POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di bawah Ralf Rangnick, Man United berjuang untuk identitas saat keraguan tumbuh atas presiden sementara

Ada beberapa cara yang bisa dilakukan pelatih untuk membuat para pemain terkesan saat ia masuk ke ruang ganti baru untuk pertama kalinya, tetapi Ralph Rangnick gagal di kedua sisi saat ia bergulat dengan tantangan sebagai pelatih sementara Manchester United.

– Panduan pemirsa ESPN +: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, dan lainnya
Streaming ESPN FC Harian di ESPN+ (khusus AS)
– Anda tidak memiliki ESPN? Dapatkan tiket instan

Rangnick entah harus berjalan sebagai pemenang yang sudah terbukti, seseorang yang telah mengukir namanya di hadapannya, atau membuat jejaknya di tempat latihan dengan ketajaman taktis. Setelah enam pertandingan mantra tanggung jawab Rangnick, ada beberapa tanda berharga dari apa yang disebut “pemantulan manajer baru”.

Tiga kemenangan, dua hasil imbang dan terakhir kekalahan 1-0 dari Wolverhampton di Old Trafford pada hari Senin adalah statistik yang biasa-biasa saja, tetapi ada juga ketidakmampuan yang mengganggu untuk mengkatalisasi sekelompok pemain berbakat menjadi unit kerja.

Tambahkan komentar jujur ​​dari bek United Lihat Tampilkan, yang berbicara tentang kurangnya kebersamaan dalam tim sebelum menambahkan, “Mungkin pelatih bisa memberikan lebih banyak ide tentang apa yang dia inginkan di lapangan.” Jelas bahwa Rangnick sudah berada di bawah tekanan untuk meningkatkan permainannya seperti halnya dia meningkatkan level performa pemain.

Tentu saja, para pemain akan menanggung beban kritik, dan United telah berkinerja buruk begitu lama sehingga sangat penting bagi mereka untuk terus diteliti. Tetapi para pemain harus terinspirasi dan termotivasi, jadi semua mata sekarang tertuju pada Rangnick untuk memberikan tanggapan.

Tidak butuh waktu lama bagi pesepakbola, tidak peduli level apa mereka berada, untuk mengambil keputusan tentang bos baru. Seorang mantan pemain, pemenang beberapa gelar, mengatakan kepada ESPN bahwa 15 detik pertama dari pesan pengantar manajer baru sudah cukup bagi sebagian besar pemain untuk memutuskan apakah dia yang asli atau “hanya penjual lain yang berbicara tentang permainan yang lebih baik daripada yang dia buat.”

READ  Carabao Cup: Aston Villa dan Norwich mencetak enam gol untuk membawa Watford meraih kemenangan atas Crystal Palace | Piala Carabao

Anda mungkin berusaha maksimal 15 detik, tetapi pemain sepak bola sangat ingin manajer mereka memperbaikinya, membuat mereka tetap fokus dan, yang terpenting, membuat mereka menang, jadi keraguan tentang kredensial bos mereka hanya dapat merusak peluang keberhasilan.

Jika seorang manajer tidak memiliki kredensial pemenang penghargaan di resumenya, dia harus membuat perbedaan dengan pendekatan taktisnya, yang memungkinkan dia untuk dengan cepat meningkatkan tim dan meningkatkan pemain secara individu. Tetapi setelah hanya enam minggu berlatih di United, Rangnick berjuang dengan ketidakmampuan yang terakhir untuk mendapatkan reputasinya dari skeptis.

Sebuah sumber yang dekat dengan anggota senior tim utama United mengatakan kepada ESPN bahwa pemain “harus Google Rangnick ketika pengangkatannya dikonfirmasi pada akhir November. Ini belum tentu dakwaan untuk pemain karena, sementara banyak penggemar atau blogger mungkin tahu jalur karir Bagi Rangnick secara detail, para pesepakbola hanya fokus pada latihan dan permainan harian dan tidak cenderung mempelajari dinamika dan guncangan permainan di luar bidang mereka.

The Godfather of Backpressure: Filosofi Rangnick

Jika United telah menunjuk Antonio Conte, Zinedine Zidane, Mauricio Pochettino atau Brendan Rodgers – semuanya dibahas oleh dewan United sekitar waktu kepergian Ole Gunnar Solskjaer – tidak ada pemain yang harus mencari orang baru di Google.

Setelah meneliti latar belakang Rangnick, para pemain United akan segera menemukan pelatih yang melakukan pekerjaan yang baik dalam mengembangkan tim dan pemain di level menengah permainan di Jerman dengan klub seperti Schalke 04, TSG Hoffenheim dan RB Leipzig, tetapi yang belum pernah melatih tim mana pun. Tim besar atau menangkan piala besar. Atas dasar itu, Rangnick harus membuat kesan instan dengan bakat taktisnya, tetapi setelah enam pertandingan bertanggung jawab – terganggu oleh wabah COVID-19 di United – itu sama sekali tidak meyakinkan.

READ  Laporan Pertandingan Final - Tes pertama Bangladesh melawan Sri Lanka 2021

Secara taktik, United mencoba menekan tinggi di lapangan di beberapa pertandingan dan gagal melakukannya di pertandingan lainnya. Melawan Newcastle Wolves, mereka memulai dengan formasi 4-2-2-2 yang membuat saya tampil menyedihkan di babak pertama sebelum melakukan perubahan di akhir babak pertama. Melawan Wolves pada hari Senin, United disusul di lini tengah sebelum berubah dari 4-2-2-2 menjadi 3-5-2, menghentikan gelombang sedikit sebelum tim Bruno Lage memastikan kemenangan dengan selisih akhir. Joao Moutinho Hasil.

Ketika rencana taktis seorang manajer gagal untuk bekerja, itu menyebabkan keraguan dan kebingungan di antara para pemain. Sutradara seharusnya memberikan kejelasan, tetapi Rangnick sejauh ini gagal di area itu.

Setelah Solskjaer dikritik karena meninggalkan pemain dalam pelatihan oleh tim belakang yang sebagian besar diisi oleh mantan pemain atau karyawan United yang bekerja dengannya di Cardiff City dan generatornya, Rangnick mempertaruhkan kredibilitasnya dengan menunjuk dua pelatih – Chris Armas dan Ewan Sharp – yang pengalaman sebelumnya Terbatas untuk periode di MLS dengan New York Red Bulls dan Toronto FC.

Sebuah sumber mengatakan kepada ESPN bahwa beberapa pemain frustrasi dengan dampak awal Rangnick, baik di lapangan dan dengan pendaftarannya, tetapi ia juga perlu waktu untuk mengatasi Desember yang melumpuhkan untuk menegaskan dirinya dalam pekerjaan itu.

Namun, momentum awal yang diinginkan dan dibutuhkan semua pelatih baru sudah hampir habis bahkan sebelum ia mencapai Rangnick. Mulai sekarang, dia berjuang untuk hasil dan kredibilitas. Ini bukan tempat yang baik untuk menjadi seorang manajer.