POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bitcoin semakin beroperasi seperti saham teknis lainnya

Tidak seperti para idealis yang mendorong antusiasme awal untuk bitcoin di tahun 2010, para pedagang profesional ini mengambil cryptocurrency sebagai bagian dari portofolio yang lebih besar dari investasi teknis berisiko tinggi dan bernilai tinggi. Beberapa dari mereka berada di bawah tekanan untuk mengamankan pengembalian jangka pendek untuk klien dan kurang berkomitmen secara ideologis terhadap potensi jangka panjang Bitcoin. Dan ketika mereka kehilangan kepercayaan pada industri teknologi secara lebih luas, itu mempengaruhi perdagangan bitcoin mereka.

“Lima tahun lalu, orang yang bekerja di cryptocurrency adalah orang-orang crypto,” kata Mike Burrow, pendiri dana investasi Fortis Digital. “Sekarang Anda memiliki orang-orang di seluruh spektrum aset berisiko. Jadi ketika mereka terkena di sana, itu merugikan diri mereka sendiri.”

Kekhawatiran di pasar saham – yang dipengaruhi oleh tren ekonomi yang sulit, termasuk invasi Rusia ke Ukraina dan tingkat inflasi historis – telah terbukti terutama dalam penurunan saham teknologi tahun ini. Meta, sebelumnya Facebook, turun lebih dari 40 persen tahun ini. Netflix telah kehilangan 70 persen nilainya.

Pada hari Selasa, saham Coinbase, pertukaran cryptocurrency, juga turun lebih dari 10 persen setelah dilaporkan Penurunan pendapatan dan kerugian sebesar 430 juta dolar pada kuartal pertama. Saham perusahaan turun lebih dari 75 persen secara keseluruhan tahun ini.

Nasdaq sudah berada di wilayah pasar bearish, setelah berakhir pekan lalu turun 26 persen dari rekor pertengahan November. Itu juga November lalu ketika harga bitcoin mencapai puncaknya di sekitar $70.000. Kecelakaan itu merupakan ujian serius bagi penginjil Bitcoin.

“Ada kepercayaan ritel yang tidak dapat disangkal bahwa bitcoin pada akhir tahun lalu adalah lindung nilai inflasi – itu adalah tempat yang aman, dan itu akan menggantikan dolar,” kata Ed Moya, analis cryptocurrency di perusahaan perdagangan OANDA. “Dan yang terjadi adalah inflasi mulai menjadi sangat buruk, dan bitcoin kehilangan setengah dari nilainya.”

Harga cryptocurrency lainnya juga telah jatuh. Harga Ether, cryptocurrency paling berharga kedua, telah turun sekitar 25 persen sejak awal April, menjadi di bawah $2.300. Lainnya, seperti Solana dan Cardano, juga mengalami penurunan parah tahun ini.