POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China mengatur algoritme raksasa teknologi dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya

Ikon komputer muncul di layar di atas bendera Tiongkok dalam ilustrasi ini pada 12 Juli 2017.

Thomas Putih | Reuters

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, China telah menyelesaikan peraturan yang mengatur cara perusahaan teknologi dapat menggunakan algoritme rekomendasi, yang menargetkan rahasia kesuksesan banyak raksasa negara itu.

Aturan tersebut, yang pertama kali diperkenalkan tahun lalu, akan mulai berlaku pada 1 Maret, saat Beijing terus mendorong untuk memperketat peraturan di sektor teknologi China.

Algoritma sangat penting untuk berapa banyak perusahaan teknologi yang beroperasi — mulai dari merekomendasikan item di aplikasi e-niaga kepada pengguna, hingga rekomendasi untuk umpan media sosial.

Investor akan mengamati apakah aturan ini memengaruhi model bisnis perusahaan, dari Alibaba hingga Tencent, dan bagaimana regulator akan menegakkan hukum.

Berikut adalah beberapa ketentuan dalam regulasi algoritma China:

  • Perusahaan tidak boleh menggunakan rekomendasi algoritme untuk melakukan apa pun yang melanggar hukum Tiongkok, seperti membahayakan keamanan nasional.
  • Layanan rekomendasi algoritma yang menyediakan informasi berita perlu mendapatkan lisensi dan tidak dapat menyebarkan berita palsu. Ketentuan ini merupakan tambahan baru dari rancangan peraturan tahun lalu.
  • Perusahaan perlu memberi tahu pengguna tentang “prinsip dasar, tujuan, dan mekanisme operasi utama” dari layanan rekomendasi algoritme.
  • Pengguna harus dapat memilih untuk tidak menerima layanan rekomendasi algoritmik.
  • Pengguna harus dapat memilih atau menghapus tag yang digunakan untuk menjalankan algoritme rekomendasi dan menyarankan sesuatu kepada mereka.
  • Perusahaan harus memfasilitasi “penggunaan yang aman” dari layanan rekomendasi algoritmik untuk manula, melindungi mereka dari hal-hal seperti penipuan dan penipuan. Ini juga merupakan tambahan baru dari draft sebelumnya.

Algoritma adalah rahasia terdalam perusahaan, asetnya yang paling berharga dan membiarkan pemerintah menggalinya akan menjadi masalah.

Kendra Schaefer

Mitra, Trivium China

Wajib

Perusahaan dapat didenda dari 10.000 yuan hingga 100.000 yuan (antara sekitar $1.570 dan $1.740) karena melanggar aturan.

Tetapi penerapan regulasi algoritmik dapat menyebabkan bentrokan antara regulator dan perusahaan teknologi. Ini karena agar regulator menemukan pelanggaran, mereka mungkin harus memeriksa kode di balik algoritme.

“Algoritma adalah rahasia terdalam perusahaan, asetnya yang paling berharga dan membiarkan pemerintah menggalinya akan menjadi masalah,” kata Schaefer.

“Berapa banyak akses ke kode yang didapat CAC? Dan bahkan jika mereka mendapatkan akses ke kode, dapatkah mereka benar-benar menjamin bahwa hal semacam ini tidak akan terjadi?” Dia berkata, mengacu pada administrasi dunia maya China.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Sementara itu, regulator akan memasuki wilayah yang belum dipetakan dalam upaya untuk mengawasi algoritme perusahaan teknologi.

“Karena aturan ini sangat luas dan agak teknis, ini akan menjadi proses pembelajaran bagi lembaga penegak hukum dan perusahaan, yang akan memiliki tanggung jawab utama dalam mematuhi aturan ini,” Ziyang Fan, kepala perdagangan digital di Forum Ekonomi Dunia, mengatakan CNBC.

Dampak pada model bisnis

…Meskipun aturan-aturan ini luas dan berjangkauan luas, mereka bukanlah “hukuman mati” mutlak bagi perusahaan.

penggemar ziang

Ketua Forum Ekonomi Dunia Perdagangan Digital

Diperdebatkan, aturan algoritme baru dapat berpotensi memengaruhi model bisnis perusahaan teknologi karena betapa pentingnya mereka terhadap cara perusahaan-perusahaan ini beroperasi, meskipun Van WEF mengatakan mereka kemungkinan akan beradaptasi dalam jangka panjang.

“Aturan ini mungkin memiliki dampak yang lebih besar pada perusahaan dalam jangka pendek, terutama karena perusahaan teknologi China mempercepat interpretasi, implementasi, dan kepatuhan terhadap aturan ini, bersama dengan serangkaian peraturan teknologi lainnya yang baru saja disahkan,” kata Fan.

Pada saat yang sama, meskipun aturan ini luas dan berjangkauan luas, namun tidak menjadi ‘hukuman mati’ mutlak bagi perusahaan.Dalam jangka menengah dan panjang, bukan tidak mungkin perusahaan mengembangkan solusi alternatif untuk mematuhi aturan selama pertemuan. [adjusted] Tujuan bisnis.”