POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari Kairo yang berderit, Mesir berencana membuat lompatan teknologi tinggi di ibu kota baru

FOTO FILE: Pemandangan umum bangunan yang sedang dibangun di ibu kota administratif baru di timur Kairo, Mesir pada 5 Juli 2021. Foto diambil pada 5 Juli 2021. REUTERS/Mohamed Abdel-Ghani Reuters

Konten ini dipublikasikan pada 2 Sep 2021 – 07:13

Ditulis oleh Mahmoud Murad dan Idan Lewis

KAIRO (Reuters) – Di ibu kota baru Mesir di pinggiran Kairo, penduduk akan menggunakan kartu pintar dan aplikasi untuk membuka pintu dan melakukan pembayaran, dan menjelajahi Internet dengan siaran WiFi publik dari tiang lampu.

Jaringan setidaknya 6.000 kamera akan memantau aktivitas di setiap jalan, melacak pejalan kaki dan kendaraan untuk mengatur lalu lintas dan melaporkan aktivitas mencurigakan.

Desain “kota pintar” adalah dunia yang jauh dari bagian kota metropolitan yang luas saat ini, di mana infrastruktur yang runtuh dapat berarti jangkauan internet dan telepon yang tidak merata, penjaga pintu di kompleks apartemen yang dibangun dengan padat membentuk jaringan monitor manusia, dan tugas-tugas administrasi dapat memakan waktu berjam-jam untuk mengantre. .

Kota yang dibangun dari awal di padang pasir – sejauh ini disebut Ibu Kota Administratif Baru – dirancang untuk menampung 6,5 juta penduduk dan diharapkan membuka pintunya untuk pegawai negeri pertamanya akhir tahun ini.

Tidak jelas seberapa jauh pusat gravitasi Mesir bergerak dari Kairo ke ibu kota baru, 45 kilometer dari Sungai Nil. Bagi banyak orang Mesir biasa, kepada siapa kota yang ramai telah menjadi rumah selama beberapa generasi, relokasi dan biaya tidak akan menjadi pertanyaan.

Tetapi bagi mereka yang beralih, mereka menjanjikan satu aplikasi untuk membayar tagihan listrik, mengakses layanan lokal, dan melaporkan keluhan dan masalah.

Para pejabat mengatakan sistem berteknologi tinggi akan membantu mengurangi limbah dengan mendeteksi kebocoran atau malfungsi, dan dengan memungkinkan penduduk memantau konsumsi.

“Melalui aplikasi seluler mereka, warga akan dapat mengelola semua urusan hidupnya dari ponselnya,” kata Mohamed Khalil, kepala teknologi di Administrative Capital for Urban Development (ACUD), perusahaan militer dan milik pemerintah yang membangun kota. .

kontrak teknologi

Pihak berwenang berencana untuk mereplikasi dan menyinkronkan teknologi melalui perkembangan lain yang diperjuangkan oleh Presiden Abdel Fattah el-Sisi, yang merupakan proyek perintis kota baru.

“Model ini sedang diimplementasikan di 14 kota baru yang sedang dibangun…Salah satu tujuan kami adalah integrasi kota,” kata Khalil.

Beberapa orang Mesir melihat ibu kota baru sebagai elit istimewa di negara di mana hampir sepertiga penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan. Yang lain berpendapat bahwa dorongan teknologi sudah lama tertunda.

“Semua ini sangat bermanfaat bagi warga negara,” kata Tark Habib, seorang pedagang berusia 53 tahun, berbicara di pusat kota Kairo, di mana kantor pusat birokrasi Mesir yang monolitik dan kacau telah dikosongkan dalam beberapa dekade terakhir.

Khalil mengatakan bahwa total kontrak teknologi dan komunikasi untuk modal baru berjumlah $640 juta, dan mungkin meningkat menjadi $900 juta pada tahap selanjutnya. Mitra termasuk Huawei, Orange dan Mastercard.

Perusahaan mengatakan sistem pemantauan yang dikembangkan Honeywell akan “memantau keramaian dan lalu lintas, mendeteksi insiden pencurian, memperhatikan orang atau objek yang mencurigakan, dan menyalakan alarm otomatis dalam situasi darurat.”

Dengan konstruksi yang sedang berlangsung, tingkat pengawasan – atau kekhawatiran apa pun tentangnya – belum diuji.

Para pejabat mengatakan teknologi pengawasan akan ditujukan untuk mendeteksi kejahatan dan meningkatkan keamanan, dan bahwa data akan dilindungi di bawah hukum Mesir dan standar internasional.

Namun, Mesir menyaksikan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat di bawah Sisi, yang diberlakukan melalui langkah-langkah termasuk kontrol terhadap aktivitas internet, pemeriksaan keamanan jalan langsung, larangan virtual terhadap protes, dan keadaan darurat baru.

Sementara pengawasan yang ditingkatkan dapat membuat pembelot lebih mudah diidentifikasi, “Saya tidak melihat apa yang benar-benar dapat ditambahkan selain apa yang sudah mereka lakukan, dan itu cukup intens,” kata Stephen Feldstein, seorang rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace. di Washington. dan penulis buku tentang penindasan digital.

(Laporan oleh Ahmed Fahmy, Penulisan oleh Aidan Lewis, Penyuntingan oleh Alison Williams)

READ  Brightstar, pendatang baru teknologi di D-FW, telah mengganti nama Likewize, melengkapi fasilitas baru yang menciptakan 500 pekerjaan.