POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dampak perang Rusia-Ukraina di Indonesia relatif kecil

Dampak perang Rusia-Ukraina di Indonesia relatif kecil

Dampak langsung perang terhadap Indonesia sebenarnya minimal karena mereka bukan mitra utama kita

Jakarta (Antara) – Dampak ekonomi perang Rusia-Ukraina terhadap Indonesia relatif kecil karena kedua negara bukanlah mitra dagang utama, menurut Kepala Ekonom PT Danarksa (Persero) Rima Prama Arta.

“Dampak langsung perang terhadap Indonesia sebenarnya minimal karena mereka bukan mitra utama kita,” kata Artha saat Prakarsa Riset dan Inovasi Musim Partisipasi BUMN yang dilakukan secara online, Kamis.

Pangsa ekspor dan impor Indonesia dengan Rusia pada tahun 2022 masing-masing sebesar 0,64 persen. Sementara itu, ekspor dan impor Indonesia dengan Ukraina masing-masing sebesar 0,18% dan 0,53%.

Sebagian besar barang yang diekspor ke Rusia dan Ukraina adalah CPO. Namun, nilai ekspor barang-barang tersebut kecil dan masing-masing menyumbang 2,42 persen dan 0,92 persen dari total ekspor CPO Indonesia.

Berita terkait: G20 berkomitmen pada multilateralisme meskipun menteri mundur: Indrawati

Sedangkan barang impor dari Rusia adalah besi atau baja yang hanya menyumbang 2,64 persen dari total impor besi dan baja. Sedangkan impor utama Indonesia dari Ukraina adalah gandum yang menyumbang 24,45 persen dari total impor gandum.

Namun, Artha mencatat, kenaikan harga minyak yang berimbas ke seluruh dunia juga berdampak pada Indonesia, terutama inflasi yang bisa menjalar ke berbagai sektor.

Dia mencontohkan bahwa “tingkat inflasi tertinggi terjadi bulan ini, karena inflasi yang sama sering terjadi di setiap bulan Ramadhan. Kemudian, kenaikan harga banyak komoditas dan krisis energi menyebabkan kenaikan inflasi saat ini.”

Selain itu, Artha mencatat bahwa dampak perang Rusia-Ukraina di pasar uang tidak terlalu mengkhawatirkan, karena dana asing masuk ke pasar saham, tetapi dana ini keluar dari pasar utang.

READ  Jakarta Fashion Center untuk memajukan industri ekonomi kreatif bangsa

“Sekarang tidak terlalu mengkhawatirkan karena kepemilikan asing di pasar uang kita hanya 18 persen, persentase yang kecil,” katanya.

Berita terkait: G20 berharap kepresidenan RI G20 akan menemukan solusi untuk konflik Ukraina

Namun, kebijakan bank sentral AS, Federal Reserve (Fed), mengenai suku bunga hingga tujuh kali lipat tentu akan berdampak pada Indonesia. Dia mengatakan, hal itu membuat perbankan lebih tertarik memberikan kredit, yang akan mengubah imbal hasil obligasi dan membebani anggaran negara.

Sementara itu, perkiraan pertumbuhan ekonomi global melambat di tengah konflik geopolitik antara Rusia dan Ukraina serta normalisasi kebijakan moneter direvisi. Dalam Outlook Ekonomi Dunia April 2022, Dana Moneter Internasional menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi global dari 4,4 persen menjadi 3,6 persen pada 2022.

Selain itu, Danareksa memperkirakan pemulihan akan terus berlanjut di tengah kenaikan harga dan kemungkinan kenaikan BI7DRR.

“Kami mengharapkan pertumbuhan sekitar 4,7-5,1 pada kuartal pertama, dan secara umum dari 4,66-5,31, maka suku bunga akan naik sekitar 0,5-0,75 basis poin karena dasar Bank Indonesia untuk menaikkan suku bunga adalah inflasi. Jadi kenaikannya tidak signifikan.”

Berita terkait: Ibu Negara Ariana memberikan penghargaan kepada 514 wanita Indonesia

Berita terkait: BRIN optimis peneliti perempuan terus berinovasi demi bangsa