POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Covid-19 telah memicu tingkat ketimpangan yang sudah tinggi di Asia: lapor

Sebuah laporan baru mengatakan pandemi COVID-19 telah memperburuk tingkat ketimpangan yang sudah tinggi di Asia Transfer Dari Oxfam di Asia pada Kamis (13 Januari).

Laporan tersebut berjudulBangkit menghadapi tantanganDia menemukan bahwa sementara yang terkaya dan paling istimewa dapat melindungi kesehatan mereka dan meningkatkan kekayaan mereka lebih jauh, pandemi itu membahayakan kehidupan dan mata pencaharian penduduk termiskin dan paling rentan di kawasan itu.

Perempuan, pekerja miskin dan berketerampilan rendah, migran dan kelompok terpinggirkan lainnya paling terpengaruh.

Laporan tersebut mendesak pemerintah untuk memanfaatkan momen ini untuk menerapkan kebijakan yang progresif dan bertahan lama yang menempatkan kebutuhan banyak orang di atas keuntungan segelintir orang dan kekayaan besar mereka.

Sebelum pandemi, Asia sudah mengalami tingkat ketimpangan ekonomi yang ekstrem. Laporan Oxfam menambahkan bahwa sejak politik neoliberal 1990-an, sistem pajak global yang gagal dan ketidaksetaraan dalam gaji dan bonus telah menggeser pendapatan dan kekayaan ke tangan segelintir elit.

Menurut laporan tersebut, antara 1987 dan 2019, jumlah miliarder di Asia meningkat dari 40 menjadi 768. Kesenjangan antara kaya dan miskin ini telah memicu kesenjangan yang terus-menerus dan tidak adil dalam kesempatan hidup di kawasan itu, termasuk kesenjangan besar dalam hasil pendidikan dan kesehatan di antara mereka. anak-anak yang Mereka lahir dalam keluarga terkaya dan termiskin.

Virus corona telah memperluas celah dalam sistem yang tidak setara ini, memicu lingkaran setan kemiskinan dan ketidaksetaraan ekonomi di Asia. Bank Dunia memperkirakan bahwa virus corona dan meningkatnya ketimpangan ekonomi mendorong tambahan 140 juta orang ke dalam kemiskinan di Asia pada tahun 2020, dan tambahan 8 juta pada tahun 2021.

READ  ASEAN menghadapi ujian besar di Myanmar - Senin, 25 Oktober 2021

Variabel-variabel baru yang digabungkan dengan tingkat ketidaksetaraan yang lebih tinggi dari yang diharapkan berarti bahwa angka-angka ini cenderung diremehkan. Namun, sementara penguncian dan stagnasi ekonomi menghancurkan mata pencaharian banyak keluarga miskin dan “berkecukupan”, elit terkaya di kawasan itu telah pulih dan bahkan meningkatkan kekayaan mereka.

Memang, beberapa orang terkaya di kawasan itu mendapat manfaat langsung dari krisis. Misalnya, seorang miliarder produsen sarung tangan di Malaysia menggandakan kekayaannya antara Februari dan Juni 2020.

Asia sangat tidak setara sebelum pandemi, dan krisis Covid-19 yang sedang berlangsung di kawasan itu mendorong jurang yang lebih dalam antara yang kaya dan yang miskin – dan mempertaruhkan nyawa dan mata pencaharian. 2022 mungkin merupakan tahun yang dipilih Asia untuk menjauh selamanya dari agenda neoliberal yang telah menggerogoti pendapatan pajaknya dan mengosongkan pengeluaran publik untuk sektor-sektor vital.

“Ini mungkin titik balik yang melihat kawasan mengadopsi agenda yang benar-benar progresif yang menempatkan kebutuhan banyak orang di atas keuntungan dan kekayaan besar segelintir orang,” kata laporan itu.

Untuk menjembatani kesenjangan ketimpangan, laporan tersebut merekomendasikan peningkatan pendapatan domestik dengan mengenakan pajak pada individu dan bisnis kaya, berinvestasi dalam layanan publik, dan melindungi upah dan pekerja.