POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

City berada di level lain di bawah Pep

Nigel de Jong percaya bahwa Pep Guardiola telah membantu Manchester City menjadi salah satu pemain terbaik di Eropa.

Pelatih asal Catalan itu membawa klub ke final Liga Champions pada Mei 2021, dan kami sekali lagi dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu yang pertama di kompetisi musim ini.

Bagi De Jong, City telah mencapai ketinggian baru di bawah GuardiolaSebuah mata yang waspada sejak mantan bos Barcelona dan Bayern Munich mengambil alih kendali pada tahun 2016, baik dari segi gaya bermain dan aplikasi di luar lapangan.

“Pep telah membawa City ke level yang berbeda, dengan cara mereka bermain. Dan saya menyatakan bahwa ini adalah perbedaan besar dari masa lalu.

“Jika Anda melihat kemampuan teknis yang dia miliki, peluang dengan tempat latihan baru dan pemain yang masuk, pemain yang lebih baik sekarang untuk membawa mereka juga.

Unduh aplikasi MAN CITY

“Makanan, diet, cara mereka hidup di luar sepak bola, media masuk dan keluar, membawa City ke tahap kompetisi internasional yang sesungguhnya dengan tim-tim besar.

“Saat itu kami tidak bisa bersaing dengan Barcelona dan Real Madrid. Kami agak jauh tapi kami berada di jalur yang benar.

Tapi itu benar-benar membawa mereka ke tahap pengakuan internasional berikutnya. Itulah yang saya pikir dia lakukan dengan City.”

De Jong memainkan 137 pertandingan untuk City antara 2009 dan 2012, saat klub pertama kali mulai berkompetisi secara reguler di kompetisi elit Eropa.

Waktu gelandang Belanda di Etihad adalah periode yang tak terlupakan dalam sejarah kami, karena kami merebut gelar besar pertama kami dalam 35 tahun dengan memenangkan Piala FA pada tahun 2011, sebelum mengambil gelar Liga Premier pada tahun berikutnya.

Ketika diminta untuk mengidentifikasi pemain tertentu yang sangat penting untuk kesuksesan awal ini, De Jong mencatat bahwa semangat tim dan mentalitas kolektif City lebih berdampak daripada satu individu.

Dia berkata, “Saya tidak bisa hanya mengambil satu pemain dan tidak memasukkan pemain lain ke dalam persamaan.

“Jika Anda mulai dari belakang, Vinny (Vincent Kompany) sangat besar bagi kami, besar, tapi saya harus menempatkan Richard Dunn di sana juga. Dia juga besar dan fantastis untuk klub sebagai kapten dan salah satu starter. kesuksesan.

“Kami harus berbicara tentang David Silva, tentu saja, Yaya Toure, Gareth Barry adalah pemain yang diremehkan, sangat penting bagi tim.

“Carlos Tevez, dia dulunya adalah seorang pejuang mutlak di depan, dan kemudian ada Sergio Aguero. Saya tidak bisa mengatakan hanya satu pemain, setiap orang memiliki kualitas yang berbeda.

“Zappa (Pablo Zabaleta), Gael Clichy, Alexander Kolarov, Edin Dzeko, mereka semua istimewa dengan caranya sendiri. Jika saya harus memilih satu, saya akan memilih seluruh tim.”

Rekan setim De Jong lainnya selama periode kesuksesan itu adalah mantan bek kanan Micah Richards, yang membuat 246 penampilan untuk City antara 2005 dan 2014.

Sejak penangguhannya pada tahun 2019, Richards telah melanjutkan karirnya yang sangat sukses di media, dan telah menjadi salah satu kritikus sepak bola yang paling dicari.

De Jong senang melihat apa yang telah dicapai mantan rekan setimnya sejauh ini, tetapi dia tidak terkejut dengan dampak yang dia buat dalam pekerjaan barunya.

“Saya sangat dekat dengan Micah Richards dan Joleon Lescott, khususnya. Kami seperti Three Musketeers.”

“Apa yang membuatnya begitu baik adalah kepribadian dan karismanya, dan tawa itu, ketika dia tertawa, Anda juga tidak bisa tertawa!

“Mika melakukan pekerjaan yang hebat, dia sangat berpengetahuan tentang permainan – yang cenderung dilupakan orang ketika mereka melihat dia pria yang lucu dan lucu ini – dia memiliki visi yang nyata dan dia sangat berpengetahuan tentang permainan dan dia tahu apa yang terjadi.

“Dia pria yang hebat untuk bergaul denganmu untuk melihat kepribadiannya yang karismatik. (Dia memiliki) energi dan perasaan yang baik.

“Saya pikir itu sebabnya dia baik-baik saja dan saya memberkati dia karena pergi ke tempat yang tepat saat ini. Dia telah merangkul kehidupan jauh dari sepak bola dan senang melihatnya.”

READ  Maraton NYC 2021 secara resmi kembali pada 7 November