POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di tengah perebutan kekuasaan yang besar, ASEAN memiliki peluang besar: Mantan Menteri Indonesia

Di tengah perebutan kekuasaan yang besar, ASEAN memiliki peluang besar: Mantan Menteri Indonesia

Mantan Menteri Indonesia Mari Pangestu mengatakan ASEAN perlu mempromosikan regionalisme terbuka dan mengembangkan visi rendah karbon jangka panjang untuk memanfaatkan peluang atau risiko negara anggota yang berbeda.

Melalui regionalisme terbuka, ASEAN akan mencakup semua negara yang menerima aturannya, tanpa mendiskriminasi negara lain – tidak seperti klub perdagangan dan investasi eksklusif di bawah regionalisme tertutup.

“Jika kita benar-benar percaya pada pentingnya ASEAN dan sentralitas ASEAN, maka ASEAN benar-benar salah satu kekuatan menengah potensial yang benar-benar dapat menangani hal ini,” kata Dr. Pangestu di podcast Asian Insider The Straits Times.

“Anda tidak ingin ditarik dari pihak China atau pihak Amerika, atau (memiliki) negara lain yang mengatakan ini harus menjadi sistem regional Anda,” katanya. “Kami benar-benar harus bertanggung jawab atas bagaimana kami harus melihat ini.”

Dia menambahkan bahwa ini berarti majelis tidak dimonopoli oleh China atau Amerika Serikat, tetapi melibatkan kedua negara dan kekuatan lain, besar dan kecil, dan mengundang mereka untuk menjadi bagian dari integrasi ekonomi regional mereka, bersama dengan kerja sama politik.

“Ini…akan menjadikan ASEAN sebagai pusat pertumbuhan…menyediakan jalan potensial ke depan, yang akan mempertahankan regionalisme terbuka tetapi pada saat yang sama berkontribusi pada pluralisme.”

Dr. Pangestu, sebagai orang “Asia”, adalah Direktur Kebijakan Pembangunan dan Kemitraan di Bank Dunia di Washington. Dia adalah Menteri Perdagangan Indonesia dari 2004 hingga 2011, dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dari 2011 hingga 2014.

Dr. Pangestu mencatat potensi kekhawatiran bahwa setiap negara anggota ASEAN akan menempuh jalannya sendiri karena kepentingan nasional, mencapai kesepakatan bilateral dan regionalnya sendiri.

“Akan sangat negatif bagi potensi ASEAN… menjadi kekuatan regional serta (kekuatan) ekonomi regional dan rantai nilai regional,” katanya.

READ  Pemerintah Optimis Perekonomian Indonesia 2024 Tompoh 5,2%

Di dunia yang begitu banyak ketidakpastian, untuk mengurangi kerentanan, ada kecenderungan ke arah diversifikasi dan “dekonsentrasi” rantai pasokan sebagai respons terhadap guncangan keamanan dan geopolitik, kata Dr. Pangestu, dan blok berada pada posisi yang baik untuk mendapatkan keuntungan darinya.

“Anda ingin ASEAN menjadi situs yang menarik untuk transisi ini,” katanya.

Dia menunjukkan bahwa keamanan dan ekonomi tidak terpisah. Saling ketergantungan ekonomi harus dilihat sebagai bagian dari kerja sama keamanan dan mencakup masalah keamanan non-tradisional seperti iklim, kesehatan, pengungsi, dan migrasi.

Dia menambahkan bahwa para pemimpin ASEAN dan Indonesia, ketua ASEAN saat ini, perlu memiliki konsep dan visi agar kelompok tersebut tetap relevan dan kompetitif.

“Implementasi bisa datang berikutnya. Dan itu akan datang dengan memperkuat perjanjian dan kerangka kerja yang ada, memperkuat prinsip-prinsip yang biasa kita lakukan dengan ASEAN, dan juga meminta mitra dialog untuk mematuhi prinsip-prinsip seperti non-alignment, non-interference dan open regionalism.” .”

Dr Pangestu mengatakan bahwa salah satu elemen kunci agar sebuah blok menjadi menarik dan relevan adalah visi jangka panjang dari strategi pembangunan rendah karbon, karena itulah yang akan dicari oleh negara-negara terkait ke mana mereka akan memindahkan manufaktur. ke.