POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor AS menunjukkan risiko pembalasan setelah pembatasan teknologi Biden di China

Investor AS menunjukkan risiko pembalasan setelah pembatasan teknologi Biden di China

Bendera Tiongkok dan Amerika Serikat dipajang di papan sirkuit yang dicetak dengan chip semikonduktor, dalam foto ilustrasi ini diambil 17 Februari 2023. REUTERS/Florence Lu/Ilustrasi/File Foto

11 Agustus (Reuters) – Sementara pasar sebagian besar mengabaikan langkah Presiden Joe Biden untuk melarang beberapa investasi teknologi AS di China, investor AS mengatakan mereka khawatir Beijing akan membalas atau mundur dari membeli teknologi AS.

Dengan tujuan melindungi keamanan nasional dan mencegah modal dan keahlian Amerika membantu modernisasi militer China, Biden minggu ini mengeluarkan perintah eksekutif yang memblokir beberapa investasi baru Amerika di China dalam teknologi sensitif termasuk chip komputer, sambil mengatur yang lain.

Investor AS tidak terpengaruh oleh berita awal, dengan mengatakan bahwa pembatasan tersebut, pada pandangan pertama, lebih terbatas daripada yang ditakuti, dan tidak mungkin meluas ke investasi negatif dalam ekuitas publik China. Tetapi banyak manajer portofolio mengatakan kekhawatiran terbesar adalah apakah China akan membalas, seperti yang terjadi di masa lalu.

kata Rick Meckler, partner di Cherry Lane Investments di New Jersey.

iShares MSCI China Exchange Traded Fund (MCHI.O), salah satu ETF perusahaan terbesar yang berbasis di China, ditutup naik 0,7% Kamis, sementara Wall Street lainnya ditutup datar.

Menanggapi perintah eksekutif Biden, Kementerian Perdagangan China mengatakan “sangat prihatin” dan berhak mengambil tindakan balasan. Beberapa analis China mengatakan opsi Beijing terbatas dan tidak mungkin meningkat.

Tetapi yang lain menganggap pandangan itu terlalu optimis.

China pada bulan Mei menargetkan pembuat chip AS Micron Technology setelah Washington memberlakukan serangkaian kontrol ekspor pada komponen AS dan alat pembuat chip ke China, dan AS menuduh Beijing menghukum perusahaan AS lainnya di tengah meningkatnya ketegangan antara dua kekuatan ekonomi global.

READ  Update Langsung Harga Saham Hcl Tech Hari Ini: Saham HCL Tech melemah pada perdagangan hari ini

“Naif untuk berpikir tidak akan ada semacam pembalasan dari China,” kata Tom Plumb, CEO reksa dana Plumb Funds. Plumb mengatakan China dapat membatasi ekspor unsur tanah jarang yang digunakan dalam barang elektronik konsumen, mobil listrik dan komponen lainnya, atau menargetkan perusahaan teknologi AS lainnya.

Efikasi Diri

Elang China di Washington mengatakan investor AS telah mentransfer modal dan pengetahuan yang berharga ke perusahaan teknologi China yang dapat membantu meningkatkan kemampuan militer Beijing. Beijing, pada bagiannya, mencari swasembada dalam meningkatkan perselisihan teknologi, yang juga dapat membendung aliran modal ke perusahaan dan pasar AS.

“Jelas, itu akan menempatkan China pada posisi di mana mereka berusaha mengurangi ketergantungan mereka pada perusahaan Amerika mana pun untuk tingkat teknologi yang lebih tinggi,” kata Plumb.

Reuters melaporkan pada hari Rabu bahwa investor ekuitas swasta dan modal ventura AS, yang telah menarik diri dari China, kemungkinan akan duduk di pinggir lapangan sementara mereka menunggu kejelasan lebih lanjut tentang bagaimana aturan tersebut akan diterapkan. Beberapa investor portofolio juga mengurangi eksposur mereka ke China.

Beberapa klien telah meminta pengurangan atau tidak ada paparan ke China melalui saham, obligasi, dan ETF, kata Michael Ashley Schulman, kepala investasi di Running Point Capital Advisors.

“Setelah pengumuman pemerintah, saya menduga kami akan menerima lebih banyak permintaan serupa,” katanya.

Philip Wall, associate portfolio manager di Rayliant Quantamental China Equity ETF, mengatakan ketegangan antara AS dan China telah menyebabkan investor kehilangan pertumbuhan China.

“Risiko terbesar bagi investor adalah tidak mengalokasikan ke pasar di mana valuasinya sangat rendah – dibandingkan dengan pasar saham lain dan sejarah China – dan di mana ada banyak perusahaan yang didanai dengan baik yang berkembang pesat.”

READ  Goldman Sachs telah menyebutkan 5 saham teknologi ASX terbaik untuk dibeli sekarang

Pelaporan tambahan oleh Shashuat Chauhan, Amruta Khandekar, Chebuike Ugo, Laura Mathews, Herbert Lash dan Davide Barbuscia; Ditulis oleh Michelle Price; Diedit oleh Grant McCall

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.