POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cate Blanchett tampil penuh dengan perhiasan Louis Vuitton, berbicara tentang Cannes dan mengubah industri

Cate Blanchett tampil penuh dengan perhiasan Louis Vuitton, berbicara tentang Cannes dan mengubah industri

Pesona ketiga kalinya saat Cate Blanchett dan Direktur Artistik Jam Tangan dan Perhiasan Louis Vuitton Francesca Amfitheatroff berkolaborasi untuk menciptakan tampilan karpet merah terbarunya di Festival Film Cannes.

“Saya telah bekerja dengan Francesca untuk mencoba menemukan sebanyak mungkin cara untuk menggunakan perhiasan yang sama,” katanya kepada majalah WWD di sebuah suite yang menghadap ke Mediterania sebelum melangkah ke karpet merah pada Senin malam.

“Saya telah memakai banyak karyanya di mana pun saya bekerja selama bertahun-tahun,” kata Blanchett. Pemenang Oscar ini adalah penggemar beratnya sehingga dia menulis pengantar untuk buku Amfitheatrov “Fantastic Jewels” tahun lalu.

“Apa yang Anda coba lakukan di Vuitton jelas sangat kuat,” katanya tentang apa yang disebutnya “evolusi amfiteatrofik.”

“Saya penggemar berat referensinya. Dia punya banyak referensi bagus dan menarik yang dia gunakan. Dan fakta bahwa dia tertarik untuk mengerjakan ulang benda-benda, kembali ke arsip, tapi juga menemukan relik bekas dan permata yang dibuang , hanya… [demonstrates] “Kita tidak selalu harus menggunakan sesuatu yang baru,” kata Blanchette. “Saya sangat senang dia menyadari kemungkinannya.”

Ini adalah kali ketiga Blanchett berkolaborasi dengan Amfitheatrov, menggunakan semula bahan dari koleksi sebelumnya untuk membuat karya baru.

Melalui kolaborasi mereka, keduanya menciptakan perhiasan berkualitas dengan keunggulan. Lihat karya BAFTA Blanchett pada bulan Februari lalu, di mana mereka membuat rantai mutiara di badan yang menjuntai seperti ikat pinggang, dan upacara yang sama dari tahun sebelumnya, ketika mereka membuat sepotong mutiara yang dipasang di leher lalu diputar dan digantungkan di atas. bahu seperti tanda pangkat.

Cate Blanchett

Stefan Viugger/WWD

Kali ini mereka mengambil mutiara dan berlian dari arsip – tepatnya 49 Ayuka putih, 33 Tahiti abu-abu, dan 633 berlian – dan membentuknya kembali.

Kreasi ini meluas hingga ke tulang selangka untuk menciptakan potongan bahu yang lebih bersifat couture daripada aksesori, dan ditata dengan gaun pahatan oleh Haider Ackermann untuk Jean Paul Gaultier.

Pendekatan terhadap haute couture ini adalah kuncinya: ia dibuat di bengkel perhiasan di Place Vendôme oleh pengrajin rumah tersebut, yang mencocokkan perhiasan tersebut dengan ukuran tepat Blanchett.

Berlian dan mutiara untuk karya yang terinspirasi Art Deco ini bersumber dari tiga koleksi perhiasan sebelumnya.

“Kami bertujuan untuk memberikan kejutan dan menciptakan percakapan tentang cara-cara kreatif dan kreatif untuk menggunakan kembali dan menggunakan kembali material,” kata Amfitheatrov. “Kami berinovasi karena ide dan desain baru seringkali muncul dari apa yang sudah ada di sekitar kita;

Blanchett juga dikenal mendesain ulang gaun di karpet merah; Perspektifnya terhadap keberlanjutan membentuk filosofi desainnya.

“Tidak mungkin memakai sesuatu sekali lalu membuangnya, atau menyimpan barang-barang Anda di 'arsip',” katanya, menekankan hubungan emosional yang ia miliki dengan fashion.

“Momen karpet merah juga, bagi saya, merupakan gudang kenangan dan perayaan yang sangat mendalam dan bersatu. Jadi gagasan untuk bisa mengenakan sesuatu lagi berarti bahwa pakaian tersebut mengumpulkan kenangan itu,” katanya. Gaun terbarunya dirancang oleh Lee Alexander McQueen. Di rumah, dia termasuk di antara item pernyataan dan “putus asa” untuk menemukan gaun yang tepat untuk acara tersebut.

Semangatnya untuk mengolah kembali perhiasan dan fesyen semakin dalam.

“Saya mengalami momen yang sangat mendalam saat nenek saya tinggal bersama kami, dan dia membuka kotak untuk gaun pengantinnya, dan saya pikir saya akan senang memakainya suatu saat nanti, tidak harus sebagai pengantin, tetapi hanya untuk mengingat sejarahnya. perayaan ini dan apa yang terjadi pada momen besar dalam hidupnya,” katanya. Pakaian dapat menghubungkan Anda dengan sejarah.

Blanchett juga mencatat bahwa dia bekerja dengan Nicolas Ghesquière, direktur artistik koleksi wanita di Louis Vuitton, pada gaun yang terbuat dari kain bekas. “Deadstock adalah istilah yang sangat tidak keren dan tidak seksi,” candanya, namun filosofi penggunaan kembali dan pengerjaan ulang, atau mengambil barang antik dari arsip, lebih dari sekadar perhiasan.

“Kita harus menghadirkannya secara kreatif, untuk menghadirkan momen-momen tersebut ke masa kini, tapi mengapa tidak menghadirkan pakaian yang sebenarnya ke masa kini? Ada cara untuk mewarnai kain dan menggunakan kain yang ramah lingkungan,” katanya berpikir dengan cara tradisional dan jangka pendek. Saya percaya bahwa dengan merangkul keberlanjutan dan fashion, hal ini akan merevitalisasi koleksi.

Setelah berjalan di karpet merah untuk filmnya “Rumors,” yang dibuka dari kompetisi pada hari Sabtu, dan pemutaran perdana “The Apprentice” pada hari Senin, Blanchett akan mengungkapkan pemenang putaran pertama dari inisiatif inklusif “Proof of Concept” miliknya, yang akan mempercepat sutradara perempuan. 11 penerima penghargaan ini akan diumumkan pada hari Selasa.

Blanchett menyoroti gerakan untuk menciptakan peluang baru bagi perempuan di industri ini dan menciptakan struktur yang langgeng dan mendukung. Inisiatif ini dimulai satu tahun yang lalu, dipicu oleh perbincangan di sini di Cannes, dan kini sudah mulai terlihat hasilnya.

“Sungguh menakjubkan betapa cepatnya hal ini terjadi. Saya pikir ada kebutuhan nyata dan keinginan nyata untuk perubahan,” katanya.

Dalam beberapa hal, juri Greta Gerwig dan Lily Gladstone kebetulan juga berada di panitia seleksi “bukti konsep”, dan mungkin akan bertemu lagi di Cannes.

Kembalinya Blanchett ke festival film hanya setahun setelah percakapan perdananya juga merupakan salah satu dari sekian banyak perjalanannya ke Cannes. Ia mencontohkan, ia hadir di setiap sudut festival, mulai dari mencoba menjual film di pasaran hingga menjadi ketua juri pada tahun 2018.

Tahun itu, dia memimpin 82 perempuan di karpet merah untuk memprotes ketidaksetaraan gender. Jumlah tersebut menunjukkan jumlah sutradara perempuan yang mengikuti kompetisi tersebut sejak festival ini didirikan hingga tahun 2018, dibandingkan dengan 1.688 sutradara saat itu.

Tahun itu, Cannes, bersama dengan Venesia dan festival film lainnya, menandatangani deklarasi yang berkomitmen untuk memasukkan lebih banyak pembuat film perempuan ke dalam jajarannya.

Saya pikir festival adalah ruang yang jauh lebih fleksibel dan inklusif, dan masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” katanya melangkah ke lokasi syuting dan saya salah satu dari tiga wanita, “Jadi, inilah waktunya untuk perubahan.”

Yang tidak berubah adalah gaunnya untuk malam itu. Meskipun Blanchett mempertahankan pose yang sempurna untuk acara besar itu, begitu dia melewati paparazzi dia bersumpah untuk melepaskannya.

“Itu hanya sekedar karpet merah. Begitu saya masuk, semuanya sudah berakhir,” candanya.

READ  Apakah 'Coroner' telah dibatalkan atau diperbarui untuk musim 5, Serinda Swan keluar