POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter India memanfaatkan gelombang global di tengah masalah pendanaan dan distribusi

Dokter India memanfaatkan gelombang global di tengah masalah pendanaan dan distribusi

Jauh dari kejayaan Bollywood, industri film dokumenter India yang gigih telah menciptakan gebrakan global.

Di masa lalu, terdapat banyak contoh kesuksesan internasional India. Pada tahun 2021, “A Night of Knowing Nothing” karya Payal Kapadia memenangkan Penghargaan Dokumenter Cannes, sementara “Writing With Fire” karya Rintu Thomas dan Sushmit Ghosh memenangkan Sundance Prize dan dinominasikan untuk Oscar. Pada tahun 2022, “The Elephant Whisperers” karya Kartiki Gonsalves memenangkan film dokumenter pendek Oscar; All That Breathes karya sutradara Shaunak Sen memenangkan Sundance dan Cannes Documentary Awards dan menerima nominasi Oscar, di antara banyak kemenangan lainnya; “While We Watched” karya Vinay Shukla memenangkan penghargaan di Toronto dan Busan.

Pada tahun 2023, “Against the Tide” karya Sarvnik Kaur memenangkan Hadiah Juri Khusus di Sundance, dan pada tahun 2024, Park City terus menjadi tempat berburu yang menyenangkan bagi India dengan kemenangan untuk “Nocturnes” karya Anirban Dutta dan Anupama Srinivasan. Tahun 2024 terus membawa kegembiraan bagi India, dengan Nishtha Jain, yang novelnya The Golden Thread menang di Bergamo pada tahun 2022, memenangkan Grand Prix Internasional di Hot Docs untuk Bertani Revolusi dan saat kita menyaksikan pemenang Penghargaan Peabody untuk Bertani Revolusi”. dokumenter.

Maka, film dokumenter adalah bisnis yang serius. Sebagai pengakuan atas hal ini, Festival Film Internasional Mumbai (MIFF), yang berfokus pada film dokumenter, fiksi pendek, dan animasi India, meluncurkan Doc Film Bazaar perdananya tahun ini. Ada banyak peluang di arena dokumenter India. India telah memperkenalkan dirinya kepada dunia dengan “ekspresi diri yang unik dan belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Anita Horam dari London dan kelompok The Mighty Muse yang berbasis di Mumbai, yang bertindak sebagai fasilitator, penghubung dan inkubator di lapangan. “Kami memiliki koleksi kisah nyata hiper-lokal yang tak terbatas dari India dan identitas modernnya, yang dapat dimanfaatkan menjadi konten yang autentik, tepat waktu, penting, dan membangkitkan semangat,” tambah Horam.

READ  Nina Kosaka lulus dari Nigisanji pada 8 Juli

Pada awal tahun 2000-an, produser film dokumenter India-Kanada Mel D'Souza (“Finding Freedom”) mencoba mendapatkan pendanaan untuk meluncurkan saluran dokumenter di India. Ia merasa ide tersebut sudah mendahului zamannya. “Perbedaan besar saat ini adalah terdapat sejumlah platform konten yang menawarkan dokumen, dan dengan tekad serta keyakinan pada apa yang dapat mereka lakukan, para pembuat film India telah mendapatkan dukungan untuk membuat proyek dokumenter mereka,” kata D'Souza. beragam. “Sebagian besar dukungan ini masih datang dari luar India, namun saya pikir hal ini akan berubah seiring dengan semakin banyaknya pembuat film dokumenter dan pembuat film India yang diakui atas karya mereka.”

Miriam Chandi Meenachery, yang filmnya From the Shadows masuk dalam kompetisi nasional MIFF tahun ini, mengatakan banyak produser fiksi dan rumah produksi kini bersedia mendiskusikan pendanaan untuk film dokumenter, dan ketika dia menunjukkan karyanya di sekolah film, dia melihat banyak pembuat film muda merangkulnya. ide. . Film dokumenter sebagai bentuk penceritaan yang dipilih. Banyak pembuat film India terus bereksperimen dan melakukan hal-hal dengan cara yang belum pernah dilakukan sebelumnya, kata rekan senegaranya Srimoyi Singh, yang filmnya And, Towards Happy Alleys memulai debutnya di Berlinale dan juga mengikuti kompetisi nasional MIFF. Mereka juga memiliki kesadaran tentang cara kerja pasar internasional, memahami di mana mendapatkan pendanaan, dan memahami logika produksi bersama, forum promosi, akuisisi, dan peluang bimbingan.

Meenashree, Singh dan Jain, yang filmnya The Golden Thread berpartisipasi dalam Kompetisi Internasional MIFF, memilih inkubator dan forum promosi DocedgeKolkata untuk membuka pasar internasional untuk produksi bersama.

Tantangan utama yang dihadapi sektor ini adalah pembiayaan dan distribusi lokal. Jain mengatakan film dokumenter India menghadapi kekurangan pendanaan karena kurangnya dukungan lokal dan berkurangnya dana negara. Para pembuat film bergantung pada pendanaan internasional yang kompetitif, dan seringkali lebih memilih pembuat film berbahasa Inggris di daerah perkotaan. Distribusi juga menjadi kendala karena tidak ada agen penjualan, saluran TV, atau festival yang menawarkan biaya pemutaran film. Jain menambahkan bahwa platform streaming besar “menghindari” film dokumenter India, terutama yang bersifat politik.

READ  Castle King Danny Miller dipaksa mengasingkan diri lagi

“Sampai dokumen-dokumen India didukung oleh pendanaan dari India, pertumbuhan sektor ini akan tertunda,” kata D’Souza. “Tantangan lainnya, beberapa minggu yang lalu, adalah adanya banyak sensor yang berperan dalam cerita yang dapat diceritakan secara bebas dan berani dalam beberapa kasus. Hal ini mungkin berubah, namun ini masih merupakan situasi yang menunggu dan melihat. ”

Distribusi teater domestik telah sukses di masa lalu dengan 'The Rat Race' (2011) karya Menachery dan 'An Insignificant Man' (2016) karya Shukla dan Khushboo Ranka yang telah dirilis dengan sukses. Hal ini tidak lagi terjadi. Horam menggambarkan kurangnya distribusi sebagai “kesenjangan yang sangat besar.” “Ironisnya, sering kali dibutuhkan pengakuan yang diperoleh dengan susah payah dari Barat agar bisa mendapat peluang untuk terlihat di India,” kata Horam.

Para pembuat film India mengatakan perjuangan untuk mendapatkan distribusi domestik harus dimulai dari hal-hal mendasar. “Film dokumenter belum mendapatkan penonton yang membayar. Kita harus mulai dari awal – membangun penonton dokumenter di sekolah dan perguruan tinggi sehingga gerakan dokumenter yang nyata dapat dimulai,” kata Jain.

“Seiring dengan berkembangnya film-film kita secara global, bagaimana kita bisa membuat film-film kita menjangkau penonton lokal? Tujuannya adalah agar film-film kita dapat menjangkau masyarakat melalui saluran distribusi yang tersedia bagi mereka .”

Kesenjangan pendanaan lokal adalah salah satu masalah yang ingin diatasi oleh Doc Film Bazaar.