POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China berencana untuk melarang IPO AS dari perusahaan teknologi data-berat

SINGAPURA – China berencana untuk mengusulkan aturan baru yang akan melarang perusahaan dengan sejumlah besar data konsumen sensitif untuk go public di Amerika Serikat, orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan, sebuah langkah yang kemungkinan akan menggagalkan ambisi perusahaan teknologi negara itu untuk listing di luar negeri. .

Dalam beberapa pekan terakhir, pejabat dari Otoritas Regulasi Sekuritas China mengatakan kepada beberapa perusahaan dan investor internasional bahwa aturan baru akan mencegah perusahaan Internet dengan banyak data pengguna untuk listing di luar negeri, kata orang-orang. Regulator mengatakan aturan tersebut menargetkan perusahaan yang mencari listing di luar negeri melalui unit yang didirikan di luar negeri, menurut sumber tersebut.

Pejabat Komisi Regulasi Sekuritas China mengatakan perusahaan dengan data yang kurang sensitif, seperti yang ada di industri farmasi, masih bisa mendapatkan persetujuan regulator China untuk listing asing, menurut People.

Aturan baru kemungkinan akan membantu Beijing melakukan kontrol lebih besar atas struktur perusahaan kompleks yang digunakan perusahaan teknologi terbesar China untuk melewati pembatasan investasi asing. Para pemimpin China menganggap sektor-sektor seperti Internet, telekomunikasi, dan pendidikan sensitif karena masalah politik atau keamanan nasional.

Raksasa teknologi China termasuk Alibaba Group Holding Ltd. dan Didi Global Inc. dan Tencent Holdings Ltd. Struktur kelembagaan seperti itu dikenal sebagai entitas bunga variabel untuk menarik modal asing dan memasukkannya ke luar negeri.

READ  Selamat tinggal bensin roda dua pada tahun 2025! Ola Building Core Tech untuk e-car