POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bulent dari Istanbul menghadirkan perhiasan emas 24 karat ke pameran Stella Flame

Bulent dari Istanbul menghadirkan perhiasan emas 24 karat ke pameran Stella Flame

Salah satu dari sedikit desainer mewah yang menciptakan perhiasan emas 24 karat yang terinspirasi oleh perhiasan dari zaman kuno, Bulent Büyükturk dari Istanbul menghadirkan pilihan perhiasan emas murni dan batu permata miliknya. Jawahir Bulent ke Galeri Api Stella Di Bridgehampton, Long Island, New York, pada akhir pekan Memorial Day. “Ini adalah kunjungan langka bagi Bulent di Amerika Serikat, dan yang pertama di Hamptons,” kata pemilik galeri Stella Flame. “Kami sangat senang bisa memperkenalkan perhiasan berkualitas museumnya kepada banyak teman dan pelanggan kami selama akhir pekan.”

Pemilik galeri yang juga seorang desainer perhiasan yang berproduksi di Istanbul ini sudah lama mengagumi kreasi Bulent. “Selama lebih dari tiga dekade, Bulent telah menciptakan perhiasan emas karat tinggi yang dipadukan dengan referensi sejarah dan budaya yang membawa masa lalu ke masa kini dengan keindahan abadi,” ujarnya. “Potongan-potongan Bulent dibuat dengan tangan dengan standar tertinggi oleh pengrajin ahli di Istanbul,” lanjut Flem. Saat para penggemar perhiasan bertemu sang seniman dan melihat desainnya di resepsi sampanye Flame's “Hello Summer 2024” pada hari Jumat, 24 Mei, perhiasan Bulent tetap dipajang di galeri sepanjang akhir pekan Memorial Day.

Bulent adalah emas murni

Meskipun perhiasan Polent diproduksi dalam edisi terbatas dan oleh karena itu sangat layak untuk dikoleksi, perhiasan ini juga dibedakan dari kandungan emas murni 24 karatnya. Perhiasan emas 24 karat seperti Bulent Jewelry juga sangat langka karena paduan buatan tangan yang terdiri dari 14 hingga 18 karat, atau 58% hingga 75% emas murni, adalah jenis perhiasan emas yang paling umum diproduksi dan dijual. Perbedaan visual dan sentuhan antara perhiasan emas 24 karat dan perhiasan paduan 14 hingga 18 karat terlihat jelas.

Pertama, perhiasan emas 24 karat secara harfiah terlihat seperti sinar matahari yang menyinari, sedangkan paduan emas 14 hingga 18 karat tampak kusam; Kurang radioaktif. Karena tidak memiliki sifat alami emas 24 karat, paduan tersebut ditempa dengan logam lain yang akhirnya teroksidasi dan ternoda seiring waktu dan paparan zat umum seperti sabun, air, keringat, dan krim tangan. Jadi selain tidak pernah ternoda, perhiasan Polent juga bersifat hipoalergenik dan antimikroba.

Integritas desain

Dengan menafsirkan kembali unsur-unsur kuno dalam desainnya, Bulent menghasilkan permata yang hidup dengan gaung masa lalu. Dengan gaya, pengerjaan, dan bahan emas murni yang tak lekang oleh waktu, perhiasan Bulent memancarkan daya tarik yang sama seperti yang ditemukan pada temuan arkeologi, benda museum, atau harta antik dari negeri yang jauh. Permata bulat memiliki bentuk, motif, dan teknik yang sama yang memberi penghormatan kepada perhiasan kuno yang bagus. Anting Bulent Amphora, gambar di atas, adalah contohnya. Amphorae, dibuat dalam berbagai bentuk tembikar, perunggu, tembaga, atau logam lainnya, digunakan di seluruh wilayah Mediterania untuk menyimpan dan mengangkut anggur, madu, dan bahan penting lainnya mulai tahun 700 SM.

Keahlian di abad ke-21

Dibuat dengan cermat oleh beberapa pengrajin paling terampil di Istanbul, Bulent Jewelry mewujudkan beragam teknik kuno dan padat karya yang membutuhkan waktu bertahun-tahun bekerja di meja pembuat perhiasan untuk menguasainya. Ambil contoh, granulasi, suatu proses yang terdiri dari peleburan butiran emas kecil (peluru) – tanpa menggunakan pengelasan – ke permukaan padat sehingga hanya terikat pada titik kontak. Pada awal abad ke-6 SM, bangsa Etruria mampu menciptakan perhiasan halus dengan presisi, keindahan, dan kecanggihan yang unggul. Karena pengrajin pada zaman dahulu tidak memiliki kaca pembesar optik, mereka menggunakan anak-anak untuk membuat perhiasan yang menawan. Catatan sejarah menunjukkan bahwa anak-anak yang membuat perhiasan menggemaskan pada zaman dahulu sering kali mengalami kerusakan permanen pada penglihatannya antara usia sepuluh dan dua belas tahun. Berkat kaca pembesar dari toko perhiasan abad ke-21, pengrajin Bulent dapat menutupi permukaan anting-anting berbentuk perahu yang ditunjukkan di atas dengan lusinan manik-manik emas kecil. “Selain ahli dalam granulasi, pengrajin Bulent juga ahli dalam metode tangan, mosaik, dan dekorasi,” kata Stella Gholam. “Sangat menggembirakan untuk menawarkan desain Bulent karena mereka mewujudkan keindahan yang sangat indah serta warisan perhiasan tak berwujud dari pengrajin Ottoman, Yunani, Etruria, dan lainnya.”

READ  Endeavour dikeluarkan dari ITV setelah 10 tahun karena Chiefs memuji Inspektur Morse Prequel