POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

EKSKLUSIF: Ketakutan akan “pengurasan otak” teknologi membuat Rusia tidak dapat merebut sumber daya Yandex saat ini

EKSKLUSIF: Ketakutan akan “pengurasan otak” teknologi membuat Rusia tidak dapat merebut sumber daya Yandex saat ini

LONDON (Reuters) – Ketakutan Kremlin akan pengurasan otak teknologi yang berbahaya adalah faktor utama yang mencegah Moskow menasionalisasi Yandex yang terdaftar di Nasdaq, yang sering dijuluki “Google Rusia,” kata empat orang yang akrab dengan divestasi perusahaan. Rencana mengatakan kepada Reuters.

Nasib Yandex telah menjadi subyek banyak spekulasi sejak mengumumkan rencana untuk mengejar restrukturisasi perusahaan November lalu, sebuah langkah yang pada akhirnya akan membuat bisnis penghasil pendapatan utamanya di Rusia dipisahkan dari perusahaan induknya yang terdaftar di Belanda.

Sebagai perusahaan teknologi terkemuka Rusia, dengan beberapa pengembang terbaik negara itu di antara lebih dari 20.000 karyawannya, Yandex adalah salah satu dari sedikit perusahaan Rusia dengan ambisi global sebelum Moskow meluncurkan perangnya di Ukraina pada Februari 2022.

Banyak karyawannya telah pindah ke luar negeri, dan beberapa ke Serbia, di mana kantor barunya cepat penuh. Maksut Chaadaev, kepala Kementerian Urusan Digital Rusia, mengatakan kepada parlemen pada Desember bahwa sekitar 100.000 profesional TI akan meninggalkan Rusia pada 2022.

Dan di perusahaan di mana keahlian karyawan sangat penting untuk mempertahankan posisi terdepan dalam teknologi pencarian, periklanan, dan layanan panggilan taksi, pengambilalihan yang tidak bersahabat oleh negara yang memicu pengurasan bakat dapat menyebabkan kerusakan serius, menurut sumber tersebut.

“Jelas kalau (nasionalisasi) itu terjadi, lambat laun perusahaan akan musnah,” kata salah seorang yang mengetahui pembicaraan itu. Ini kemungkinan untuk mencegah tindakan drastis.

Kremlin tidak menanggapi permintaan komentar. Yandex menolak berkomentar. Dalam rilis hasil akhir bulan lalu, perusahaan mengatakan rencananya untuk potensi restrukturisasi perusahaan “progresif.”

READ  Investor Crypto melihat gelembung NFT tetapi menggembar-gemborkan kekuatan teknologi yang mendasarinya

Moskow memiliki bentuk sebelumnya. Itu menyita aset dalam proyek minyak dan gas Sakhalin tahun lalu melalui keputusan presiden dan mengambil aset Rusia dari empat perusahaan Barat di bawah “kontrol sementara” pada tahun 2023, termasuk menyerahkan manajemen anak perusahaan Rusia Danone, sebuah perusahaan makanan Prancis (DANO.PA). , kepada keponakan pemimpin Chechnya Ramzan. Kadyrov.

Salah satu pendiri Yandex Arkady Voloz, dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis mengecam apa yang disebutnya invasi “barbar” ke Rusia, mengatakan bahwa dia telah berfokus untuk mengeluarkan “insinyur Rusia yang berbakat” dari negara itu sejak perang dimulai.

“Orang-orang ini sudah keluar sekarang, dan mereka berada dalam posisi untuk memulai sesuatu yang baru, untuk terus mendorong inovasi teknologi,” katanya. “Mereka akan menjadi aset yang luar biasa bagi negara tempat mereka mendarat.”

Belum jelas apakah komentar Voloz dapat berdampak pada cara Rusia memutuskan untuk bergerak maju dengan perusahaan tersebut.

Percakapan tetap

Sumber mengatakan kepada Reuters pada bulan Mei bahwa pemegang saham Yandex Belanda memegang, Yandex NV, mungkin bersedia untuk mendapatkan $7 miliar dari penjualan lengkap perusahaan Rusia, dan bahwa Yandex telah menerima tawaran dari beberapa miliarder Rusia.

Tiga sumber mengatakan bahwa kemungkinan likuidasi Yandex yang berhasil semakin berkurang.

Pembicaraan saat ini menemui jalan buntu. Sumber keempat mengatakan bahwa pekerja Yandex adalah aset utama dan tidak ada yang ingin dianggap “membunuh perusahaan”.

Salah satu sumber mengatakan bahwa “hawks” di perusahaan negara percaya bahwa orang asing tidak boleh dibayar sama sekali. Sumber tersebut menambahkan bahwa ada risiko “otak” Yandex akan hilang secara massal jika perusahaan tersebut dinasionalisasi atau dijual ke perusahaan negara.

Andrei Kostin, CEO pemberi pinjaman milik negara Rusia VTB (VTBR.MM), menyarankan pada bulan Juni agar Moskow mengambil kendali sementara atas aset Yandex, mencela fakta bahwa investor Barat siap untuk menguangkan.

READ  Mengapa menyewa Husky? Penjelasan Rekrutmen Michigan Tech Fair

VTB adalah satu-satunya pihak yang mengumumkan secara terbuka bahwa mereka telah mengajukan penawaran untuk Yandex, sebelum kemudian mengumumkan penarikannya dari proses tersebut. Dua sumber mengatakan VTB tidak pernah menjadi pilihan serius sebagai pembeli, mengingat sanksi yang dikenakan pada pemberi pinjaman negara.

VTB tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Semakin sulit untuk mengekstraksi uang dari Rusia. Eksekutif perusahaan Barat mengatakan kepada Reuters bahwa mendapatkan persetujuan untuk kesepakatan, di mana Moskow sekarang menuntut diskon 50% di antara persyaratan lainnya, adalah proses yang panjang dan sulit.

Dua sumber mengatakan sanksi AS yang dijatuhkan bulan lalu pada Alexei Kudrin, mantan menteri keuangan yang bertindak sebagai perantara antara Kremlin dan perusahaan, adalah masalah lain bagi Yandex.

(Laporan oleh Alexander Marrow dan Paulina Devitt); Diedit oleh Mike Colette-White dan Susan Fenton

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Wartawan yang berbasis di Moskow meliput sektor ekonomi, pasar, keuangan, ritel, dan teknologi negara, dengan fokus khusus pada eksodus perusahaan Barat dari Rusia dan pemain lokal yang mengincar peluang saat debu mereda. Sebelum bergabung dengan Reuters, Alexander mengerjakan liputan Sky Sports News tentang Olimpiade 2016 di Brasil dan Piala Dunia 2018 di Rusia.

Koresponden Reuters untuk logam di London