POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Charlotte Bordeaux merasa ‘dinodai’ sebagai kandidat GP setelah mengabaikan Olimpiade | atletik

Charlotte Bordeaux, salah satu pelari maraton top Inggris, mengatakan keinginannya untuk mewakili negaranya “dinodai” setelah secara kontroversial dikeluarkan dari Olimpiade Tokyo.

Pemain berusia 30 tahun, yang berada dalam kondisi bullish yang mengesankan sebelum hari Minggu London Marathon, diharapkan menerima salah satu dari dua pilihan atletik Inggris untuk Jepang setelah diberikan pengecualian medis karena absen dalam uji coba Olimpiade pada bulan Maret karena cedera.

Namun, Purdue mengatakan panel seleksi tiga orang UKA kemudian menerima informasi yang salah tentang kemajuan pemulihannya dari seorang dokter Inggris dan, sebagai hasilnya, tidak memilihnya untuk Tokyo.

Daftar ke The Recap, email mingguan pilihan editor kami.

Purdue, yang merupakan orang Inggris pertama yang berada di kandang sendiri di London Marathon pada 2019, mengatakan rekor terbaiknya adalah 2:25:38.

Saya melakukan percakapan dengan Inggris atletik Dua minggu sebelum persidangan dan pertemuan, dan saya mengatakan kepadanya pelatihan yang saya lakukan.” “Dan pada pertemuan itu mereka mengatakan saya tidak melakukan pelatihan semacam itu, dan saya hanya melakukan 30 menit sehari yang tidak benar. ”

Purdue mengatakan telah mengangkat masalah ini dengan kepala eksekutif UKA Joe Coates, yang menanggapi dengan mengatakan mereka akan menyelidiki masalah tersebut. UKA belum berkomentar ketika ditanya tentang situasinya dengan Purdue, tetapi jarang melakukannya dalam masalah seleksi.

Namun, ketika Bordeaux ditanya apakah dia akan merasa nyaman mencalonkan diri untuk Inggris di jurusan utama setelah semua ini, dia jujur, menjawab: “Anda pasti telah menodai keinginan saya.

“Jelas suatu kehormatan untuk mencalonkan diri untuk Inggris Raya, tetapi saya tidak akan pernah melupakan tahun ini dan seluruh situasinya,” tambahnya. “Saya hancur karena saya telah memikirkan Tokyo begitu lama.”

READ  Hawks Tra Young sebagai penjahat? Ini adalah seseorang yang bisa dicintai Reggie Miller

Sekarang Bordeaux telah mengarahkan pandangannya untuk membuktikan bahwa pembatas itu salah – dimulai dengan rencana untuk mengalahkan Mara Yamauchi terbaik dalam 2:23:12 pada hari Minggu, yang akan membawanya ke urutan kedua dalam daftar Inggris sepanjang masa di belakang Paula Radcliffe.

Menjadi wanita Inggris pertama yang turun dalam waktu kurang dari 2:29:30 juga akan mengamankan tempatnya di Kejuaraan Dunia di Eugene tahun depan. Tapi dia pasti tidak menerima begitu saja.

Brigid Kosgei dari Kenya telah mengecilkan peluang untuk mencapai rekor akademik di London. Foto: Kim Hong Ji/Reuters

“Jika tahun ini telah mengajari saya sesuatu,” katanya, “Saya seharusnya tidak peduli dengan politik pilihan karena itu benar-benar tidak berarti apa-apa.” “Mereka akan memilih siapa pun yang mereka inginkan. Jadi saya hanya berkonsentrasi pada balapan pada hari Minggu.”

Ketika ditanya kecepatan apa yang ingin dia capai, Purdue berkata, “Itu tergantung pada cuaca. Saya memiliki 2:23 di kepala saya di Mara, tetapi saya harus menelepon pelatih saya.”

Sementara cuaca hari Minggu kemungkinan akan lebih kering dari yang diperkirakan sebelumnya, masih ada kekhawatiran di antara para atlet elit bahwa angin kencang yang diperkirakan akan membuat balapan jauh lebih lambat dari yang mereka inginkan. Tapi Purdue optimis.

“Dua tahun lalu saya memiliki PB yang besar dan itu adalah hari yang sangat bagus sehingga mengulanginya akan sangat bagus. Latihan berjalan sangat baik sebelum balapan itu jadi jelas saya bersemangat untuk berlari pada saat itu dan sekarang juga pada hari Minggu.”

Ini membantu bahwa bentuk Purdue dalam beberapa bulan terakhir juga telah menjadi bintang dengan memenangkan Setengah Besar Vitalitas pada bulan Agustus, dalam rekor 69:51, diikuti oleh tempat ketiga di Great North Run di 68:49 meskipun dalam pelatihan maraton berat. “Saya merasa seperti saya hanya ingin kembali ke diri saya yang terbaik, sungguh,” katanya. “Seperti pada 2019 ketika saya berlari dengan sangat baik.

“Tapi saya merasa saya benar-benar layak mendapat tempat di tim ini,” tambahnya. “Saya bisa saja berlari dengan baik di Tokyo, tetapi semoga saya akan berlari dengan baik pada hari Minggu sebagai gantinya.”

Sementara itu, Kenya pemegang rekor Brigid Kosgei, yang ingin menjadi orang kedua setelah Jerman Catherine Dore Heinig antara tahun 1992 dan 1994 untuk memenangkan tiga maraton berturut-turut di London dalam lomba perempuan, mengecilkan prospek track record. .

Kosgei mencatat bahwa dia hanya berkompetisi di Olimpiade delapan minggu lalu, jadi tidak mungkin untuk menjadi yang terbaik. “Saya suka London, jadi saya sangat ingin melakukannya di sini,” katanya. “Saya siap karena saya telah mempersiapkan diri dengan baik dan saya ingin mempertahankan gelar saya.”