POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari awal peristiwa Amerika yang disusun yang mengarah pada penghinaan di Kabul

Imperialisme, yang akhirnya mati di Afghanistan pekan lalu, benar-benar mulai tersendat pada pertengahan 1970-an. Di antara cegukan ini, Vietnam adalah kejang paling berbahaya. Setelah dekolonisasi, ledakan seperti itu menjadi umum, misalnya di Afrika, di mana penarikan Portugal secara langsung menyebabkan kebangkitan partai-partai komunis berkuasa di Angola dan Mozambik. Kemudian Mengistu muncul di Etiopia. Beberapa saat kemudian Daniel Ortega di Nikaragua. Hasil seperti itu harus digagalkan di Iran, kawasan Asia Selatan.

Ironisnya, Revolusi Saur, atau kudeta April 1978, membawa komunis Afghanistan, Khaliq dan Barkam, ke tampuk kekuasaan. Peristiwa yang membuat era ini adalah hasil dari petualangan gagal yang dipicu oleh intelijen Amerika. Shah Iran SAVAK yang terkenal mengambil alih komando operasional. Saya berada di Kabul untuk konferensi pers pertama Perdana Menteri komunis Nur Muhammad Taraki. Penyelidikan saya tentang kerja sama Afghanistan muncul di halaman editorial Indian Express yang mengirim saya ke Kabul.

Penasihat keamanan nasional Jimmy Carter, Zbigniew Brzezinski, berangkat untuk mengamankan tatanan global di mana “para pemberi pengaruh regional” akan memainkan peran utama. Shah, kekuatan regional utama dalam buku Brzezinski, mengizinkan SAVAK untuk membersihkan kandang di dekat Kabul di mana Muhammad Daoud, seorang Marxis “Numa” (mirip) terlalu bersandar pada Moskow.

Komunis fanatik di sekitar David harus dilenyapkan. Seperti yang terjadi di banyak operasi intelijen, plot yang diatur oleh SAVAK bocor. Mir Akbar Khyber, seorang pemimpin serikat komunis, secara tidak sengaja terbunuh karena memperingatkan komunis di seluruh negeri tentang rencana SAVAK.

Secara proaktif, dua perwira militer, Aslam, Tanjar dan Abdelkader Dakruwal mengerahkan kendaraan lapis baja, menyerbu istana presiden, dan membunuh Daoud dan kerabatnya. Komunis mengambil alih kekuasaan.

READ  Ketimpangan dalam vaksin melemahkan pemulihan ekonomi global - FINCHANNEL

Kabul di bawah komunis membuka jalan bagi Soviet di negara itu. Sekali lagi, Brzezinski bekerja. Melihat Afghanistan dari Pakistan “negara depan” otomatis, dia mulai berpikir secara taktis menuju tujuan strategis.

Amerika Serikat, Arab Saudi, dan Pakistan bersatu untuk tujuan mereka sendiri. Amerika Serikat akan memberikan pelatihan dan peralatan militer untuk mengusir Soviet dari Afghanistan. Pemerintah Saudi dan Pakistan juga menginginkan hasil ini, tetapi keduanya memiliki agenda utama mereka sendiri. Saudi akan menghabiskan miliaran pada proyek untuk memproduksi semacam Islam Arab untuk melemahkan ayatollah Syiah di Iran yang berkuasa setahun sebelumnya. Itu cocok untuk Presiden Pakistan Zia-ul-Haq. Ia mampu menginisiasi Mustafa Nizam, atau pemerintahan berdasarkan hukum Islam. Ini akan mengarah pada Arabisasi Islam negara itu dan mengeluarkannya dari “omong kosong” sekularisme dan budaya kompleks yang sedang dipromosikan di India. Seandainya dia hidup, perkembangan sosial India akan menyenangkannya.

Ratusan madrasah atau seminari bermunculan di sisi perbatasan Pakistan, tempat penetasan para mujahidin yang akhirnya membantu mengusir Soviet pada tahun 1989. Memang benar bahwa setahun kemudian Uni Soviet jatuh tetapi orang-orang Amerika yang pergi meninggalkan para pejuang Islam yang menganggur yang berkembang biak. Berangkat untuk bekerja di Kashmir, Mesir, Aljazair, Chechnya. Ahli waris spiritual diaspora digunakan untuk jenis militansi dalam pembantaian Suriah.

Semua ini, dalam setiap detailnya, diungkapkan dengan jelas dalam sidang kongres oleh Hillary Clinton. Pernyataannya masih tersedia di YouTube. Beberapa tahun yang lalu, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Morgulov Igor Vladimirovich mengatakan dalam sebuah wawancara tingkat tinggi Resina bahwa militan Islam dari Suriah sedang diterbangkan ke Afghanistan utara. Minggu berikutnya, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Khamenei mengulangi tuduhan itu dalam sebuah khotbah setelah salat Jumat di Teheran. Apakah ini benar? Atau apakah narasinya berubah dalam beberapa tahun terakhir?

READ  Di tengah 'tuduhan ilegal' China, AS bergerak untuk meningkatkan keterlibatan dengan ASEAN - The New Indian Express

Pada tahun 1996, Amerika kembali memperkuat Taliban, keturunan Mujahidin, yang menembak mereka dari jenis Islam yang ditanamkan di sekolah-sekolah. Lainnya, termasuk divisi Blok Selatan yang bergabung dengan kubu Amerika setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, menyerah pada kekuasaan Taliban. Lemon yang dijual kepada semua orang adalah: Taliban akan mengendalikan Afghanistan dan Amerika Serikat akan mengendalikan Taliban. Koordinasi ini akan difasilitasi oleh pipa gas TAPI (Turkmenistan-Afghanistan-Pakistan-India) UNOCAL. Setelah penjualan UNOCAL ke Chevron pada tahun 2005, Amerika Serikat menemukan alasan lain untuk tetap tinggal: negara tetangga Pakistan terlalu nuklir untuk diabaikan; Uyghur Xinxiang dan populasi Muslim Kaukasus tampak seperti buah yang menggantung rendah, dapat diakses dari perkebunan Afghanistan. Poppy yang tak ternilai di Helmand?

Osama bin Laden, pendiri al-Qaeda, telah menjadikan Afghanistan sebagai markas besarnya sejak 1980 dengan misi unik: membantu Taliban melihat kemunculan Soviet. Pendudukan mereka atas negara Muslim merupakan penghinaan terhadap Islam. Setelah Soviet diusir, bin Laden mengarahkan pandangannya pada tentara asing dan perusahaan minyak di tanah airnya. Bin Laden mengibarkan panji-panji revolusi melawan Riyadh, tak lama setelah Juhaiman Al-Otaibi dan Ikhwanulnya (kelompok radikal Saudi Wahhabi) mengguncang kerajaan dengan menduduki Masjid Agung Mekah selama 20 hari. Ikatan kuat keluarga kerajaan Saudi dengan keluarga Bush menjadi latar belakang benturan peradaban segera setelah George W. Bush memasuki Gedung Putih pada Januari 2001. Delapan bulan kemudian, peristiwa 9/11 terjadi. Dengan dorongan kaum neokonservatif, Amerika Serikat menduduki Afghanistan.

Dikatakan bahwa ini adalah pertama kalinya tentara yang dilatih Amerika tidak berperang melawan Taliban. Apa yang terjadi di Vietnam? Google C-Span dilihat oleh Jenderal Lloyd Austin, Menteri Pertahanan saat ini, saat ia ditanyai oleh Komite Pemilihan Angkatan Bersenjata Senat tentang proyek senilai $500 juta untuk melatih para pejuang Suriah.

READ  Menteri Agama Umumkan Keputusan Ibadah Haji Hari Ini

“Berapa banyak pembudidaya kita yang bertarung?”

Jeda besar. Austin: “Empat atau lima.”

Neocons tidak akan menyerah pada media. Dalam sebuah artikel satir, Thomas Friedman dari New York Times memperkirakan bahwa Taliban akan datang “pagi setelah keesokan paginya” ke Gedung Putih dengan sorban di tangan. Tolong Pak, kendalikan negara kita lagi.