POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Superhero melawan Covid terletak pada produksi teater di California – Hiburan

Apakah ini seekor burung? Apakah itu pesawat? Tidak, ini Kapten Embathy, seorang pahlawan super yang siap menaklukkan informasi yang salah tentang vaksin dalam gaya Hollywood dalam perang melawan COVID-19.

Seorang pejuang mengenakan jubah kuning dan melawan virus corona jahat dengan ilmu kedokteran sebagai kekuatan supernya di sebuah teater pendidikan di San Bernardino, dekat Los Angeles, California. Pahlawan melucuti senjata lawannya dengan membujuk dua pemuda untuk diimunisasi.

“Kami menganggap drama ini sebagai cara untuk mendidik masyarakat tentang pentingnya vaksin, terutama kaum muda,” kata direktur Valentina Sanabria.

“Ada banyak orang yang kebal terhadap vaksin … karena rumor bahwa vaksin itu mengandung microchip, atau karena … tidak cukup waktu bagi mereka untuk memperhatikan dan mendidik diri mereka sendiri,” katanya.

Vaksin di Amerika Serikat gratis dan tersedia secara luas bagi siapa saja yang menginginkannya di atas usia 12 tahun, tetapi hanya 51 persen populasi yang kebal sepenuhnya terhadap Covid-19.

Rendahnya tingkat vaksinasi membuat para dokter khawatir. Mereka mengatakan lonjakan kasus baru-baru ini – didorong oleh tipe yang terinfeksi delta – mempengaruhi mereka yang tidak divaksinasi secara signifikan, terutama di negara bagian selatan yang konservatif, di antara etnis minoritas dan di komunitas yang lebih miskin.

“Captain Empathy vs.Covid-19” adalah upaya berbasis komunitas untuk menghadapi skeptisisme tentang vaksin, di mana penjahat kurus terlihat menyebarkan kebohongan tentang efek tusukan.

“Kami melakukan ini untuk mencegah misinformasi,” kata Nathaniel Chavez, yang berperan sebagai protagonis. “Tidak memvaksinasi membuat seluruh keluarga berisiko.”

Dengan kekuatan besar datang tanggung jawab besar, tapi Simpati Kapten tampaknya sama dengan tugas, dan dia sudah memenangkan setidaknya satu dari anggota pemeran.

READ  Sebuah perusahaan AS, China News, mengklaim limbah mentah dari kapal penangkap ikan China membunuh terumbu karang di Laut China Selatan dan dapat dilihat dari luar angkasa

“Saya pikir karena saya sudah terjangkit Covid, saya sudah punya antibodi dan tidak perlu divaksin,” kata Julia Perez, 26, yang berperan sebagai salah satu gadis yang awalnya menolak vaksin.

“Di sini mereka mengatakan kepada saya bahwa itu penting,” kata Perez, yang, seperti karakternya, sekarang siap untuk memesan fotonya.