POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di album debutnya, Frances Forever menciptakan galaksinya sendiri

Frances Forever menyukai alur musik upbeat yang ditampilkan dalam lagu mereka “Nobody's Daughter” karena membuat mereka merasa seperti berada di bawah air. Lagu yang dirilis bulan lalu di album debut artis indie berusia 25 tahun ini bukan tentang tenggelam melainkan menghilang, seperti makhluk laut tanpa jenis kelamin di hamparan kegelapan yang luas: “Aku tidak ingin menjadi putri seseorang/Aku ingin untuk tinggal di bawah air/di mana tak seorang pun bisa memanggilku “dia.”

Pelarian imajinatif ini menghubungkan lagu-lagu di album “Lockjaw” dengan sejumlah tema pribadi – tugas terapi, kerinduan romantis yang intens, atau, dalam kasus “Nobody's Daughter”, identitas non-biner mereka. Penyanyi-penulis lagu, yang bernama asli Frances Garrett, mengatakan kegemaran mereka pada rencana pelarian fantasi berasal dari perpisahan dan “rasa tidak nyaman” pada tubuh mereka.

“Menulis tentang perasaan itu pasti membantu, ini seperti lamunan,” kata Garrett melalui panggilan Zoom dari rumah mereka di Boston.

Kami mengobrol pada hari perilisan album mereka, jadi komentar sedih Garrett memiliki nada kemenangan bagi mereka — album debut yang berisi 11 lagu telah dibuat selama tiga tahun, dan Garrett menghabiskan jam-jam awal hidupnya berpesta dengan kolaborator dan pengawas. reaksi penggemar. Single yang mereka rilis sebagai bagian dari promosi album bersifat upbeat dan sedikit konyol, tentang dilecehkan oleh orang-orang menyeramkan di Trader Joe's atau keinginan mendalam mereka untuk hidup sebagai troll di bawah jembatan. “Saya ingin mendapatkan perhatian semua orang, tapi saya tidak bisa membuat mereka berperilaku baik.” [fans] Dengan pop musim panas yang menyenangkan dan kemudian membuat mereka merasakan sesuatu, kata mereka, mengacu pada tema album yang lebih berat.

READ  Komentar kasar Shanaya Kapoor tentang penampilan barunya adalah 'liar'

Ini adalah taktik yang sudah lama digunakan Garrett, menambahkan kesedihan liris, kerinduan, atau kecemasan pada lagu-lagu pop kamar tidur yang ceria (sering kali dibuat secara harfiah di lemari dan apartemen teman). Bagi banyak penggemar, hal ini paling jelas terlihat pada “Space Girl,” lagu yang meluncurkan Garrett menjadi bintang di era pandemi dan hadir dengan lagu manisnya sendiri. Arah tarian.

Meskipun mereka mengatakan bahwa mereka tidak dapat lagi mendengarkan lagu tersebut, lagu tersebut telah membantu mereka mendapatkan hampir setengah juta Pengikut Tik TokBagi Garrett, visi ini memiliki beberapa kelemahan, seperti kritik keras dari komentator transfobia.

“Sangat aneh melihat begitu banyak orang melihat Anda secara online,” kata mereka. “Senang rasanya memikirkan diri sendiri dalam konteks betapa besarnya dunia ini, seperti mendaki gunung dan merasa kecil. Senang rasanya memiliki konteks itu dalam pikiran saya, karena saya selalu menulis lagu tentang diri saya dan bagaimana perasaan saya di dalam. Saya bisa terkadang merasa terobsesi pada diri sendiri.”

Dalam lagu “Lockjaw,” mereka berhasil mengubah situasi ini menjadi fantasi yang terdengar lucu sekaligus kosong; Dalam lagu “Jupiter,” yang menutup album, mereka menyanyikan: “Melayang ke angkasa/ Mengambil tempat Jupiter/ Mendarat, melarikan diri/ Menghilang dalam kabut.” Namun karena perjalanan kosmik berada di luar jangkauan mereka (untuk saat ini), mereka memutuskan untuk tetap melakukan tur – dengan rangkaian acara utama mereka yang pertama dimulai minggu ini.

Mereka mengatakan bahwa mereka bersemangat untuk memperkenalkan musik baru mereka kepada penonton di seluruh Amerika; Pada album debut full-length ini, Garrett menyimpang dari pop yang mendefinisikan karya awal mereka dalam mendukung selingan gitar yang mengamuk dan suara full-band, lengkap, dalam beberapa lagu, dengan string.

READ  Mantan bintang WWE itu ingin berhenti setelah lawan mainnya diganggu oleh Edge dan Randy Orton

“Karena ‘Space Girl’ menjadi hit besar selama COVID, saya tidak terlalu memikirkan seperti apa pertunjukan live-nya,” kata mereka. “Saat tur dimulai, aku berpikir, 'Seandainya aku punya lagu dengan solo gitar, atau lagu yang membuat orang-orang bisa melompat-lompat dan menyanyikan kalimat itu berulang-ulang. “Saya mencoba memasukkan potongan-potongan kecil ini ke dalam album khusus untuk pertunjukan live, karena tur adalah alasan saya membuat musik.”

15 Juli pukul 18:30 di Atlantis, 2047 9th St.NW. theatlantis.com. $20.