POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Demokrasi Indonesia membutuhkan Nahlat al-Ulama yang moderat

Pengarang: Alexander R. Arifianto, RSIS

Nahdat al-Ulama (NU), organisasi Islam terbesar di Indonesia, baru-baru ini mengumumkan Musyawarah Nasional (Muqtamar) yang telah lama tertunda. Akhirnya akan terjadi 23-25 ​​Desember 2021 di Lampung, Sumatera. Mukhtamar adalah pertemuan terpenting organisasi. Biasanya terjadi setiap lima tahun sekali tapi Terpaksa ditunda Karena Pemerintah 19.

Selama hampir 40 tahun, NU telah memantapkan dirinya Sebuah organisasi masyarakat sipil yang moderat Mendukung etika seperti demokrasi, toleransi beragama dan pluralisme. Itu sangat terlambat Abdurrahman Wahid Dia adalah Presiden NU 1984-1999 dan kemudian Presiden Indonesia pertama yang terpilih secara demokratis 1999-2001. Ahli Waris Wahid di NU – Hashim Musadi Dan Akhil Siratz berkata – Terlepas dari berbagai ketekunan dan komitmen, etika moderat ini telah dipromosikan secara publik dan konsisten.

Agenda utama Mukhtamar adalah memilih pemimpin umum baru untuk memimpin organisasi selama lima tahun ke depan. Di antara para pesaing untuk kepresidenan adalah Presiden Sirod saat ini dan Sekretaris Jenderal saat ini. Yahya Cholil Staqufi. Keduanya berasal dari golongan moderat organisasi dan identik dalam pandangan ideologis dan politik.

Mukhtar juga menjadi ajang refleksi peserta terhadap tantangan yang dihadapi NU saat ini. Peserta Mukhtamar menghadapi dua tantangan penting.

Pertama Konflik di dalam sistem Dalam upayanya untuk meningkatkan istilah moderat. Perbedaan tersebut disebabkan oleh bagaimana otoritas keagamaan terstruktur di dalam NU. Loyalitas dan loyalitas dalam perusahaan tidak selalu mengalir dalam hierarki yang lurus. Mereka beristirahat di jaringan yang dipersonalisasi Pemimpin agama (kyai) NU yang paling berpengaruh, dan santrinya (santri) di wilayah Indonesia tertentu Mereka terhubung oleh hubungan mereka dengan mantan guru mereka.

Qiya senior adalah orang-orang yang memiliki wewenang untuk memerintahkan agar mereka menjadi pengikut mereka Ikuti set yang sama sekali berbeda Kebijakan dan prioritas yang dipromosikan oleh pimpinan nasional organisasi. Mereka sering Menghadapi persaingan untuk kekuatan agama Dari para ulama ekstremis di daerahnya, hal ini memicu mereka untuk melakukan serangan terhadap minoritas Muslim yang terpinggirkan.

READ  Masyarakat Indonesia mengimbau ibadah di rumah untuk mengurangi penyebaran COVID

Pendeta NU setempat memimpin penganiayaan Syiah di Kabupaten Sampang di Pulau Mathura Dan Ahmadi di desa Sikuzik di provinsi Ponten. Serangan-serangan kekerasan dan kegagalan para ulama, baik otoritas Indonesia maupun pimpinan NU, untuk bertanggung jawab atas tindakan mereka telah meragukan komitmen NU untuk mempertahankan pengendalian dan toleransi beragama sebagai salah satu prioritas utama organisasi tersebut.

Isu kedua adalah integrasi politik NU dengan pemerintahan Widodo. Restrukturisasi ini telah meningkatkan pengaruh politik organisasi dan meningkatkan jumlah pejabat NU Kementerian Utama. Ini adalah Sponsor Pengangkatan pejabat NU sering dilakukan oleh pemerintahan Sukarno dan Suharto sebelumnya. Hari ini, mereka membuat NU dikritik karena mengasosiasikan dirinya dengan pemerintah Semakin tersingkir Indonesia Institusi politik yang demokratis.

Aliansi NU dengan manajemen Widodo Berakar pada keinginan bersama mereka untuk menetralisir ancaman Dari kebangkitan gerakan anti-Islam Terhadap negara. Ini menjadi jelas selama kampanye presiden 2019, ketika koalisi Islam menjadi sangat dekat dengan kampanye pemilihan pensiunan Jenderal Prabho Subiando melawan Presiden Joko Widodo. Widodo menang di jajak pendapat Terima kasih banyak atas dukungan NU, Di mana mereka mengakui presiden sebagai pemimpin Islam moderat dan menuduh Prabhu dan para Islamis berkonspirasi. Mendirikan Negara Islam di Indonesia.

Sejak itu, pemerintahan Jokowi semakin mengadopsi kebijakan represif terhadap lawan-lawannya. Ini sering disebut Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik Melakukan Tangkap dan bungkam suara-suara kritis Siapa yang memposting keluhan di situs web sosial. Telah memberi lebih banyak kekuatan TNI dan Polri secara umum harus menerima peran yang diberikan kepada pejabat sipil, khususnya Untuk meringankan Pemerintah 19.

Yang paling mengkhawatirkan, pendukung pemerintah sedang merencanakan Harus diundang ke sesi khusus Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) – lembaga legislatif tertinggi di negara ini – untuk mengubah konstitusi negara. Kemungkinan amandemen akan mengubah masa jabatan presiden saat ini dari dua tahun berturut-turut menjadi tiga tahun. Widodo diizinkan mencalonkan diri sebagai presiden ketiga Pada pemilu berikutnya direncanakan pada tahun 2024. Sejauh ini pimpinan NU belum memastikan Mereka akan mendukung amandemen Jika diajukan pada sidang khusus MPR.

READ  Perdana Menteri telah memberikan hak bebas kepada negara bagian untuk mempromosikan perdagangan dan budaya dengan negara asing: Hri Qu

NU secara terbuka mendedikasikan dirinya sebagai pendukung kebebasan berekspresi, toleransi beragama, dan pluralisme. Terlepas dari apakah opsi kebijakannya sesuai dengan rezim yang berkuasa di Indonesia saat ini, ia harus menggunakan Muqtamar yang akan datang sebagai waktu untuk merenungkan upayanya untuk mempertahankan komitmennya terhadap nilai-nilai Islam dan demokrasi moderat ini.

Alexander R. Arifando adalah anggota peneliti Proyek Indonesia di S. Rajaratnam School of International Studies di Nanyang Technological University di Singapura.