POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Demonstran diaspora Asia Tenggara berunjuk rasa di Washington melawan penguasa otokratis ASEAN – Radio Free Asia

Lebih dari 100 pengunjuk rasa berkumpul di Monumen Washington di ibukota AS pada hari Kamis untuk menyerukan Amerika Serikat untuk mempromosikan demokrasi dan supremasi hukum di negara-negara Asia Tenggara yang sebagian besar otoriter, ketika para pemimpin di kawasan itu bertemu dengan Presiden Joe Biden di hari pertama pertemuan tingkat tinggi.

Mengibarkan bendera banyak dari sepuluh negara yang membentuk Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) atau dalam beberapa kasus, bendera pemerintah mati, para demonstran menyerukan “demokrasi, bukan otoritarianisme” di negara-negara yang membentuk kawasan blok.

Para pengunjuk rasa, yang sebagian besar berasal dari komunitas di seluruh Amerika Serikat dari Kamboja, Laos, Burma dan Vietnam, mengatakan mereka berada di Washington untuk menarik perhatian pada kurangnya kebebasan demokratis di Asia Tenggara.

Spanduk menuduh Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, yang memegang jabatan presiden bergilir Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara untuk 2022, sebagai “diktator” dan “pembunuh demokrasi Kamboja”.

Pengunjuk rasa Asia Tenggara di Asia Tenggara berkumpul di Washington, 12 Mei 2022. Foto: Radio Free Asia

“Kami di sini hari ini untuk bekerja dengan negara-negara Asia lainnya untuk meminta presiden menyampaikan pesan kami bahwa kami tidak suka tiran di tanah kebebasan ini,” Rithy Young dari Massachusetts, anggota oposisi yang dilarang, Partai Penyelamatan Nasional Kamboja (CNRP). dan seorang pemimpin unjuk rasa Kamis, mengatakan kepada departemen bahasa Inggris di Radio Free Asia.

“Kami orang Asia, kami ingin memiliki demokrasi, bukan otokrasi di negara kami,” katanya. “Kami ingin pemilu yang bebas dan adil di Kamboja, dipantau oleh komunitas internasional.”

Penentang Partai Rakyat Kamboja yang berkuasa telah menjadi sasaran dalam kampanye lima tahun yang telah menyebabkan pengasingan para pemimpin Partai Rakyat Kamboja yang berkuasa dan pemenjaraan sejumlah pendukungnya. Mahkamah Agung Kamboja membubarkan CNRP pada November 2017 dalam sebuah langkah yang memungkinkan CPP Hun Sen memenangkan semua 125 kursi parlemen dalam pemilihan Juli 2018.

READ  Perdana Menteri Anastasia Palchuk telah mendesak para pedagang untuk datang ke Queensland untuk membantu memulihkan diri dari banjir di negara bagian.

Diapit oleh sesama Vietnam-Amerika yang mengibarkan bendera bekas Vietnam Selatan, Doyen Bui, yang melakukan perjalanan dari Hawaii untuk berpartisipasi dalam protes Kamis, mengatakan kepada Radio Free Asia bahwa dia ingin menarik perhatian tentang bagaimana pemerintah Vietnam dan negara-negara ASEAN lainnya tidak telah dipilih secara langsung sebelumnya. Rakyat. Vietnam Selatan diserap oleh komunis Vietnam Utara pada tahun 1975.

Dia berkata: “Jadi kami mengundang Presiden AS Biden untuk benar-benar mendengarkan suara rakyat selama pertemuannya dengan para pemimpin ini untuk menempatkan hak asasi manusia dalam kerangka kebijakan dan perencanaan strategisnya dengan para pemimpin yang berbeda ini.”

Sebagian besar massa terdiri dari anggota diaspora Burma yang membawa spanduk mengecam junta yang menggulingkan pemerintah Myanmar yang dipilih secara demokratis lebih dari setahun yang lalu.

“Saat ini, ada kudeta militer baru, dan kami membutuhkan Amerika Serikat untuk membantu negara kami yang ditindas oleh rezim militer,” Stephanie Choi keturunan Burma-Amerika, yang tinggal di Maryland, mengatakan kepada Radio Free Asia. Militer Myanmar menggulingkan pemerintah terpilih Myanmar pada Februari 2021, menjerumuskan negara berpenduduk 54 juta orang itu ke dalam gejolak politik dan ekonomi serta konflik bersenjata.

“Dan itulah mengapa kami di sini untuk mencoba meningkatkan kesadaran dan meminta Presiden Biden memberi kami dukungan yang kami butuhkan sehingga rakyat kami dapat dibebaskan dari ketidakadilan dan penindasan,” katanya.

Lin Lwin Naing, anggota Koalisi Advokasi Amerika untuk Myanmar, mengatakan kepada Radio Free Asia bahwa semua yang hadir pada pertemuan itu berpikiran sama dalam mendukung upaya AS untuk mempromosikan demokrasi di seluruh kawasan.

“Komunitas ASEAN – Kamboja, Vietnam, Burma dan lainnya – kami di sini untuk memanfaatkan kesempatan KTT ASEAN ini untuk berbicara langsung dengan Presiden Hun Sen serta mendorong Presiden Biden untuk membantu anggota ASEAN bergerak maju dalam masalah ASEAN, terutama krisis di Myanmar dan mengembalikan pemerintahan demokratis ke Myanmar.

READ  Shanghai memperketat kendali atas wabah COVID-19 terbaru di kota itu
image4.jpeg
Pengunjuk rasa Asia Tenggara di Asia Tenggara berkumpul di Washington, 12 Mei 2022. Foto: Radio Free Asia

Pemerintah ASEAN mencakup banyak demokrasi elektoral, negara komunis satu partai tradisional Laos dan Vietnam, pemerintahan orang kuat di Kamboja dan Thailand, junta di Myanmar, dan monarki di Brunei yang kaya minyak.

Para pengunjuk rasa yang diwawancarai oleh RFA mengangkat isu-isu seperti tidak adanya media dan kebebasan internet di Vietnam hingga kurangnya pemilihan umum yang adil di Kamboja dan kemerosotan umum hak asasi manusia di seluruh Asia Tenggara.

Beberapa menyatakan dukungan untuk Ukraina dalam memerangi invasi Rusia. Banyak negara anggota ASEAN memiliki ikatan yang kuat dengan Rusia, dan konflik adalah area yang diharapkan Biden menjadi fokus dalam pertemuannya dengan para pemimpin ASEAN.

Setelah berkumpul di Monumen Washington, pengunjuk rasa berbaris ke Departemen Luar Negeri AS untuk demonstrasi lain di lokasi KTT Jumat.