POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Pertahanan AS mengatakan dia berbagi keprihatinan dengan Arab Saudi tentang kegiatan destabilisasi Iran di kawasan itu

RIYADH: Seorang pejabat di Kementerian Luar Negeri Saudi mengkonfirmasi, pada hari Rabu, bahwa Kerajaan telah mengambil langkah tegas untuk meningkatkan ketahanan pangan, dan mengajukan strategi untuk mempromosikan pertumbuhan pangan dan menghadapi perubahan iklim dan kelangkaan air.

Walid Al-Khuraiji, Wakil Menteri Luar Negeri Saudi, mengatakan bahwa langkah-langkah ini berkontribusi pada peningkatan indikator ketahanan pangan di Kerajaan, menurut apa yang dilaporkan oleh Saudi Press Agency.

Berbicara selama pertemuan Banding Keamanan Pangan Global PBB pada hari Rabu, Al-Khuraiji mengatakan tantangan ketahanan pangan membuktikan bahwa pemulihan berkelanjutan tergantung pada kerja sama internasional.

Dia mengatakan bahwa meskipun ada kemajuan dalam proses pembangunan, pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2030 (tujuan pembangunan sosial) menjadi sangat sulit, karena ekspektasi dan indikator global menunjukkan penyimpangan dalam jalur pencapaian tujuan kedua program, yang meliputi pemberantasan kelaparan.

“Di antara tantangan kesehatan global adalah penyebaran epidemi, karena penyebaran Covid-19 mengungkapkan kepada kita rapuhnya sistem internasional dalam memerangi virus yang tidak terlihat dengan mata telanjang, yang menyebabkan konsekuensi mengerikan yang mempengaruhi masyarakat. Ini mempengaruhi kehidupan dan penghidupan masyarakat serta penurunan indikator ekonomi,” kata Al-Kharji.

Dia mengatakan bahwa Kerajaan Arab Saudi memimpin respons global terhadap epidemi yang menyertai kepresidenan Kerajaan Kelompok Dua Puluh, karena mendukung upaya global untuk menghadapi epidemi ini dengan jumlah 500 juta dolar, selain menyediakan 300 juta dolar. untuk membantu upaya negara-negara untuk mengatasi epidemi.

“Visi Kerajaan 2030 yang ambisius dalam upaya pembangunan berkelanjutan berfokus pada pembangunan sektor pertanian berkelanjutan, memperkuat sektor-sektor yang mendukung sistem pangan, mengembangkan sistem dan meningkatkan produktivitas pertanian, dan bekerja untuk meningkatkan kemampuan penelitian dan inovasi untuk memastikan kemajuan berkelanjutan di bidang ketahanan pangan. .” Kata wisudawan.

READ  Rusia menuduh Kyiv meluncurkan serangan rudal mematikan di Donetsk | Ukraina

Dalam hal ini, dia mengatakan bahwa Kerajaan Arab Saudi telah menghadirkan inisiatif penting bagi kawasan dan dunia, dan telah mengembangkan peta jalan untuk menghadapi tantangan lingkungan. Solusi intuitif ini termasuk Saudi Green Initiative, Green Middle East Initiative, dan Circular Carbon Economy Initiative.

Al-Khuraiji menjelaskan bahwa kebijakan luar negeri Kerajaan sangat mementingkan peningkatan keamanan dan stabilitas, mendukung dialog dan solusi damai, dan menyediakan kondisi yang mendukung pembangunan dan mencapai aspirasi rakyat untuk hari esok yang lebih baik atau cuaca yang lebih baik di Timur Tengah atau dunia.

Dia menambahkan bahwa Kerajaan Arab Saudi selalu menegaskan komitmennya untuk membantu yang kurang beruntung dan negara-negara yang terkena bencana alam dan krisis kemanusiaan.

Dia berkata, “Kerajaan adalah donor terbesar bantuan kemanusiaan dan pembangunan di tingkat Arab dan Islam, dan merupakan salah satu dari tiga donor terbesar di tingkat internasional.”