POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dominasi teknologi bersih di Tiongkok menyoroti peluang bagi KGRN

Dominasi teknologi bersih di Tiongkok menyoroti peluang bagi KGRN

Amerika Serikat dan Eropa termasuk di antara pemimpin dunia dalam hal mengadopsi energi terbarukan, tetapi dalam hal dominasi teknologi bersih, China memimpin.

Badan Energi Internasional (IEA) banyak menyoroti dalam Energy Technology Outlook for 2023 yang baru-baru ini diterbitkan, yang dapat menyoroti peluang jangka panjang dengan dana yang diperdagangkan di bursa seperti KraneShares MSCI China Clean Technology Index ETF (KGRN).

Laporan IEA menyatakan bahwa hanya dua dekade yang lalu, teknologi bersih dan konsep energi terbarukan masih dalam masa pertumbuhan. Saat ini, konsep-konsep ini semakin matang tetapi masih mempertahankan profil yang rusak, dan ini mungkin menjadi pertanda baik untuk tesis investasi jangka panjang KGRN.

“Negara-negara di seluruh dunia meningkatkan upaya untuk memperluas industrialisasi teknologi energi bersih dengan tujuan yang tumpang tindih untuk mendorong transisi nol bersih, meningkatkan keamanan energi, dan persaingan dalam ekonomi energi global yang baru,” Badan Energi Internasional mencatat. Krisis energi global saat ini adalah momen penting untuk transisi energi bersih di seluruh dunia, mendorong gelombang investasi yang akan mengalir ke berbagai industri di tahun-tahun mendatang. Dalam konteks ini, mengembangkan rantai pasokan energi bersih yang aman, tangguh, dan berkelanjutan sangatlah penting.”

Terutama di China – ekonomi terbesar kedua di dunia – pertumbuhan energi terbarukan negara itu dapat melonjak lebih dari 40% selama lima tahun ke depan, melukiskan gambaran yang berpotensi menggoda bagi KGRN bagi para investor.

Selain itu, meskipun China sering difitnah karena kontrolnya atas mineral tanah jarang yang penting dalam memproduksi berbagai teknologi bersih, IEA mencatat bahwa negara tersebut telah memainkan peran penting dalam menurunkan harga teknologi bersih, yang positif bagi dia. Produsen dan adopsi energi terbarukan.

READ  Hadiah teknologi terbaik untuk pecinta tanaman - TechCrunch

“Investasi China dalam rantai pasokan energi bersih telah efektif dalam mengurangi biaya di seluruh dunia untuk teknologi utama, dengan banyak manfaat untuk transisi energi bersih. Pada saat yang sama, tingkat konsentrasi geografis dalam rantai pasokan global juga menciptakan potensi tantangan yang dibutuhkan pemerintah untuk mengatasi,” tambahnya. Badan Energi Internasional.

Kemampuan perusahaan anggota KGRN untuk menahan biaya sambil mempromosikan akses ke teknologi bersih sangat relevan pada saat lebih banyak negara menyadari bahwa energi terbarukan adalah cara yang efektif untuk meningkatkan energi dan keamanan nasional.

“Undang-Undang Pengurangan Inflasi di AS adalah ekspresi yang jelas akan hal itu, tetapi ada juga paket Fit for 55 dan skema REPowerEU di UE, Program Transformasi Hijau di Jepang, skema insentif terkait produksi di India yang mendorong tenaga surya Manufaktur PV dan baterai, dan China berupaya untuk memenuhi dan bahkan melampaui target dari rencana lima tahun terakhirnya,” simpul IEA.

Untuk lebih banyak berita, informasi dan analisis, kunjungi Saluran Visi Iklim.

Pendapat dan proyeksi yang diungkapkan di sini semata-mata milik Tom Lydon, dan mungkin tidak benar-benar terwujud. Informasi di situs web ini tidak boleh digunakan atau ditafsirkan sebagai penawaran untuk menjual, ajakan untuk membeli, atau rekomendasi untuk produk apa pun.