POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemarahan saat Australia menjauh dari tanggung jawab pengungsi di Papua Nugini

RNZ Pasifik

Action with Refugees menggambarkan upaya nyata Australia untuk melepaskan tanggung jawabnya terhadap para pengungsi yang telah dibuang di Papua Nugini sebagai upaya kemarahan.

Australia mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan mengakhiri pengaturan penahanan maritimnya dengan Papua Nugini pada akhir tahun ini.

Pengadilan Papua Nugini telah menyatakan skema itu ilegal lima tahun lalu, tetapi masih ada 124 orang, yang sebagian besar telah diadili sebagai pengungsi.

Ian Rintoul dari koalisi mengatakan Papua Nugini tidak memiliki kapasitas atau keinginan untuk mensponsori orang-orang ini atau mencari negara ketiga untuk membebaskan mereka dari tangan mereka.

“Saya pikir ini hanya kelanjutan dari upaya pemerintah Australia untuk menjauhkan diri dari kekejaman yang menjadi tanggung jawabnya di Pulau Manus di Papua Nugini,” katanya.

“Mereka telah mencoba selama bertahun-tahun untuk menjauhkan diri dari tanggung jawab orang-orang yang membawa mereka ke sana secara ilegal, menurut hukum PNG, tetapi mereka tidak bertanggung jawab.”

Australia bulan lalu Saya menandatangani komitmen jangka panjang yang baru Dengan Nauru untuk terus mengelola fasilitas penahanan – satu-satunya tempat Australia akan mengirim orang yang mencoba mencapai daratan secara ilegal dengan perahu.

Artikel ini telah diterbitkan ulang di bawah perjanjian kemitraan komunitas dengan RNZ.

READ  Studi AIG mengatakan satu dosis vaksin menghasilkan lebih banyak kekebalan pada orang yang telah pulih dari Covid