POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dr Mandavia menghimbau kerjasama di semua tingkatan untuk mencapai tujuan pemberantasan TBC

Dr Mansukh Mandavia, Menteri Persatuan Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga, berpidato pada Pertemuan ke-35 Dewan Direksi Kemitraan Stop TB melalui konferensi video, di sini hari ini.



Pada awalnya, Dr. Mandaviya menyampaikan belasungkawa atas semua nyawa yang hilang karena COVID19 dan TB dan berterima kasih kepada semua petugas kesehatan, pengasuh, dan anggota masyarakat atas kerja keras mereka dengan orang yang terinfeksi TB.

Menekankan dampak parah pandemi COVID19 pada program tuberkulosis di negara-negara dengan beban tinggi, menteri serikat pekerja menekankan bahwa “di bawah kepemimpinan Perdana Menteri, Shri Narendra Modi, beberapa inisiatif baru telah diambil di India untuk mengubah krisis menjadi peluang , seperti ‘tes dua arah’” TB dengan Covid, Kampanye Skrining TB dari Rumah ke Rumah, Peningkatan Diagnostik Molekuler Cepat di Tingkat Kecamatan, Penggunaan Kecerdasan Buatan dan Alat Digital, Jan Andolan (Gerakan Masyarakat) dan yang paling penting desentralisasi layanan TB di Ayushman Bharat Centers for Health and Wellness Sebagai bagian dari perawatan kesehatan primer yang komprehensif.”

Dia juga menunjukkan bahwa inisiatif baru, “Adopt People With Tuberculosis”, akan diluncurkan tahun ini, berdasarkan nilai-nilai India dari kelompok yang akan mengundang bisnis, industri, organisasi, partai politik dan individu untuk maju dan mengadopsi tuberkulosis. penderita dan keluarganya. dan memberi mereka dukungan nutrisi dan sosial. “Kami juga secara aktif melibatkan perwakilan terpilih dari India seperti Anggota Parlemen yang terhormat, anggota majelis legislatif negara bagian yang terhormat, anggota badan lokal perkotaan dan perwakilan panchayat di tingkat akar rumput dalam meningkatkan kesadaran dan advokasi untuk tuberkulosis di seluruh negeri, ” kata menteri.

Menekankan pada penguatan kegiatan pencegahan tuberkulosis, Dr. Mandaviya mengumumkan bahwa “mulai akhir tahun ini, kami akan memperkenalkan tes kulit ‘Made in India’ baru yang disetujui untuk infeksi tuberkulosis yang disebut “c-TB”, mencatat bahwa alat hemat biaya ini akan sangat besar. Negara-negara beban berat lainnya juga mendapat manfaat darinya.

READ  Latihan angkatan laut yang dipimpin AS telah dimulai di Pasifik di tengah meningkatnya ketegangan di China

Menteri Kesehatan Federal mencatat bahwa tahun 2022 merupakan tahun yang penting karena merupakan tahun target dari banyak komitmen yang dibuat di Dewan Permukiman PBB untuk tahun 2018. Ia juga menekankan pembahasan komitmen yang berani dan ambisius pada pertemuan Dewan Pemerintahan ini untuk tahun-tahun berikutnya. Sidang PBB tentang HIV/AIDS TB pada tahun 2023.

Dr. Mandaviya mengucapkan selamat kepada Yang Mulia Menteri Kesehatan RI, Bapak Budi Gunadi Sadikin karena telah menjadi juara dalam memprioritaskan tuberkulosis di bawah kepresidenan G20 Indonesia. Dia juga melaporkan bahwa India, di bawah kepresidenan G20 untuk tahun 2023, akan fokus pada dua masalah kesehatan – tuberkulosis dan kanker serviks.

Dr. Mandavia menegaskan komitmen India untuk mengakhiri tuberkulosis dan mendesak semua orang untuk bekerja sama dan bekerja sama di semua tingkatan untuk mencapai tujuan “pemberantasan tuberkulosis”.

Wakil Ketua Dewan, Bapak Obifona Austin, Ibu Lucica Dettio, Direktur Eksekutif Kemitraan Stop TB, Bapak Peter Sands, Direktur Eksekutif Dana Global untuk Memerangi AIDS, Tuberkulosis dan Malaria, Dr. Teresa Casiva, Direktur Program Tuberkulosis Global (TB) dari Organisasi Kesehatan Dunia dan pejabat senior lainnya di Organisasi dan mitra pembangunannya hampir hadir pada pertemuan tersebut.

(dengan masukan dari PIB)