POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CEO CACI memandang AI sebagai ‘teknologi yang memungkinkan’

CEO CACI memandang AI sebagai ‘teknologi yang memungkinkan’

Situs web CACI International berisi file Bagian “Yang Kami Lakukan” yang mencantumkan keamanan siber sebagai area fokus utama dan di bagian bawah halaman terdapat tautan untuk mempelajari lebih lanjut tentang kiprah perusahaan di bidang kecerdasan buatan.

Cara CEO CACI menjelaskan kepada para investor pada panggilan konferensi hari Kamis bagaimana Internet telah terjalin begitu dalam ke dalam segala hal yang dilakukan kontraktor pemerintah untuk agen-agen federal adalah sebuah kiasan. Percakapan hari ini adalah tentang kecerdasan buatan di seluruh ekosistem sektor publik.

“Saya pikir ini adalah teknologi yang memungkinkan seperti halnya dunia maya 10 hingga 15 tahun yang lalu. Apakah ini akan berdampak pada ruang yang kami layani? Tentu saja,” kata John Minguchi selama telepon untuk membahas hasil kuartal keempat CACI dan tahun fiskal 2023.

Minguchi memperkirakan bahwa dari 200 program utama CACI, perusahaan telah memasukkan AI dalam penawarannya “lebih dari setengah” dan “telah melakukannya selama bertahun-tahun, berbulan-bulan atau berhari-hari.”

Beberapa contoh yang dia kutip ada di Badan Intelijen Geospasial Nasional, termasuk yang disebut Jejak Fitur yang berfokus pada penggunaan perangkat lunak berbasis AI untuk membantu analis memproses dan bekerja dengan data geospasial.

Program kedua, yang disebut Sapphire, melihat NGA meluncurkan platform analitik gambar baru yang menggunakan visi komputer dan teknik pembelajaran mendalam untuk meningkatkan identifikasi gambar dan fungsionalitas pemrosesan.

Mengucci mengatakan kepada analis bahwa untuk Feature Trace, aspek AI dari pekerjaan CACI “dibiayai sendiri (dan memiliki) semua kekayaan intelektual kami” untuk membantu NGA membuat peta digital lebih cepat.

Tujuan yang lebih besar dari NGA seperti yang dijelaskan oleh Mengucci adalah untuk menggabungkan “lebih banyak pembelajaran mesin selama beberapa tahun untuk tidak menggantikan apa yang dilakukan penganalisa, tetapi untuk memungkinkan kami membuat peta dengan cara yang lebih berulang dan lebih efisien.”

READ  Softball teknis dibagi dengan Indiana State dan Chattanooga

Otomatisasi proses robotik dan kecerdasan buatan generatif adalah dua kategori utama lainnya dari pekerjaan CACI dalam kecerdasan buatan, bersama dengan aspek visi komputer.

“Ini adalah bagian besar dari pekerjaan teknologi kami, yang saya sebut rendering versus sisi keahlian,” kata Minguchi. “Kami tidak menyarankan, kami tidak berkonsultasi, kami melakukannya.”

Pendapatan kuartal keempat sebesar $1,7 miliar adalah 3,7% lebih tinggi dari periode yang sama tahun lalu, sementara pendapatan sebesar $185,7 juta menunjukkan peningkatan EBITDA (pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi) sebesar 18,2% dari tahun ke tahun.

Penjualan tahun fiskal 2023 penuh sebesar $6,7 miliar meningkat 8,1% dari tahun ke tahun dan mencakup pertumbuhan organik sebesar 6%, sementara EBITDA sebesar $716 juta menunjukkan peningkatan sebesar 12,3%. Marjin EBITDA akhir tahun fiskal 2023 kami sebesar 10,7% lebih tinggi dari angka fiskal 2022 kami sebesar 10,3%.

CACI mengakhiri bisnis fiskal 2023 dengan simpanan $25,8 miliar dengan $3,7 miliar di antaranya didanai, masing-masing 11% dan 16% lebih tinggi dari tahun sebelumnya, dan rasio book-to-bill 1,5 kali untuk periode 12 bulan untuk mengukur backlog pertumbuhan versus pemesanan versus penjualan.

Pendapatan utama perusahaan untuk tahun fiskal 2024 berada dalam kisaran $7 miliar hingga $7,2 miliar, menyiratkan pertumbuhan 4,5% hingga 7,5%, dan margin EBITDA dalam kisaran tinggi 10%.

Prospek CACI untuk tahun fiskal baru yang dimulai 1 Juli memperkuat tiga keuntungan besar ini di bagian artikel terkait di bawah ini, yang pertama adalah yang terbesar dalam sejarah perusahaan: