POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah ekuitas memberi insentif kepada tim startup di Afrika?

Bisakah ekuitas memberi insentif kepada tim startup di Afrika?

Ekosistem teknologi Afrika telah mengalami pertumbuhan eksponensial selama dekade terakhir, dengan banyak perusahaan rintisan yang didukung usaha bermunculan di seluruh benua. Dalam peran saya sebagai Manajer Investasi di Founders Factory Afrika, saya telah menyaksikan secara langsung kekuatan perusahaan tahap awal untuk mendorong inovasi dan transformasi ekonomi.

Salah satu faktor terpenting untuk kesuksesan sebuah startup adalah kemampuannya untuk menarik, mempertahankan, dan memotivasi talenta terbaik. Di bawah ini, kami akan mengeksplorasi peran ekuitas dalam memotivasi karyawan di perusahaan rintisan yang didukung usaha di Afrika, dan menyelidiki praktik terbaik untuk diskusi dan perjanjian ekuitas.

Peran ekuitas dalam memotivasi karyawan awal

Ekuitas mewakili kepemilikan dalam sebuah perusahaan, dan ini bisa menjadi alat yang ampuh untuk menarik talenta terbaik ke dalam sebuah startup. Karyawan awal sering kali mengambil risiko yang signifikan saat bergabung dengan perusahaan yang masih muda, dan menawarkan saham adalah cara untuk menghargai para pendiri atas dedikasi dan komitmen mereka. Dengan menyelaraskan kepentingan karyawan dengan kepentingan perusahaan, hibah ekuitas dapat:

A. Mendorong komitmen jangka panjang

B. Menyelaraskan insentif dan mendorong kinerja

C. Menarik talenta terbaik yang mungkin memilih perusahaan yang lebih mapan

Praktik terbaik dalam alokasi hak milik

Untuk memastikan pembagian saham yang adil dan efisien, startup harus mematuhi praktik terbaik berikut:

  • Kembangkan Rencana Kepemilikan Saham Karyawan (ESOP): ESOP memberikan kerangka hukum untuk memberikan ekuitas kepada karyawan. Itu harus menentukan jumlah total saham yang tersedia untuk pemberian, jadwal vesting, dan syarat dan ketentuan lainnya.
  • Tentukan Model Alokasi Ekuitas (EAM): Pendiri harus memilih EAM yang sesuai, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti peran karyawan, senioritas, dan kontribusi terhadap kesuksesan perusahaan. Model umum meliputi:
  • Model tetap: mengalokasikan ekuitas berdasarkan persentase yang telah ditentukan sebelumnya atau sejumlah saham tetap untuk setiap peran atau tingkat senioritas dalam perusahaan
  • Model dinamis: Mengalokasikan ekuitas berdasarkan formula yang mempertimbangkan berbagai faktor, seperti peran, senioritas, dan kinerja karyawan
  • Model berbasis pencapaian: Mengalokasikan ekuitas berdasarkan pencapaian pencapaian tertentu, seperti pengembangan produk, akuisisi pelanggan, atau sasaran pendapatan
  • Komunikasi Transparan: Komunikasi yang terbuka dan jujur ​​sangat penting saat membahas alokasi ekuitas dengan karyawan awal. Pendiri harus transparan tentang penilaian perusahaan, nilai penghargaan saham, dan potensi dilusi yang dihasilkan dari putaran pendanaan di masa mendatang.
  • Tinjauan dan Perubahan Reguler: Seiring pertumbuhan dan perkembangan perusahaan, perlu untuk meninjau dan menyesuaikan model alokasi saham untuk memastikannya tetap adil dan memotivasi.
READ  Gedung Putih meluncurkan koalisi untuk mengekang pelanggaran hak asasi manusia atas teknologi

Pemberian penjatahan ekuitas dan tebing

Hibah ekuitas adalah proses di mana karyawan memperoleh kepemilikan hibah ekuitas secara bertahap dari waktu ke waktu. Jadwal vesting yang paling umum adalah periode 4 tahun, dengan tebing 1 tahun. Klausa tebing memastikan bahwa karyawan harus tetap bersama perusahaan setidaknya selama satu tahun untuk mendapatkan ekuitas apa pun. Ini melindungi kepentingan perusahaan sambil memotivasi karyawan untuk berkomitmen pada kesuksesan jangka panjang startup.

pertimbangan mitigasi

Di setiap putaran pendanaan, saham tim diencerkan meja penutup. Entropi ini tidak bisa dihindari. Dalam pengalaman kami dalam ekosistem Afrika, saham ekuitas pendiri biasanya terdilusi 15-25% per putaran pendanaan dengan rata-rata sekitar 20%. Sasarannya adalah agar Pendiri dan Tim berada di 51% setelah Seri A. Oleh karena itu, tugas Pendiri untuk mengelola ekuitas dan tim yang lebih luas dengan hati-hati untuk memastikan bahwa penciptaan nilai yang berarti dapat diciptakan untuk Pendiri dan Tim berpartisipasi dalam peristiwa likuiditas.

Menyeimbangkan ekuitas dengan kompensasi moneter

Sementara ekuitas bisa menjadi motivator yang kuat, penting untuk menyeimbangkan penghargaan saham dengan kompensasi tunai. Menawarkan gaji yang kompetitif, bersama dengan paket ekuitas yang solid, dapat membantu menarik dan mempertahankan talenta terbaik, terutama di ekosistem teknologi Afrika yang berkembang pesat.

Saat ekosistem startup Afrika terus berkembang, memahami peran ekuitas dalam memotivasi pengadopsi awal sangatlah penting. Dengan mengadopsi praktik terbaik dan memastikan diskusi transparan seputar alokasi ekuitas, perusahaan rintisan yang didukung usaha dapat menarik dan mempertahankan talenta yang dibutuhkan untuk mendorong kesuksesan mereka dan berkontribusi pada pertumbuhan kancah teknologi Afrika.

Villani Mzila Manajer Investasi di Founders Factory Afrika.

Dapatkan buletin teknologi Afrika terbaik di kotak masuk Anda