London: Dua Lipa memenangkan Best British Album of the Year di Brit Awards pada hari Selasa, dalam sebuah upacara di mana artis wanita mendominasi kategori campuran.

Sekitar 4.000 tamu berbondong-bondong ke O2 Arena London untuk malam terbesar musik pop Inggris, saat pesta tersebut menyambut tamu untuk pertama kalinya dalam dua tahun sebagai bagian dari skema percontohan pemerintah untuk mengurangi pembatasan virus corona.

Brit Awards telah dikritik di masa lalu karena nominasi yang dianggap sangat menyimpang dari laki-laki, tetapi tahun ini hampir semua penghargaan utama jatuh ke tangan artis wanita.

Little Mix memenangkan Best British Ensemble – menjadi aktris pertama yang melakukannya. Penyanyi dan penyair Arlo Parks memenangkan Penghargaan Artis Terobosan, dan Band Internasional Terbaik diraih oleh band Amerika HAIM.

Di momen lain dalam membuat sejarah, Taylor Swift menjadi wanita pertama yang memenangkan Penghargaan Ikon Global, karena apa yang dikatakan penyelenggara adalah “pengaruh kolosalnya pada musik dunia, repertoar, dan pencapaian menakjubkan hingga saat ini”.

Dengan albumnya Nostalgia untuk masa depan, Dua Lipa yang berusia 25 tahun – yang sebelumnya memenangkan tiga penghargaan Inggris – mengalahkan penyanyi soul Celeste, Parkes dan rapper J Hus, yang merupakan satu-satunya pesaing dalam kategori Album Terbaik.

Dua Lipa dan J Hus juga masing-masing terpilih sebagai Artis Solo Wanita dan Pria Terbaik.

“Terakhir kali saya di sini untuk menerima penghargaan ini pada tahun 2018, saya berkata saya ingin melihat lebih banyak wanita di tahap ini,” kata Dua Lipa.

“Saya merasa bangga setelah tiga tahun, kami melihat ini terjadi, dan merupakan kehormatan yang sangat besar untuk menjadi bagian dari gelombang wanita dalam musik.”

READ  LANEIGE menyelenggarakan simposium ilmiah tentang "Sleeping Beauty"

Beri Boris pesan

Salah satu penghargaannya didedikasikan untuk perawat Inggris Nyonya Elizabeth Anionu, dengan mengatakan bahwa dia berkata, “Ada perbedaan besar antara rasa syukur dan rasa hormat untuk pekerja garis depan, karena sangat baik untuk memberi tepuk tangan kepada mereka, tetapi kita perlu membayar mereka.”

“Jadi saya pikir apa yang harus kita lakukan adalah kita semua harus memberikan tepuk tangan meriah dan memberikan pesan kepada Boris (Johnson, Perdana Menteri Inggris) bahwa kita semua mendukung kenaikan gaji yang adil.”

Penonton yang dipadati oleh para pekerja utama setelah penyelenggara memesan 2.500 kursi untuk mereka, menyambutnya dengan hangat.

Pemenang lainnya termasuk Harry Styles, yang memenangkan Lagu Inggris Terbaik Gula semangkaBillie Eilish dan The Weeknd, yang masing-masing memenangkan Best Female and Male International Artist.

Coldplay memulai pertunjukan dengan penampilan di Sungai Thames, dan Dua Lipa tampil live, mengenakan rok pendek Union Jack dan gaya rambut hidup yang mengingatkan pada mendiang penyanyi Amy Winehouse.

Rapper Inggris Ragin Boon Mann bernyanyi live dengan paduan suara dari Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS), sementara superstar veteran Amerika Pink bergabung dengan pertunjukan itu dari jarak jauh dari AS.

“Orang-orang yang menghadiri malam istimewa ini membuat saya sangat bersemangat tentang tur yang akan datang,” kata Raghun Bun Man sebelum pesta.

Acara tahunan, yang biasanya berlangsung pada bulan Februari, telah ditunda selama tiga bulan karena masalah keamanan dan logistik virus Corona.

Anggota masyarakat tidak memperhatikan jarak sosial dan tidak mengenakan penutup wajah setelah duduk, tetapi mereka harus memiliki hasil tes virus korona negatif.