POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biz perlu berinvestasi dalam teknologi energi bersih: Kant

New Delhi: CEO NITI Aayog Amitabh pada hari Kamis mengatakan perusahaan India perlu berinvestasi secara agresif dalam penelitian dan pengembangan dalam teknologi dan perangkat energi bersih untuk memanfaatkan potensi pertumbuhan besar yang disajikan oleh krisis perubahan iklim ke sektor matahari terbit ini.

Berbicara pada pertemuan tahunan virtual Konfederasi Industri India (CII), Kant mengatakan bahwa India dapat menjadi pemimpin dunia dalam energi bersih hanya jika industri lokal berinvestasi dalam teknologi terbaru. Ini penting di bidang-bidang seperti hidrogen, panel surya canggih, dan baterai generasi berikutnya, katanya. Dia berbicara dengan topik ‘Transformasi Pembangunan India dan Perubahan Iklim’.

Kant mengatakan dunia sedang bertransisi ke jalur pertumbuhan baru dalam menghadapi perubahan iklim dan India tidak dapat menjadi pusat manufaktur atau ekspor global dengan meniru model China tetapi perlu mengembangkan strategi pertumbuhannya sendiri.

“India tidak bisa menjadi pabrik berikutnya di dunia dengan meniru China. Kami menciptakan model pertumbuhan kami sendiri yang akan memposisikan produk India di seluruh dunia,” kata Kant, menambahkan bahwa satu-satunya cara untuk mencapai ini adalah dengan menciptakan teknologi dan produk yang bersih. seperti hidrogen rendah hijau. Biaya. “Kita harus menciptakan merek hijau untuk India yang dihormati dan dikagumi di seluruh dunia.”

Kant menjelaskan bahwa dunia sedang bergerak cepat menuju industri hijau. Ini adalah industri yang akan menarik keuangan, modal dan teknologi. Perusahaan-perusahaan ini saja akan menambah nilai dan industri lama akan lenyap. Ini adalah tulisan di dinding bahwa industri lama akan mati dan industri hijau dan digital akan menjadi industri masa depan.”

Kant menunjukkan kepada para pemimpin bisnis apa yang dia rasakan sebagai kelemahan industri India saat ini.

READ  TONTON: SMU mengejutkan Louisiana Tech dengan mendaratkan 33 yard pada detik terakhir

“Tampilan industri India saat ini dicirikan oleh faktor-faktor ini: produk berkualitas tinggi, hemat biaya dengan pulau-pulau keunggulan produk, kekurangan nilai tinggi, produk inovatif kelas atas dan akibatnya ekspor lebih rendah, pertumbuhan nilai tambah yang layak tetapi pertumbuhan lapangan kerja lebih sedikit, tinggi kekurangan manufaktur intensitas karbon dan struktural karena logistik, energi dan biaya modal Status quo ini, menurut pendapat saya, tidak dapat dipertahankan, jika kita ingin membuat produk India kompetitif secara global dan inilah saatnya bagi kita untuk membangun identitas baru untuk kualitas dan keandalan,” kata Kant kepada para pemimpin bisnis.

Menurutnya, masuk lebih awal ke Shorouk Industries akan bermanfaat. Perusahaan India perlu berinvestasi dalam inovasi, penelitian, dan pengembangan. Hal ini saat ini tidak sejalan dengan aspirasi kami. Jika kita tidak segera mulai berinvestasi dalam R&D komersial, akan sangat sulit untuk bertahan di pasar global di mana transformasi sedang berlangsung.”

Menurut Kant, salah satu peluang bagi negara adalah menjadi pemain utama dalam produksi hidrogen hijau. Mengutip sebuah analisis, dia mengatakan bahwa Uni Eropa dan Amerika Serikat akan menjadi importir utama amonia hijau, dan India harus menargetkan untuk menjadi eksportir besar pada tahun 2030. Dia menambahkan bahwa ini hanya dapat dicapai ketika industri melakukan investasi yang signifikan di sektor ini. teknologi dan penelitian terbaru.

Kant mengatakan bahwa krisis virus corona dan krisis perubahan iklim telah menghadirkan peluang besar bagi perusahaan India untuk menjadi pemimpin global di masa depan.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!