POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Buku harian mengungkapkan bahwa pertengkaran saat mabuk hampir membuat Francis Bacon kehilangan mata untuk bacon Prancis

Bacon Prancis Dia takut penglihatannya sebelah mata dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi masa depannya sebagai seorang pelukis Setelah dia terluka parah dalam pertengkaran mabuk dengan Habib pada tahun 1972, dia telah muncul.

Sebagian bukti berasal dari buku harian mendiang Dennis Wirth Miller yang sebelumnya tidak dipublikasikan, yang merupakan teman Bacon selama 45 tahun, meskipun hubungan mereka bergejolak.

Pada April 1972, Bacon sedang berlibur di Prancis bersama Wirth Miller dan rekannya Richard Chobbing. Dalam satu memoar, Wirth Miller menulis: “Sangat ingin tahu, cemas tentang mata kirinya dan kecenderungan untuk melihat ganda.” Dan di paragraf lain dia menambahkan: “Francis anehnya pendiam dan rendah hati, mengkhawatirkan matanya.”

Perancang busana Nyonya Zandra Rhodesyang merupakan teman dekat Chopping dan Wirth-Miller, dan melalui siapa dia bertemu Bacon beberapa kali, mengkonfirmasi rincian pertengkaran di rumah dan studio Bacon di London.

Francis Bacon di studionya pada tahun 1980. Fotografi: Jane Bowen/The Observer

Berbicara kepada pengamatDia bilang dia diberitahu cerita oleh seorang teman yang tahu Dokter Bacon:[My friend] Dia mengatakan kepada saya bahwa Francis memiliki perkelahian mabuk di studionya dengan seorang kekasih. Francis memanggil dokter karena matanya mencuat. “Anda harus pergi ke rumah sakit untuk mendapatkan mata Anda kembali,” kata dokter. Francis menolak untuk pergi ke rumah sakit karena dia tidak ingin publisitas.

“Dokter pergi ke studionya dan, meskipun lingkungan kotor, menjahit mata, mengatakan ‘Kamu harus datang ke operasi keesokan paginya sehingga saya dapat membersihkan matamu dengan benar.’” Francis melakukannya, dan dokter menguliahinya bahwa dia seharusnya tidak Dia minum banyak. Ketika Francis baru saja pergi, dokter berkata, ‘Saya meninggalkan sebuah paket di sana.’ Dan Francis berkata, ‘Tidak, ini untukmu. Ini adalah piring.’

Kecelakaan itu menginspirasi Bacon untuk melukis ekspresionis kekerasan Potret diri dengan mata terluka, 1972yang konon mencerminkan keputusasaan dan kesepian yang ia rasakan saat itu.

Desainer Jon Lys Turner mengungkapkan isi buku harian untuk pengamat. Dia telah menyalinnya, perlahan tapi pasti, karena itu adalah bagian dari arsip ekstensif yang diwariskan kepadanya dan diwariskan kepadanya oleh Miller setelah kematiannya pada tahun 2010.

Turner menyelesaikan gelar masternya di Imperial College di seni, di mana dia diajari oleh Chopping. Keduanya menjadi mentor dan teman dekatnya. Dia ingat banyak malam mabuk dengan Bacon, yang minum teman-temannya di bawah meja di bar dan klub Soho, melukis mahakaryanya sambil minum, dan, di akhir hidupnya, mengklaim dia telah “mabuk sejak usia 15 tahun”.

Sementara Bacon dipuja hari ini sebagai salah satu pelukis paling terkemuka di Inggris, Wirth Miller relatif tidak dikenal, meskipun lukisannya berada di lembaga publik, termasuk Koleksi Kerajaan.

“Bacon sering membuka tentang kedua teman ini saat mereka berkendara melintasi Eropa, berjalan di sepanjang pantai Essex, atau melukis bersama,” kata Turner.

Namun pada tahun 1977, setelah perseteruan publik dengan Bacon, Wirth Miller menghancurkan beberapa fotonya dan hampir berhenti menggambar. Persahabatan itu berlangsung terus-menerus sampai kematian Bacon pada tahun 1992, tetapi tidak pernah sama.

READ  Fitur baru Netflix memungkinkan pelanggan mengeluarkan perangkat dari akun mereka • TechCrunch