POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

"Federal Reserve selalu gagal."  Peramal ini melihat inflasi memuncak dan saham AS di pasar beruang pada musim panas

“Federal Reserve selalu gagal.” Peramal ini melihat inflasi memuncak dan saham AS di pasar beruang pada musim panas

Keith McCullough, pendiri dan CEO dari Manajemen Risiko HedgeyeDia telah bullish pada harga emas, perak dan utilitas sejak awal tahun, ketika model ekonomi firma riset investasinya berubah menjadi bearish pada saham dan obligasi.

Langkah defensif ini adalah hasil dari model Hedgeye yang mengambil lompatan awal dalam perubahan iklim ekonomi Amerika Serikat. Model mencatat perlambatan pendapatan perusahaan AS secara tahunan dan memperkirakan bahwa inflasi mendekati puncaknya.

Menunggu The Fed menaikkan suku bunga karena inflasi hanya “sementara,” dan kemudian kebijakan moneter langsung diperketat menjadi perlambatan, McCullough adalah kesalahan kebijakan besar – tidak mengherankan: “The Fed selalu gagal,” katanya. “Kebijakan mereka terlalu ketat, dan sudah terlambat.”

The Fed mungkin terlambat untuk permainan, tetapi Anda tidak harus terlambat. Dalam wawancara terbaru ini, diedit untuk panjang lebar dan kejelasan, McCullough — yang membanggakan dirinya sebagai investor pelawan — memberi tahu investor bagaimana portofolio sekarang memposisikan diri di pasar beruang yang dia harapkan pada musim panas. Kemudian menunjukkan apa yang harus diperhatikan dari Federal Reserve, sehingga Anda akan tahu kapan bank sentral siap untuk berhenti memukuli investor dari kekuasaan mereka lagi.

Pengawasan Pasar: Ekspektasi bearish untuk pasar saham dan obligasi yang menahannya sejak Januari mulai muncul. Kenaikan suku bunga Federal Reserve menyebabkan kerugian yang signifikan bagi investor.

McCullough: Ketika ekonomi melambat dalam apa yang kita sebut Kuartet 4, pemerintah turun tangan. Kuartal 4 adalah saat tingkat perubahan pertumbuhan tahun-ke-tahun dan inflasi mulai melambat pada saat yang bersamaan. Daya tarik empat arah kami tahun ini adalah untuk perlambatan tajam dalam pertumbuhan pendapatan, yang didorong oleh pertumbuhan dan inflasi yang melambat pada saat yang sama. Seratus persen dari waktu The Fed melakukan pengetatan pada kuartal keempat, pasar saham AS turun 20% atau lebih. Kami berharap ini terjadi di S&P 500 SPX,
-0,06%
Pada saat itu dilakukan.

READ  Indonesia luncurkan program untuk mengembangkan ekonomi yang sah | Gerbang Perdamaian

Pengawasan Pasar: Penurunan 20% dalam saham adalah definisi pasar beruang. Apakah ini semua salah Fed?

McCullough: The Fed Mengencangkan Dalam Perlambatan Empat Kali Lipat: Pertumbuhan dan inflasi melambat pada saat yang sama, dan pasar kredit dan ekuitas tidak menyukainya. Jadi kami menyediakan layanan jangka pendek, hasil tinggi dan tidak penting di sisi kredit. Ini adalah short selling yang sama dari pertumbuhan AS di sisi ekuitas.

Jika Anda kembali ke Juni 2020 ketika kami mulai menyebut bahwa inflasi akan meningkat, The Fed tidak menyadari bahwa itu tidak sementara sampai 12 hingga 18 bulan kemudian. Mereka sedang bermain kejar-kejaran. The Fed selalu gagal. Kebijakan mereka terlalu ketat dan terlambat.

Pengawasan Pasar: Inflasi melambat? Kebanyakan orang akan tidak setuju.

McCullough: Pada puncak siklus inflasi, yang dilihat semua orang hanyalah inflasi. Kami melihat inflasi utama memuncak antara sekarang dan akhir kuartal kedua, dan kemudian bergulir. Tidak terlalu keras, tetapi pada kuartal keempat turun sekitar 6%. Tidak masalah seberapa cepat ia melambat, tetapi ia tidak bertambah cepat.

Semakin lama The Fed tetap waspada, dan memperketat pelambatannya, semakin cepat harga saham akan jatuh. Harga aset akan benar-benar mengempis. Saya tidak sabar untuk melihat bagaimana Fed berpikir tentang pasar saham dengan pendapatan 20x.

Pasar memiliki efek refleksif pada ekonomi – kepercayaan konsumen dan efek kekayaan. Bitcoin BTCUSD,
-0,12%Dan
Hubungi 2000 RUT,
+ 0,37%
dan Nasdaq Corporation,
-1,22%
Semuanya memuncak pada November 2021. Itu sama dengan kekayaan semua orang. Kemudian ekonomi keluar dari kuartal kedua, dan baik ekonomi maupun inflasi berakselerasi secara sehat. Beranjak dari itu ke sekarang, Anda harus berurusan dengan refleksivitas penurunan harga aset dan persepsi kekayaan dan kepercayaan konsumen.

READ  Pertumbuhan di Thailand dan Indonesia di bawah ekspektasi: survei

Jika Fed terus menaikkan suku bunga enam atau tujuh kali, itu akan membalikkan kurva imbal hasil dan mengancam pertumbuhan ekonomi riil di Amerika Serikat dengan resesi. Saya lebih tertarik untuk mengantisipasi resesi dan mempengaruhi perilaku belanja konsumen daripada benar-benar membuat panggilan resesi besar. Kondisi resesi sudah tersirat dalam kurva imbal hasil.

Pengawasan Pasar: Dengan pandangan negatif seperti itu, di mana orang harus menaruh uang mereka sekarang?

Kami sangat menyukai emas di sini. Saya sangat senang dengan emas tahun lalu. Dia suka kuartet emas 4. Kami suka emas, penambang emas, dan perak – SLV SLV,
+ 0,17%
ETF di atasnya, GLD GLD,
+ 0,49%
tentang emas. Kami masih menyukai energi meskipun mungkin di situlah saya akan turun dari bus terlebih dahulu. Saya hanya melihat inflasi mencoba menemukan puncaknya, dan stok minyak dan energi adalah proxy untuk itu. Barang-barang konsumsi dasar, biasanya, tetapi sekarang mereka memiliki inflasi yang sangat tinggi, jadi kita tidak akan lama. Kami memiliki sedikit eksposur terhadap saham, karena kami pikir pasar saham akan jatuh. Saat ini, tambang emas, perak, emas, dan utilitas – XLU XLU,
+ 0,81%
adalah ETF.

Kami optimis tentang Treasuries jangka panjang sekali lagi. TLT TLT,
+ 2,01%
Ini adalah ETF untuk Treasuries jangka panjang dan SHY SHY,
+ 0,06%
Jangka pendek. Di mana saya pikir kita dibayar di pasar Treasury adalah Fed mengurangi kenaikan suku bunga ini. Jika Anda benar di Q4 dan kemungkinan resesi sedang meningkat, The Fed dapat dengan mudah membatalkan dua, tiga atau empat dari kenaikan suku bunga tersebut.

“Saya pribadi tidak berpikir The Fed bisa lolos dengan lebih dari dua kenaikan suku bunga.”

READ  Komentar: mengapa petani Indonesia bisa punah dalam waktu sekitar 40 tahun

Secara pribadi, saya tidak berpikir The Fed bisa lolos dengan lebih dari dua kali kenaikan suku bunga. Jika kenaikan suku bunga kedua pada pertemuan Mei, saya pikir itu bisa.

Jika saya salah dan The Fed tidak mundur dari kesalahan kebijakannya, saya akan lebih benar tentang korslet kredit dan saham AS. Mereka akan terus memperketat saat pasar jatuh.

Treasuries tidak akan ditawarkan sampai pasar mulai percaya bahwa ekonomi melambat pada tingkat yang lebih cepat dan/atau Federal Reserve akan malapetaka. Pasar biasanya cukup bagus dalam mengendus ini, biasanya satu hingga tiga bulan sebelum pergantian pasar akan terjadi.

Ada juga beberapa peluang di pasar negara berkembang. Kami pendek Cina dan mencintai Indonesia dan Afrika Selatan. Afrika Selatan terkena logam mulia. Pasar negara berkembang akhirnya melewati pandemi, sehingga pemulihan mereka masih baru lahir. Jadi akselerasi ekonomi di tempat-tempat seperti Indonesia sangat jelas dan belum terpengaruh oleh Rusia atau Eropa. BEI BEI,
+ 1,62%Dan
Ini adalah ETF Indonesia, yang merupakan pasar berkembang pilihan kami.

Pengawasan Pasar: Anda optimis The Fed tidak akan seagresif ancamannya. Apa yang memberi Anda ide ini?

McCullough: Tiba-tiba, semua orang berpikir bahwa The Fed memiliki kebijakan sepihak terkait inflasi. Itu adalah kursi berkaki tiga. Ada komponen ketenagakerjaan, yang menurut saya akan merosot tajam dalam tiga hingga enam bulan ke depan, bersama dengan pendapatan perusahaan. Masukkan dua atau tiga angka buruk, dan kemudian Anda memiliki bagian ketiga dari kursi, yaitu, Di mana S&P 500? Jika turun 20% atau lebih dan pasar kerja memburuk, ini menggambarkan kasusnya. Pendapatan perusahaan melambat tajam dan lapangan kerja menurun memberi Fed jalan lebar, terutama jika pasar saham dan kredit lebih rendah, untuk mengatakan “selesai.”

Keith McCullough

hedgy

Pengawasan Pasar: Jika dan ketika The Fed mengakhiri penderitaannya, apakah kondisi investasi akan segera bergeser dari Quadruple 4?

McCullough: Jika Fed menarik diri dan pasar mulai naik lagi dan kepercayaan kembali, kita dapat dengan mudah mengalami apa yang kita sebut Quadruple 1, penurunan inflasi dan pertumbuhan konsumsi yang moderat. Ini adalah gaya Fed kami saat ini, jika dovish. Kuartal 1 adalah pertumbuhan tanpa kenaikan imbal hasil obligasi. Pada dasarnya, dua celana pendek favorit saya, apresiasi teknologi dan konsumen, akan bertahan lama setelah itu. Obligasi akan baik tetapi tidak baik.

Masalahnya adalah Anda akan mengalami crash pasar saham sebelumnya, karena agar Fed tidak aktif, pasar saham harus crash.

Jika Anda kembali, 100% dari waktu saya telah melakukan panggilan empat arah, dengan Manajer Fed dan Fed ini sebelumnya, pasar saham sedang ambruk, dan mereka masuk dan menjadi sulit.

Pengawasan Pasar: Apa yang harus diperhatikan investor sekarang sehingga mereka tahu kapan harus menuju ke atas?

McCullough: Keadaan selalu berbeda tetapi perilaku selalu sama. Pasar saham dan kredit anjlok, dan The Fed menjadi pesimis. Kami berada di tahap yang sangat akhir dari pasar kerja yang kuat dan suku bunga tinggi. Inilah mengapa sangat penting untuk memperhatikan apakah Fed pesimis atau tidak. Jika mereka tetap tangguh selama perlambatan, penurunan pasar akan lebih lama. Jika mereka mundur, mereka sering kali berakhir di bawah. Jika The Fed menaikkan suku bunga pada bulan Mei, beberapa saat setelah itu perusahaan akan melaporkan pendapatan kuartal kedua pada sisi negatifnya. Jadi akhir kuartal kedua, Juni, adalah titik pendaratan yang saya cari. Tapi, jika Federal Reserve tidak menyediakan tempat pendaratan, tidak akan ada tempat pendaratan.

lagi: Mengapa ‘kegilaan’ inflasi membuat Treasuries 10-tahun menjadi pembelian saat imbal hasil mencapai 2,8%: Bank of America

Plus: The Fed mungkin perlu lebih agresif dalam memerangi inflasi karena arus kas rumah tangga AS melebihi utang, Deutsche Bank memperingatkan