POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Warga Australia yang kebanjiran merasa dilupakan saat pemilu mendekat

Banjir pada bulan Februari menghancurkan pantai timur Australia, termasuk kota Lismore – hak cipta AFP Patrick Hamilton

Madison Connaughton

Bagi Carrie Patterson, ingatan yang tersisa tentang banjir Februari yang menghancurkan pantai timur Australia bertanya-tanya berapa lama dia bisa menahan kepala putrinya di atas air sementara aliran air melahap rumah mereka.

“Itu seperti film bencana, tapi saya ada di dalamnya,” katanya kepada AFP, berdiri di tengah cangkang rumahnya di Lismore.

Setelah banjir, yang terburuk yang pernah terjadi di kota itu, ada banyak liputan berita, kunjungan dari perdana menteri dan pemimpin oposisi, dan janji-janji bantuan.

Tiga bulan kemudian, air banjir sebagian besar sudah surut dan itu menyita perhatian publik.

Menjelang pemilihan hari Sabtu, fakta bahwa lebih dari 1.500 warga salah satu negara terkaya di dunia berada di tempat penampungan darurat hampir tidak disebutkan.

Banyak orang lain telah menyelinap melalui statistik, tidur di sofa teman, tinggal di karavan, atau berkemah di rumah mereka yang dilanda banjir.

“Saya pikir kita sudah lupa,” kata Beck Parker, yang tinggal bersama suaminya di sebuah karavan kecil di halaman belakang rumah yang telah mereka renovasi selama lebih dari satu dekade.

“Saya tidak berpikir orang-orang menyadari bahwa kami tidak memiliki rumah untuk kembali, kami tidak memiliki perabotan, kami tidak memiliki apa-apa.”

Parker, berjuang melawan perusahaan asuransinya dan tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan hibah, tidak dapat membayangkan dirinya tinggal lagi di rumah yang dia pikir akan dia besarkan.

Sementara banyak korban banjir merasa dilupakan, beberapa juga khawatir bahwa biaya perubahan iklim yang lebih rendah selama kampanye pemilu akan memastikan lebih banyak warga Australia terkena kekeringan parah, kebakaran, dan banjir.

READ  Masker wajah dan jarak sosial ditinggalkan di acara-acara yang mencari cara memfasilitasi penguncian

Parker ingin melihat kesiapan pemerintah yang lebih baik sebelum bencana baru menyerang – sehingga tetangga tidak dibiarkan saling menyelamatkan di malam yang mengerikan.

“Ini bisa terjadi pada siapa saja, sungguh. Saya tidak tinggal di daerah yang banjirnya tinggi,” katanya.

“Itu terjadi pada kita.”

– Kota yang sepi –

Pada malam hari, pusat Lismore yang dulu ramai sekarang hampir hitam karena ribuan rumah dan bisnis kosong.

Daylight mengungkapkan sebuah kota di mana pemulihan terhenti.

Air banjir menghanyutkan rumah-rumah terkutuk dari fondasinya, menunggu pembongkaran. Pepohonan masih dipenuhi plastisin, kursi, dan foto keluarga.

Penduduk setempat mengantre untuk mendapatkan kebutuhan dasar dari badan amal seperti yang dijalankan oleh “The Koori Mail”, surat kabar nasional Aborigin Australia.

Sebagian besar universitas terdekat, Southern Cross, telah diserahkan kepada upaya pemulihan—tiga sekolah telah dipindahkan, dan bisnis, dokter, dan polisi setempat telah mengungsi.

Penduduk Lismore, Rahima Jackson, mengatakan banyak penduduk setempat “dalam keadaan limbo”, menunggu keputusan dewan tentang peraturan banjir baru atau kesepakatan pertukaran tanah yang memungkinkan orang pindah ke tempat yang lebih tinggi – yang bisa memakan waktu bertahun-tahun.

“Masyarakat di sini pasti marah karena setiap respons sangat lambat,” katanya.

Ketika banjir bulan Februari melanda rumah Jackson, sesuatu menyebabkan kebakaran dan saya melihat dari jendela tetangga terbakar di tengah laut pedalaman.

Dia berharap bisa membeli karavan untuk ditinggali, di belakang rumahnya yang hancur dengan atapnya yang hangus ambruk seperti secarik kertas.

Bagi masyarakat, katanya, stres mulai berdampak: “Saya tahu kebanyakan orang mengalami serangan panik ketika mereka mendengar suara hujan.”

Hingga saat ini, pemerintah negara bagian telah membayar kurang dari seperlima dari 38.037 permohonan bantuan hibah yang diterimanya dari individu dan bisnis.

READ  Kemewahan Bertemu Keberlanjutan di Hilton Singapore Orchard - Jumat, 17 Juni 2022

Seperti banyak orang yang terkena dampak banjir, Ron Maher, 77, mendapati dirinya tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan hibah pemerintah apa pun — karena pensiunnya, bukan pertaniannya, adalah sumber pendapatan utamanya.

“Saya tidak pahit tentang hal itu.” “Kekecewaan adalah kata yang lebih baik daripada pahit,” katanya.

Maher, yang kehilangan sepertiga ternaknya setelah banjir melanda properti pedesaannya di utara Lismore, mengatakan kepada AFP bahwa dia khawatir tentang masa depan kota itu.

“Saya tidak tahu apakah saya berbicara di luar sekolah di sini,” katanya, “tapi saya agak takut Lismore utara dan selatan akan berubah menjadi kota kumuh kecil karena mereka tidak dapat membangun.”

Asuransi adalah batu sandungan lainnya.

Pada tahun 2030, setengah juta rumah di seluruh Australia tidak akan dapat diasuransikan, dan sangat rentan terhadap banjir, kebakaran hutan, pasang surut atau angin kencang, menurut Dewan Iklim.

Bahkan sebelum bencana baru-baru ini, banyak penduduk Lismore tidak mampu membayar asuransi banjir.

– Komunitas bawah laut kami –

Ilmuwan kelautan Hannabeth Locke memutuskan untuk mencalonkan diri untuk posisi membantu memperbaiki keadaan.

Dia selamat dari bom Bali 2002 di Indonesia, dan dikenal sebagai “Bali Angel” setelah dia difoto membawa seorang pemuda dari reruntuhan Sari Club.

Dia mengatakan banjir adalah “gema” dari tragedi yang membunuh cinta pertamanya.

Dia bekerja sebagai pekerja lepas di platform yang berfokus pada iklim.

“Ini rumah kami. Ini tempat yang kami cintai. Ini komunitas bawah laut kami,” katanya.

“Kita harus melihat bukti terbaik. Kita harus memercayai apa yang dikatakan sains kepada kita. Dan kita harus bertindak sekarang terhadap iklim.”

Meskipun tingginya 14 meter (46 kaki), Carrie Patterson, putrinya yang berusia delapan tahun, dan dua putranya selamat.

READ  KTT PBB mengatakan bahwa dukungan Kerajaan Arab Saudi untuk penyandang cacat melebihi $ 1,3 miliar

Dia akhirnya berhasil membuat lubang di langit-langit kayu solid dengan tongkat sebelum air mencapai permukaan.

Seorang teman mendayung kayak seorang teman melalui air banjir yang deras selama berjam-jam untuk menyelamatkan mereka berdua.

Saat ini, Patterson sedang tidur di sofa temannya, tidak yakin apa yang akan terjadi selanjutnya. Satu-satunya hal yang dia yakini adalah, demi alasan, dia tidak bisa kembali.

“Aku tidak akan kembali untuk tinggal di rumah ini.”