POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China dapat mencapai kekebalan kawanan terhadap Covid-19 pada akhir tahun

Orang-orang menunggu di depan sebuah restoran di Beijing pada 13 Agustus 2021, setelah wabah penyakit virus corona di China. (foto Reuters)

Pakar penyakit pernapasan terkemuka China, Zhong Nanshan, mengatakan pada hari Jumat bahwa negara itu dapat mencapai kekebalan kelompok terhadap COVID-19 pada akhir tahun jika lebih dari 80% populasi divaksinasi sepenuhnya.

Dia mengatakan bahwa sementara vaksin Covid-19, termasuk yang Cina, kurang efektif enam bulan setelah dosis pertama, kekebalan kelompok masih dapat dicapai melalui suntikan penguat.

“[At this stage] Kami percaya dosis booster dapat meningkatkan efektivitas vaksin dan memperkirakan bahwa lebih dari 80% populasi akan divaksinasi pada akhir tahun ini. Semoga kita bisa mencapai herd immunity [by then]Zhong mengatakan pada konferensi antara Cina dan negara-negara Arab di wilayah Ningxia Hui melalui tautan video.

Dia mengatakan prediksi itu didasarkan pada data yang menunjukkan bahwa vaksin China memiliki kemanjuran rata-rata sekitar 70%.

Chung juga mengutip sebuah studi lanjutan pada uji klinis awal Sinovac yang menemukan peningkatan dua puluh kali lipat dalam tingkat antibodi penetralisir – yang menunjukkan respons imun – pada orang yang menerima dosis ketiga dosis Sinovac, sembilan bulan setelah yang kedua. Pada orang tua meningkat 30 kali lipat.

Sebuah studi yang diterbitkan bulan lalu, yang dipimpin bersama oleh Sinovac, menemukan bahwa dosis ketiga vaksin yang diberikan enam bulan atau lebih setelah vaksin kedua dapat meningkatkan konsentrasi antibodi hingga tiga hingga lima kali lipat. Tingkat antibodi ditemukan telah menurun secara signifikan enam bulan setelah dua dosis diberikan, tetapi penelitian menyimpulkan bahwa dosis ketiga menyebabkan “peningkatan yang kuat dalam respon imun”. Penelitian ini belum ditinjau oleh rekan sejawat dan dipublikasikan di server pracetak medRxiv.org.

READ  6 hal yang perlu diketahui tentang perjalanan Koridor Perjalanan Vaksin (VTL) di Singapura

Itu terjadi ketika negara-negara di seluruh dunia sedang mencari tahu apakah dosis ketiga diperlukan untuk mereka yang telah divaksinasi. China belum mengumumkan kebijakan tentang injeksi booster, dan tidak jelas pada tahap apa itu dapat diberikan dan apakah vaksin dapat dicampur, sesuatu yang dikatakan para pejabat akan dipelajari. Sebagian besar orang yang divaksinasi di China menerima vaksin tidak aktif yang dibuat oleh Sinovac dan Sinopharm. Regulator produk medis pekan lalu menyetujui uji klinis untuk penggunaan gabungan vaksin Sinovac dan vaksin DNA yang dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi Amerika Inovio.

Negara-negara lain juga sedang mempertimbangkan untuk mencampur vaksin. Peneliti Turki mengatakan pekan lalu bahwa sebuah penelitian terhadap lebih dari 30 juta orang yang divaksinasi menemukan bahwa tiga dosis vaksin yang tidak aktif menawarkan perlindungan yang lebih besar daripada menerima mRNA setelah dua dosis vaksin yang tidak aktif.

Sementara itu, ketika varian delta yang sangat menular mengamuk, negara-negara termasuk Amerika Serikat dan Israel – di mana sebagian besar orang menerima vaksin mRNA – baru-baru ini menyetujui suntikan booster.

Pada hari Jumat, Chung mengatakan lagi bahwa vaksin China masih memberikan perlindungan terhadap strain Delta, meskipun belum efektif. Dia mengutip sebuah penelitian kecil yang dilakukan di Guangzhou selama wabah virus Delta awal tahun ini, menemukan bahwa vaksin Cina 59% efektif dalam mencegah infeksi, dan 70% efektif dalam mencegah kasus sedang. Tidak ada kasus serius yang ditemukan di antara 74 orang yang divaksinasi dalam penelitian ini.

Tetapi Zhong tidak mengomentari apakah China dapat membuka kembali perbatasannya begitu kekebalan kelompok tercapai. Strategi tanpa toleransi telah membuat virus sebagian besar terkendali di China, tetapi beberapa orang mempertanyakan keberlanjutannya. Mantan Menteri Kesehatan Gao Qiang mengkritik mereka yang menyarankan China meninggalkan strategi dan belajar hidup dengan virus dalam sebuah artikel di corong Partai Komunis People’s Daily pada 7 Agustus. Dia mengatakan sebelumnya bahwa China membutuhkan strategi jangka panjang untuk hidup berdampingan dengan Covid-19 tetapi tidak mengatakan bahwa negara itu harus membuka kembali perbatasannya.

READ  Sushi jangkrik, siapa saja? Koki Amerika yang menyajikan kelezatan 'X-Hug' yang berkelanjutan - makanan

Pada hari Rabu, Zhang menulis di jejaring sosial Weibo bahwa “kita harus memegang teguh keyakinan bahwa strategi penanggulangan epidemi negara kita saat ini adalah yang paling tepat untuk kita sejauh ini.”