POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Dia punya tembakan yang bagus di dalamnya,” kata Moyes tentang pahlawan gol Hammers, Declan Rice.

David Moyes memuji Declan Rice atas kemenangan terakhirnya di Liga Europa dalam kemenangan 2-0 atas Rapid Vienna.

Rice mencetak gol Eropa keduanya dalam jumlah pertandingan yang sama dengan yang dimenangkan West Ham dalam pertandingan pertamanya di babak penyisihan grup Liga Eropa di kandang, dan memenangkan dua kemenangan dari dua pertandingan.

Said Benrahma mencetak gol kedua di masa tambahan waktu untuk menutup kemenangan lagi.

Hasil yang pas adalah sehari setelah West Ham meluncurkan patung Jeff Hurst, Bobby Moore dan Martin Peters – tiga dari tim pemenang Piala Eropa 1965 mereka yang kemudian mengangkat Piala Dunia untuk Inggris setahun kemudian – di luar Stadion London.

Setelah mengalahkan Dinamo Zagreb 2-0 di laga pembuka Grup H di Kroasia dua pekan lalu, tim asuhan Moise itu sudah berada di posisi kuat di peringkat ketiga klasemen.

Kepala The Hammers mengatakan: “Saya tidak akan tampil setinggi beberapa yang kami miliki musim ini, tetapi kami masih belajar di level itu. Kami menyelesaikan pekerjaan dan merupakan pemenang yang layak.

“Butuh gol yang sangat bagus dan gol yang bagus dari Declan. Dia berkembang, dia memiliki kemampuan untuk maju dan mencetak gol dan kami mendorongnya untuk melakukan itu. Bagus dia sudah mendapatkan dua gol di kompetisi ini.”

“Dia mulai menunjukkan sedikit lebih banyak, saya pikir dia lebih dari mampu, dan dia juga memiliki tembakan yang bagus. Tapi secara keseluruhan, dia adalah gelandang yang sangat bagus dan berkembang.”

Itu adalah pertandingan yang diperkirakan akan dimenangkan oleh West Ham saat lawan mereka berjuang sangat keras di Liga Austria musim ini, dan baik Rice maupun Craig Dawson membentur mistar gawang sebelum memimpin setelah setengah jam.

READ  Kayla Harrison membahas pelajaran yang dipelajari di PFL

Mikhail Antonio memukul bola dari umpan Andrei Yarmolenko dan menabrak sayap kiri sebelum melewati Rice, yang memulai pergerakannya di garis tengah sebelum bergerak maju untuk memanfaatkan gawang yang kosong.

Itu adalah gol kandang pertama pemain West Ham di Eropa, selain dari kualifikasi, sejak Frank Lampard menang 3-0 di Piala UEFA atas pemain Kroasia Osijek pada 1999.

Sayangnya, gol tersebut mendorong beberapa penggemar saingan, yang saling melempar botol plastik dan saling memelintir tanpa henti, untuk mencoba menjangkau satu sama lain, dengan polisi dan tuan rumah campur tangan.

Gejolak ini dengan cepat ditangani, meskipun ada lebih banyak masalah di akhir, dan bahkan keributan antara staf penghubung penggemar dari kedua klub di perut stadion, dengan Rapids akhirnya dikeluarkan dari gedung.

“Dengar, kami ingin menjadi klub yang bermain secara reguler di Eropa dan kami ingin melakukannya dengan benar,” kata Moyes.

“Saya tidak tahu siapa yang memulainya tetapi kami tidak menginginkan reputasi itu. Kami ingin dilihat sebagai klub yang dapat melakukan perjalanan ke Eropa dan semua orang menyambut kami. Saya menyadari beberapa hal yang dilemparkan.”

West Ham memasuki babak kedua ketika wasit Jerman Tobias Steiler menghadiahkan penalti setelah tim Rapid Marco Grol jatuh tanpa tantangan dari Ben Johnson, dan teknologi video asisten wasit membatalkan keputusan dengan benar.

Benrahma memastikan bahwa ini adalah malam yang baik bagi Wina ketika dia melakukan cut inside dan melakukan curling ball per detik pada waktu tambahan.

“Anda tidak pernah bisa bahagia setelah kalah tetapi kami memainkan permainan yang bagus, terutama di babak kedua. Secara keseluruhan, performanya bagus,” kata pelatih Rapid Dietmar Koehbauer.

READ  Trent Alexander-Arnold 'tidak menghubungi Inggris dan sekarang diperkirakan akan absen di Euro 2020'

Diperbarui: 1 Okt 2021, 12:31