POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dewan Jakarta gagal membuka penyelidikan program balapan Formula E

Jakarta. Legislatif Jakarta tidak dapat meluncurkan resolusi pada hari Selasa terhadap rencana pemerintah kota untuk mengadakan balapan Formula E tahun depan karena kurangnya anggota dewan palsu.

Perlombaan Jakarta menghadapi tentangan dari Partai Demokrat Indonesia (PDI-P) yang berkuasa dan Partai Persatuan Indonesia (PSI), dengan alasan bahwa mereka harus membayar lebih baik untuk keadaan darurat seperti tanggapan Pemerintah kota ke-19.

Namun, tujuh partai lainnya mengabaikan ambisi Gubernur Anis Basvedan untuk balapan Formula E pertama di negara itu.

Gubernur mengatakan dia berkomitmen pada rencana bulan lalu dan bahkan ketika balapan direncanakan: Juni 2022.

Hanya ada 27 anggota dewan pada pertemuan Selasa, yang semuanya adalah anggota PTI-B dan BSI.

Mayoritas anggota dewan diperlukan untuk memulai penyelidikan terhadap kebijakan pemerintah – 53 anggota dewan atau lebih dalam kasus ini.

“Forum telah gagal memenuhi persyaratan ’50 persen plus satu’ dan karenanya sesi penuh penyelidikan ditunda,” kata Ketua Dewan Presidio Eddie Merzudi kepada penyelidikan.

Dia mengatakan dia tidak akan menggunakan kata “dibatalkan”.

Kompetisi ini awalnya dijadwalkan berlangsung pada tahun 2020, tetapi ditunda karena epidemi Kovit-19 – yang mendorong pembatalan lagi tahun depan.

Meski sidang ditunda, politisi PTI-B Johnny Simonjundak diberi kesempatan untuk menjelaskan alasan partainya menentang pencalonan tersebut.

Pertama, perusahaan properti kotamadya Jakarta Probertino, atau Jackpro, gagal menjelaskan biaya keseluruhan untuk menjalankan balapan mobil listrik, kata Johnny. Perusahaan tersebut mendapat penugasan dari pemerintah kota untuk mengembangkan infrastruktur yang dibutuhkan untuk perlombaan, termasuk pembangunan bundaran jalan di sekitar Taman Monumen Nasional (Monas) Tonggak Sejarah.

Kedua, pendanaan sepenuhnya bergantung pada anggaran kota tanpa ada upaya untuk mendapatkan sumber pendanaan eksternal, kata Johnny.

READ  Indonesia Masuk 10 Besar Negara Vaksinasi Warga: Bio Pharma

Ketiga, anggaran kota saat ini berada di bawah tekanan karena biaya kesehatan tambahan terkait epidemi.

Keempat, Badan Pemeriksa Keuangan (PPK) telah memperingatkan bahwa pemerintah bisa kehilangan 106 miliar ($ 7,4 juta) untuk anggaran.

Kerugian finansial akan bertambah besar jika kota tersebut mencapai kontrak tiga tahun dengan penyelenggara Formula E mulai 2022, kata Johnny, seraya menambahkan bahwa masa jabatan Anees saat ini berakhir tahun depan.

Gubernur menolak berkomentar tentang pertemuan dewan.

“Saya tidak bisa mengomentari proses internal [of the city council]”Mari kita lihat apa yang terjadi selanjutnya,” kata Anees.

Pendukungnya di dewan menolak untuk menghadiri sesi tersebut, karena agenda Formula E pada awalnya tidak disebutkan tetapi “ditambahkan secara ilegal” oleh juru bicara dewan.

Ketua Presidio, eksekutif PTI-P, telah menolak untuk melakukan hal seperti itu.

Menurut BPK, pemerintah kota telah membayar $ 53 juta untuk operasi Formula E untuk memenangkan hak untuk menjalankan balapan pada 2019-20. Dari jumlah itu, 22 juta dikembalikan karena balapan dibatalkan.

Jakarta tidak disebutkan dalam kota penyelenggara 16 balapan tahun depan dalam kalender sementara Formula E 2022. Tapi tuan rumah untuk balapan 4 Juni kosong di bawah logo DBC.