POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COP-WATCH: Piagam Iklim Glasgow – langkah ke arah yang benar, tetapi jangan menyebutnya bersejarah

COP26 akhirnya berakhir. Dalam sesi pleno penutupan, China meminta negara-negara maju untuk memenuhi kewajiban mereka, termasuk menyediakan sumber daya keuangan. Kepulauan Marshall mengingatkan semua orang bahwa kelangsungan hidup negara mereka dipertaruhkan. Arab Saudi mengatakan kemajuan masyarakat tidak boleh terhambat oleh pengurangan emisi. Inggris telah berjanji untuk menilai kembali dampak dari subsidi bahan bakar fosil. Amerika Serikat telah berkomitmen untuk secara drastis mengurangi tingkat emisi.

Tetap terhubung dengan Newsletter Geo kami!
Di masa yang penuh gejolak ini, kami berkomitmen untuk menceritakan kisah-kisah luas dari seluruh dunia, sambil menyoroti kehidupan sehari-hari orang-orang biasa tetapi luar biasa. Tetap terinformasi dan terlibat dengan Geografis.

Mendapatkan Geografis Berita terbaru dikirim langsung ke kotak masuk Anda setiap hari Jumat!

Ups, maaf – itu data dari COP1 (Bonn, Jerman, 1995), bukan dari konferensi Glasgow yang baru saja berakhir.

Pada hari Sabtu, Majelis Umum COP 26 – dengan beberapa drama biasa dari waktu ke waktu – dapat menyetujui Piagam Iklim Glasgow dengan mengulangi divisi yang sama, harapan dan ketakutan yang sama, konsesi dan veto yang sama, 26 tahun yang lalu.

KTT Glasgow mencapai, mungkin, lebih dari yang diharapkan banyak pengamat. Boris Johnson segera memuji keputusan itu sebagai “kemajuan bersejarah”. Singkatnya, Perjanjian Skotlandia mendesak negara-negara untuk meningkatkan ambisi pengurangan emisi mereka; Ia meminta untuk “menghapus batubara secara bertahap” (frasa yang agak aneh yang diberlakukan oleh India) dan menghapus secara bertahap subsidi bahan bakar fosil yang “tidak efisien” (pelonggaran lain). Membutuhkan penggandaan dana adaptasi setelah 2025.

Bab kerugian dan kerusakan yang menjadi fokus utama negara berkembang yang menanggung beban perubahan iklim tanpa bertanggungjawab telah ditunda ke COP27 di Sharm El Sheikh, Mesir.

Setelah enam tahun negosiasi, COP26 juga berhasil menghasilkan buku aturan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk Pasal 6 Perjanjian Paris – yang Mengatur pasar karbon. Sebagian besar masalah terbuka, seperti penghitungan ganda, telah diselesaikan, tetapi beberapa ambiguitas yang tersisa meninggalkan ruang bagi perusahaan dan negara untuk memanipulasi pasar, seperti yang mereka lakukan dengan rezim sebelumnya.

READ  Rumah sakit Australia di bawah tekanan berat meskipun ada bantuan COVID-19

Piagam Iklim Glasgow: Poin-Poin Utama

• Batubara disebut-sebut sebagai penyebab utama (bertanggung jawab atas sekitar 40% emisi karbon dioksida tahunan), tetapi intervensi menit terakhir oleh China dan India telah menyebabkan istilah “penghapusan” dilunakkan menjadi “penghapusan secara bertahap”. Menteri Iklim India Bubandar Yadav bertanya Bagaimana negara-negara berkembang dapat berjanji untuk menghapus subsidi batu bara dan bahan bakar fosil secara bertahap ketika mereka “masih harus berurusan dengan program pembangunan dan pengentasan kemiskinan”
• Banyak “dorongan” pada sisa-sisanya. Kami mendesak negara-negara untuk “segera” memberikan $100 miliar per tahun yang dijanjikan kepada negara-negara berkembang. Jumlahnya harus “setidaknya” dua kali lipat setelah 2025.
• Menurut rancangan perjanjian yang dirilis Jumat, perjanjian tersebut masih menyerukan penghapusan subsidi bahan bakar fosil yang “tidak efisien” secara bertahap, yang memungkinkan beberapa jalan.
• Masih ada ruang untuk eskalasi ambisi lebih lanjut di tahun mendatang. Mengakui temuan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, perjanjian tersebut mengharuskan para pihak untuk mengembangkan rencana iklim baru setiap tahun, bukan setiap lima tahun. Semua negara diwajibkan untuk menaikkan target iklim sejalan dengan 1,5°C-2°C pada akhir tahun 2022.
• Pasal 6 Perjanjian Paris akhirnya mendapat buku peraturan dan Pasar karbon akhirnya dapat mulai bekerja. Sebagian besar masalah telah diselesaikan, tetapi aturannya masih belum cukup ketat untuk mencegah perusahaan dan negara memanipulasi pasar, menggunakan kredit karbon sebagai cara untuk terus mencemari.
• Lalu ada hal-hal yang hilang. Bagi negara-negara berkembang, ada satu hal khusus yang membuat kesepakatan ini sangat mengecewakan. Mereka menginginkan rencana yang jelas untuk fasilitas pembiayaan “kerugian dan kerusakan”, untuk mengkompensasi kerusakan yang diakibatkan oleh perubahan iklim. Namun ide mendirikan Glasgow Fund dibatalkan. Isu tersebut rencananya akan dibahas kembali pada COP27 di Mesir tahun depan.

READ  Seruan UNESCO untuk menghentikan proyek menyoroti Taman Nasional Komodo - Nasional

Di antara pencapaian KTT, kami juga dapat memasukkan serangkaian perjanjian multilateral (jarang termasuk negara yang paling berpolusi) tentang hutan, emisi metana, subsidi bahan bakar fosil, dan mobil listrik. Hanya waktu yang akan menentukan apakah itu pemasaran yang menarik, atau apakah itu akan membawa perubahan nyata.

Pada akhirnya, Konferensi Iklim Glasgow 2021 jelas merupakan langkah maju. Tapi, tolong, jangan menyebutnya “bersejarah”.

Agar menjadi sejarah, COP26 perlu mengatasi masalah overheating di dalam ruangan. Sebaliknya, ambisi seperti mantra untuk “tetap berada dalam 1,5°C” dari kenaikan suhu rata-rata sebagian besar telah diabaikan—setidaknya untuk saat ini. Mempertimbangkan dampak dari Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional masing-masing negara, serta setiap perjanjian multilateral – semua janji belum terpenuhi – analisis ahli memperkirakan bahwa kita sedang menuju Dunia yang menakutkan 2.4°C. Sebelum COP27, suhunya 2,7 °C.

“Ini adalah langkah penting ke arah yang benar, tapi itu bukan tindakan yang tepat,” kata utusan AS John Kerry. Piagam Iklim Glasgow mencakup target kuantitatif dan temporal yang direkomendasikan oleh para ilmuwan IPCC. Pasal 22 mengakui bahwa “membatasi pemanasan global hingga 1,5°C membutuhkan pengurangan emisi gas rumah kaca global yang cepat, mendalam dan berkelanjutan, termasuk pengurangan 45 persen emisi karbon dioksida global pada tahun 2030 dibandingkan dengan tingkat tahun 2010.” Namun, untuk saat ini, tujuan itu tampak seperti mimpi belaka — pada saat itu, emisi sebenarnya berada di puncak pertumbuhan.

“Setidaknya kami akhirnya menyetujui temuan IPCC, dan tentang perlunya mengurangi emisi secara kasar menjadi setengahnya dalam jangka waktu yang relatif kecil,” kata Farhad Bakhtiar, seorang veteran COP yang sekarang menjadi penasihat pemerintah Uganda. Masalahnya adalah kerangka waktunya sangat ketat, dan seiring dengan perkembangan situasi, urgensi dan biaya akan meningkat, mungkin secara eksponensial.

READ  Kekacauan di Manila saat ribuan orang bergegas mendapatkan vaksin sebelum dikunci

satu lembar Baru-baru ini diterbitkan di Nature, menilai berapa banyak bahan bakar fosil yang harus tersisa di tanah untuk memungkinkan 50% kemungkinan membatasi pemanasan hingga 1,5°C. “Pada tahun 2050, kami menemukan bahwa 58% minyak, 59% metana fosil, dan 89% batu bara harus tetap tidak ditambang,” kata laporan itu. Dan itu hanya 50% kemungkinan 1,5°C. Tingkat kepastian yang lebih tinggi membutuhkan “lebih banyak karbon untuk bertahan di tanah”. Ini adalah sesuatu yang tidak ingin didengar oleh para manajer minyak dan pasukan pelobi mereka di Glasgow dan tentu saja negara-negara kaya bahan bakar fosil.

Keputusan terberat telah ditunda, tetapi tenggat waktu 2030 lebih dekat daripada yang terlihat. “Harap diingat bahwa perbedaan antara 1,5°C dan 2°C adalah hukuman mati bagi kami,” Aminath Shona, menteri lingkungan Maladewa, memohon beberapa saat sebelum penandatanganan Piagam Iklim Glasgow. “Kami hanya memiliki 98 bulan tersisa untuk mengurangi separuh emisi global.”

Bertahun-tahun dan puluhan tahun telah terbuang sia-sia dalam proses diplomatik dan penyelesaian yang dipimpin PBB ini. Sekarang, hanya ada 98 bulan tersisa bagi dunia untuk berlayar menjauh dari surga beracun bahan bakar fosil.

Berlangganan majalah cetak bulanan kami!
ikut serta dalam Geografis Hari ini Hanya dengan £38 setahun. Majalah cetak bulanan kami penuh dengan kisah-kisah mutakhir dan fotografi yang menakjubkan, cocok untuk siapa saja yang terpesona oleh dunia, lanskap, masyarakat, dan budayanya. Dari perubahan iklim dan lingkungan, hingga perkembangan ilmiah dan kesehatan global, kami membahas berbagai topik yang mencakup dunia. Plus, setiap edisi menyertakan rekomendasi buku, bagan, peta, dan banyak lagi!