POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Oxfam: Covid 20 telah menciptakan ‘miliarder epidemi’ baru di Asia Perkembangan global

Dua puluh “miliarder pandemi” diciptakan di Asia berkat tanggapan internasional terhadap Covid-19, sementara 140 juta orang di seluruh benua telah jatuh ke dalam kemiskinan dengan kehilangan pekerjaan selama pandemi, menurut Oxfam.

sebuah Laporan oleh organisasi bantuan Pada Maret 2021, katanya, keuntungan dari obat-obatan, peralatan medis, dan layanan yang dibutuhkan untuk respons Covid telah membuat 20 miliarder baru karena penguncian dan penurunan ekonomi menghancurkan mata pencaharian ratusan juta lebih.

dari China, HongkongDi antara miliarder baru adalah Li Jianquan, yang perusahaannya Winner Medical membuat alat pelindung diri (APD) untuk petugas kesehatan, dan Dai Lizhong, yang perusahaannya, Sansure Biotech, membuat alat tes dan diagnostik Covid-19.

Laporan itu mengatakan jumlah total miliarder di kawasan Asia Pasifik tumbuh sekitar sepertiga dari 803 pada Maret 2020 menjadi 1.087 pada November tahun lalu, dan kekayaan kolektif mereka meningkat tiga perempat (74%).

Laporan itu mengatakan 1% terkaya memiliki kekayaan lebih dari 90% termiskin di wilayah tersebut.

Mustafa Talpur, pemimpin kampanye Oxfam Asia, mengatakan: “Sangat memalukan dan tidak dapat diterima bagi orang miskin untuk tinggal di Asia. [were left at] Rahmat pandemi menghadapi risiko kesehatan yang parah, pengangguran, kelaparan, dan dorongan ke dalam kemiskinan – menghapus keuntungan yang dibuat selama beberapa dekade dalam perang melawan kemiskinan.

“Sementara pria kaya dan istimewa meningkatkan kekayaan mereka dan melindungi kesehatan mereka, yang paling miskin di Asia, wanita, pekerja berketerampilan rendah, imigran, dan kelompok terpinggirkan lainnya yang paling terpukul,” tambahnya.

Pada tahun 2020, diperkirakan 81 juta pekerjaan hilang dan hilangnya jam kerja mendorong 22-25 juta orang lagi ke dalam kemiskinan. Organisasi Perburuhan Internasional. Sementara itu, miliarder di kawasan Asia-Pasifik telah melihat kekayaan mereka meningkat sebesar $ 1,46 triliun (£ 1,06 triliun), cukup untuk memberikan gaji hampir $ 10.000 (£ 7.300) untuk semua orang yang kehilangan pekerjaan.

READ  Uni Eropa sedang mempertimbangkan untuk menjatuhkan sanksi besar-besaran terhadap krisis migran di Belarusia

mengklaim covid Lebih dari satu juta orang tinggal di Asia sajaKematian yang tak terhitung jumlahnya akan diakibatkan oleh meningkatnya kemiskinan dan terganggunya layanan kesehatan. Laporan itu mengatakan bahwa perempuan dan anak perempuan lebih mungkin kehilangan pekerjaan atau pendapatan. Wanita juga lebih cenderung bekerja di pekerjaan garis depan, yang menempatkan mereka pada risiko yang lebih besar; Di kawasan Asia Pasifik, perempuan mewakili lebih dari 70% petugas kesehatan dan 80% perawat.

Di Asia Selatan, orang-orang dari kelas bawah melakukan sebagian besar pekerjaan sanitasi, seringkali tanpa peralatan pelindung, dan menghadapi kemiskinan dan diskriminasi yang menghalangi mereka mengakses layanan kesehatan. Oxfam mengatakan pandemi telah memperburuk situasi ini.

Kesenjangan kekayaan diatur untuk tumbuh. Credit Suisse memperkirakan akan ada di sana pada tahun 2025 Tambahan 42.000 orang, senilai lebih dari $50 juta, di kawasan Asia Pasifik dan 99.000 miliarder. Jumlah jutawan pada tahun 2025 diperkirakan akan mencapai 15,3 juta, meningkat 58% dari tahun 2020 Bank Dunia Dan Dana Moneter Internasional Dia mengatakan virus corona akan menyebabkan peningkatan signifikan dalam ketimpangan ekonomi global.

“Sistem politik melindungi kepentingan kecil, elit kaya,” kata Talbor. Pemerintah secara konsisten gagal bertindak demi kepentingan mayoritas selama pandemi. Itu adalah titik balik solidaritas global, tetapi negara-negara kaya dan perusahaan farmasi besar menutup mata.”