POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19: Akankah turis Eropa kembali ke Asia Tenggara?

Tidak heran Asia Tenggara sekarang terburu-buru untuk menyambut wisatawan lagi: pada 2019, sektor ini bernilai $393 miliar (€340 miliar) untuk ekonomi regional. Untuk negara-negara seperti Kamboja dan Thailand, pariwisata masing-masing menyumbang sekitar sepertiga dan seperlima dari total PDB mereka.

tetapi COVID-19 Epidemi telah memukul keras. Wilayah ini menerima 143 juta wisatawan pada 2019, tetapi itu turun 81% tahun lalu, menurunkan jumlah pengunjung menjadi hanya 26,1 juta, sebagian besar dari negara-negara tetangga, menurut data dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).ASEAN) Blok.

Seberapa besar kepedulian wisatawan Eropa terhadap Asia Tenggara tentang menyambut wisatawan kembali adalah masalah lain.

Pada tahun 2019, Inggris berada di peringkat ke-13 dalam hal kedatangan wisatawan ke wilayah tersebut, dengan 3,1 juta wisatawan Inggris mengunjungi Asia Tenggara. Menurut data ASEAN, sekitar 2,1 juta orang Jerman dan 2 juta orang Prancis telah mengunjungi kawasan tersebut.

Namun, orang Eropa, tidak termasuk Rusia, hanya menyumbang 5,9% dari 143 juta wisatawan yang mengunjungi Asia Tenggara pada 2019. Ini turun dari 6,4% pada 2015 dan 7,8% pada 2010.

Orang Eropa ‘tidak membawa banyak uang’

Frederic Clem, seorang peneliti dan dosen di S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura, mengatakan dia tidak percaya turis Eropa akan menjadi pertimbangan utama bagi industri pariwisata Asia Tenggara.

“Orang Eropa akan selalu bepergian dan akan selalu disambut – mereka tidak membawa banyak uang untuk total pendapatan pariwisata,” katanya.

Biksu Buddha yang mengenakan alat pelindung diri (APD) menyumbangkan makanan dan kebutuhan lainnya kepada orang-orang rentan yang mata pencahariannya sangat terpengaruh oleh pandemi virus corona di pinggiran Bangkok, Thailand, 18 September 2021 (Reuters)

Thailand pada bulan Juli meluncurkan apa yang disebut skema Sandbox di Phuket, pulau pantainya yang paling terkenal. Sejak awal Oktober, Thailand telah mengurangi separuh seluruh periode karantina bagi pengunjung yang telah ditangkap menjadi tujuh hari. Bangkok, ibu kota Thailand, termasuk lima tujuan wisata lainnya, akan membuka pintunya untuk skema Sandbox mulai November. Sebagian besar area lain akan dibuka pada bulan Desember.

READ  Afrika Selatan: Afrika Selatan mengelola sembilan juta vaksin

Vietnam ingin membuka Pulau Phu Quoc sebagai skema pasir mulai bulan depan. Kamboja, yang memiliki tingkat vaksinasi tertinggi kedua di kawasan itu, mengharapkan untuk menyambut kembali wisatawan pada akhir tahun.

Malaysia dan Filipina juga mencari cara untuk memulai bagian penting dari ekonomi mereka, meskipun rencana pemulihan pariwisata yang baru disetujui di Kuala Lumpur pertama-tama berfokus pada pariwisata domestik.

Seorang juru bicara Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia (WTTC), sebuah badan industri, mencatat, “Sebelum pandemi, kedatangan dari Asia Tenggara sebagian besar dari negara-negara Asia.”

Orang Cina merupakan 21% dari total kedatangan turis ke wilayah tersebut, Singapura 10% dan Korea Selatan 7%. Pada tahun 2010, hanya 5,4 juta orang Tionghoa yang mengunjungi wilayah tersebut. Pada 2019, jumlahnya mencapai sekitar 32 juta, menurut data resmi.

Warga negara China sangat penting untuk pariwisata

Namun, pertanyaan sulit bagi pejabat dan bisnis di Asia Tenggara adalah apakah yang benar di tahun 2019 akan menjadi kenyataan di tahun-tahun mendatang.

Pada bulan Mei, Economist Intelligence Unit memperkirakan China akan memvaksinasi 60% populasinya pada kuartal kedua tahun 2022, tetapi persyaratan karantina untuk turis yang kembali tidak akan dilonggarkan hingga akhir tahun 2022, pertama dari Hong Kong dan Makau, dan kemudian pada tahun 2023 untuk wisatawan dari negara lain. Ia mengharapkan pariwisata keluar China untuk kembali ke tingkat pra-pandemi pada awal 2024.

Seorang pria yang mengenakan masker wajah untuk melindungi diri dari Covid-19 bersandar di bangku di jalan perbelanjaan turis di Beijing. (AFP)

Ini adalah masalah besar bagi perekonomian Asia Tenggara. Thailand, misalnya, mengalami penurunan turis China sebesar 88,6% pada 2020, dibandingkan tahun sebelumnya. Menurut Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa, turis Tiongkok menghabiskan $254,6 miliar di luar negeri pada 2019, yaitu sekitar seperlima dari pengeluaran pariwisata global.

READ  Dewan Militer Myanmar membebaskan 23.000 tahanan dalam amnesti tahun baru - Asia Tenggara

Bulan lalu, Perdana Menteri baru Malaysia Ismail Sabri Yaqoub menerima tinjauan beragam setelah berpendapat bahwa ASEAN harus menciptakan “gelembung perjalanan” dengan China untuk turis yang divaksinasi sepenuhnya. “Dengan melakukan itu, kami akan berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk menghidupkan kembali tidak hanya industri pariwisata kami, tetapi juga hubungan antar masyarakat kami,” katanya.

Namun, beberapa analis mengatakan masih terlalu dini untuk berbicara tentang kembalinya sektor pariwisata Asia Tenggara ke standar pra-pandemi.

“Pariwisata, seperti yang kita tahu, tidak akan kembali,” kata Klim. “Yang akan selalu dibutuhkan mulai sekarang adalah vaksinasi lengkap, termasuk aplikasi booster dan tracer. Baik Singapura maupun Malaysia tidak akan meninggalkan persyaratan ini lagi.

“Perjalanan yang mudah dan hampir tidak terbatas yang biasa kita lakukan tidak akan pernah kembali ke tingkat yang sama. Peraturan baru dan permanen akan membuatnya jauh lebih stres dan jauh lebih mahal,” katanya.

Ini akan menjadi perhatian bagi wisatawan China. Laporan EIU mencatat bahwa mereka akan “tertarik ke negara-negara yang mereka anggap aman dan yang menyediakan proses aplikasi visa yang mudah”.

Membuka kunci perjalanan bebas karantina bisa menjadi kuncinya

Analis mengatakan bahwa jika turis China diperkirakan tidak akan kembali dalam jumlah besar selama beberapa tahun, pemerintah Asia Tenggara dan badan industri harus memperhatikan pasar pariwisata yang sebelumnya kurang penting.

Stephen Shaibani, spesialis industri pariwisata utama di Administrasi Regional Asia Tenggara Bank Pembangunan Asia, mencatat bahwa pandemi telah menunjukkan pentingnya diversifikasi pasar.

“Negara-negara Asia Tenggara akan melipatgandakan upaya mereka untuk menarik pengunjung dari berbagai sumber pasar, termasuk di Eropa,” tambahnya.

“Wilayah ini adalah tujuan jarak jauh yang sangat populer bagi para pelancong Eropa, jadi membuka perbatasan untuk orang Eropa sangat penting,” kata juru bicara WTTC, menambahkan bahwa Eropa pulih lebih cepat daripada banyak wilayah lain karena tingkat vaksinasi yang tinggi dan pembatasan perjalanan yang nyaman baru-baru ini. .

READ  Biden menantikan September untuk pertemuan puncak langsung pertamanya dengan Jepang, Australia, dan India - dunia

Pada bulan Agustus, Singapura membuka program perjalanan bebas karantina pertamanya untuk orang-orang yang divaksinasi dengan Jerman, sementara negara-kota membuka rute perjalanan yang divaksinasi (VTL) dengan Prancis, Italia, Spanyol, dan Inggris minggu ini, memungkinkan perjalanan tanpa karantina.

Apakah beberapa negara membuka pintu mereka terlalu dini?

Langkah-langkah tersebut telah menimbulkan kekhawatiran bahwa negara-negara Asia Tenggara terlalu cepat membuka pintu bagi wisatawan. Satu masalah besar adalah ketidaksetaraan dalam vaksin, kata Abhishek Ramal, koordinator darurat kesehatan Asia Pasifik untuk Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah.

Sementara Singapura dan Kamboja telah memvaksinasi lengkap masing-masing sekitar 80% dan 66% dari populasi mereka, kurang dari seperempat orang telah divaksinasi di Indonesia dan Filipina. Sementara itu, Thailand, negara yang paling bergantung pada pariwisata, hanya memvaksinasi sepertiga penduduknya.

“Ada keseimbangan kritis yang terjadi di Asia setiap hari antara tingkat infeksi yang menghancurkan dan jumlah kematian, dan dampak besar dari pandemi ini pada tenaga kerja lepas dan penerima upah harian, termasuk banyak yang bergantung pada pendapatan atau masuknya orang pada pekerjaan mereka. hidup,” kata Sands.