POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Canelo Alvarez memuji ‘legenda’ Mane Pacquiao; Dia mengatakan “saatnya” untuk pensiun

Salah satu generasi terbesar mencerminkan karir panjang dan sibuk lainnya.

Canelo Alvarez bereaksi terhadap berita pengunduran diri Manny Pacquiao minggu ini karena mantan juara dunia delapan kali Filipina itu sekarang fokus pada pemilihan presiden di negara asalnya.

Meskipun Alvarez dan Pacquiao belum pernah melewati ring, mereka dianggap sebagai beberapa bintang tinju terbaik dan paling populer yang pernah dihasilkan dalam 25 tahun terakhir.

Canelo dengan cepat memuji pencapaian Pac-Man tetapi mengakui bahwa dia juga senang melihat pemain berusia 42 tahun itu pergi setelah penampilan yang mengecewakan dalam pertandingan terakhirnya, kalah dari Jordenis Ogas pada bulan Agustus.

Menyedihkan, tapi sudah waktunya,” kata Canelo kepada Little Giant Boxing.Ditulis oleh Adegan Tinju).

“Dia telah melakukan banyak hal untuk tinju, dia petarung yang hebat, seorang legenda.”

Pacquiao mengisyaratkan bahwa kehilangan Ugas adalah pertarungan terakhirnya, tetapi perwakilannya mencoba mengklarifikasi wawancaranya sampai petinju itu merilis pernyataan yang mengonfirmasi akhir kariernya di atas ring.

Pacquiao menyatakan dalam sebuah video, “Ketika saya gantung sarung tinju, saya ingin berterima kasih kepada seluruh dunia, terutama orang-orang Filipina karena mendukung Manny Pacquiao. Selamat tinggal tinju.”

“Sulit bagi saya untuk menerima bahwa masa jabatan saya sebagai petinju telah berakhir. Hari ini saya mengumumkan pensiun saya.”

“Terima kasih telah mengubah hidup saya, ketika keluarga saya putus asa, Anda memberi kami harapan, Anda memberi saya kesempatan untuk berjuang keluar dari kemiskinan. Karena Anda, saya dapat menginspirasi orang di seluruh dunia. Karena Anda Anda, saya telah memberikan keberanian untuk mengubah lebih banyak kehidupan.”

“Saya tidak akan pernah melupakan apa yang saya lakukan dan capai dalam hidup saya yang tidak dapat saya bayangkan. Saya baru saja mendengar bel terakhir. Saya tidak pernah berpikir bahwa hari itu akan tiba ketika saya akan gantung sarung tinju.”

READ  Dua warga Kepulauan Solomon tersesat di laut selama 29 hari karena kelapa dan berdoa