POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam teknologi, UE tidak berbicara untuk Eropa – POLITICO

Dalam teknologi, UE tidak berbicara untuk Eropa – POLITICO

Klik play untuk mendengarkan artikel ini

diungkapkan oleh kecerdasan buatan.

Alina Polyakova adalah Presiden dan CEO Pusat Analisis Kebijakan Eropa (CEPA). Matthew Eitel adalah Program Officer untuk Digital Innovation Initiative di CEPA.

Komisi Eropa, diketuai oleh Ursula von der Leyen, berkomitmen pada tahun 2019 untuk melakukan “Eropa cocok untuk era digitalditelepon “kontrak digital. “

Berdasarkan undang-undang privasi terkemuka UE, Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR), Peraturan di Brussels Berlomba ke atas Ini telah memperoleh momentum bersejarah selama empat tahun terakhir. Dan dari pasar digital ke Moderasi kontenDan kecerdasan buatanDan keamanan elektronikDan chipset komputer Dan Pemantauan dataKomisi meninggalkan sedikit di atas meja dalam hal organisasi.

mendukung dia Sudah diperbaiki Hubungan dengan pemerintahan Presiden AS Joe Biden lagi Berkoordinasi dengan AS melalui Dewan Teknologi dan Perdagangan (TTC), komisi von der Leyen tampaknya telah mencapai hal yang mustahil dalam blok yang sering beranggotakan 27 orang — sebuah Eropa yang bersatu dalam agenda digital bersama.

Namun narasi persatuan ini menyembunyikan realitas yang jauh lebih kompleks di mana politik komisi didominasi oleh dua negara terbesar – dan paling terorganisir dengan kuat -, Prancis dan Jerman. Memang, anggota Eropa yang lebih kecil tetapi lebih berorientasi pada teknologi jarang merasa didengar di aula Brussel, meskipun mereka sering tidak setuju dengan agenda Komisi.

Presiden Amerika Serikat Joe Biden | Gambar Wayne McNamee / Getty

Secara pribadi, para pejabat dari negara-negara tersebut mengatakan bahwa strategi Komisi akan menghambat inovasi dengan memberlakukan aturan kepatuhan yang rumit pada perusahaan kecil yang tidak mampu menerapkannya. Mereka juga mengkhawatirkan investasi asing — terutama dari investor Amerika bertanggung jawab Berlawanan dengan 76 persen investasi asing di perusahaan teknologi Eropa – ini akan berkurang karena Komisi mengejar perusahaan teknologi besar AS. Banyak yang menyesalkan bahwa Brexit menghilangkan suara penyeimbang Inggris, meninggalkan kekosongan untuk diisi oleh Prancis dan Jerman.

READ  Pemberi pinjaman di India mencari bakat baru untuk menarik kesepakatan teknologi bernilai miliaran

Meskipun kekhawatiran ini jarang diungkapkan kepada publik, sederhananya, Eropa Tengah dan Utara tahu bahwa dalam hal teknologi, UE tidak berbicara atas nama Eropa.

Dan tidak heran: tidak ada lembaga utama UE—Komisi, Dewan Eropa, atau Parlemen Eropa—yang memimpin negara-negara Eropa Tengah, bahkan ketika keseimbangan kekuatan di Eropa telah bergeser ke arah timur setelah invasi Rusia ke Ukraina. Representasi proporsional di Parlemen juga berarti bahwa negara-negara besar – Prancis, Jerman, dan Italia – memiliki kekuatan terbanyak dalam hal suara. Bahkan jika semua negara Nordik, Baltik, dan Eropa Tengah memilih sebagai blok – padahal tidak – mereka masih memiliki suara lebih sedikit (191) daripada hanya Prancis, Jerman, dan Italia (251).

Akibatnya, negara-negara yang lebih kecil perlu memprioritaskan fokus pada isu-isu yang paling penting – pertahanan dan keamanan – sehingga kemampuan Parlemen untuk menetapkan agenda teknologi Eropa adalah betis Melalui kekuatan tunggal Komisi untuk mengusulkan undang-undang.

Namun, seperti halnya keseimbangan kekuatan dalam pertahanan dan pencegahan bergeser ke timur dan utara, begitu pula hambatan ekonomi dalam hal inovasi teknologi dan investasi.

Misalnya, Helsinki, Stockholm, dan Tallinn memilikinya tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi Untuk modal ventura dari London, Munich dan Paris. Dan meskipun unicorn – atau perusahaan senilai satu miliar dolar atau lebih dan sebagian besar masih dimiliki secara pribadi – di Eropa Barat masih mengumpulkan hampir dua kali lipat jumlah uang seperti di “Eropa baru”, yang terakhir memiliki di atas Rasio penilaian terhadap investasi di benua tersebut.

Singkatnya, perusahaan teknologi di Eropa Tengah dan Timur melakukan lebih banyak hal dengan sumber daya yang lebih sedikit.

READ  Perusahaan teknologi besar ingin mengatur AI. Negara-negara lain di Silicon Valley merasa skeptis.

Estonia adalah contoh yang sangat baik. Anggota pendiri dari angka 5, Estonia memiliki kira-kira empat unicorn per juta penduduk dan banyak lagi Satu startup per 1000 penduduk. Inovasi sektor swasta di Estonia juga cocok Tata kelola digital yang briliandi mana warga dapat melakukan sebagian besar interaksi mereka dengan pemerintah mereka secara online, dan negara tersebut bergabung dengan negara-negara Baltik dan Nordik lainnya di puncak Eropa Indeks Masyarakat dan Ekonomi Digital (DESI).

Sementara itu, Polandia merupakan tujuan utama lain untuk investasi teknologi di Eropa. Microsoft menginvestasikan $1 miliar dalam infrastruktur cloud negara pada tahun 2020 dan Google menginvestasikan 2 miliar pada proyek serupa di tahun yang sama. Juga, Amazon Intel dan Intel sama-sama mengoperasikan fasilitas penelitian dan pengembangan di Gdansk, dan fasilitas Intel adalah perusahaannya Lebih besar di Eropa.

Sedangkan Prancis dan Jerman masih menjadi tuan rumah lebih dari sepertiga Di antara perusahaan unicorn Eropa, di antara 100 perusahaan teratas dunia berdasarkan kapitalisasi pasar, hanya satu dari mereka – SAP Jerman – yang masuk dalam perlombaan sebagai perusahaan teknologi.

Jadi, masalahnya, negara-negara yang menetapkan aturan teknis itu bukanlah negara-negara yang unggul di bidang teknologi.

Oleh karena itu, negara-negara Eropa yang paham teknologi perlu angkat bicara ketika agenda Komisi tidak sesuai dengan kepentingan mereka. Bagaimanapun, mereka melakukannya sebelumnya – ketika Republik Ceko bergabung oposisi Nordik dan Irlandia terhadap pajak layanan digital yang didukung Prancis pada tahun 2018; Ketika Swedia, Denmark dan Finlandia pertanyaan termasuk atau mengandung pra- kewajiban yang diatur dalam Digital Markets Act 2020; Dan baru-baru ini ketika Republik Ceko, Denmark, Finlandia, Austria, Estonia dan Slovakia tidak dapat diterima Proposal pendanaan UE baru untuk mendukung teknologi hijau.

READ  Dia membuat Wayne Hubert Davis melihat pertumbuhan

Masa depan inovasi teknologi di Eropa bukanlah di Prancis dan Jerman – melainkan di Eropa Tengah dan Timur. Ekosistem digital kawasan ini telah mendorong inovasi, menetapkan standar global untuk e-governance, dan menarik investasi di perusahaan rintisan. Namun sejauh ini, negara-negara Eropa yang berpikiran sama ini belum berbicara dengan satu suara tentang kontrak digital seperti apa yang ingin mereka lihat.

Dan karena Komisi tidak menunjukkan tanda-tanda melambat dalam agenda pengaturannya, negara-negara kecil inilah yang akan menanggung risiko ekonomi terbesar.

Selain itu, sudah waktunya bagi Washington untuk bangun dan menyadari bahwa kebijakan teknologi bukanlah hak prerogatif Uni Eropa saja, dan juga untuk menangani negara-negara Eropa secara bilateral. Lagi pula, negara-negara Nordik dan negara-negara Baltik jauh lebih selaras dengan Amerika Serikat dalam hal risiko yang ditimbulkan oleh China dalam teknologi daripada, katakanlah, Prancis, seperti yang ditekankan Presiden Emmanuel Macron dalam komentarnya tentang perjalanannya baru-baru ini ke China.

Sejalan dengan itu, Amerika Serikat dan Belanda awal tahun ini mencapai kesepakatan penting untuk melarang ekspor chip ke China — sebuah langkah penting untuk menghambat aspirasi Beijing untuk mendominasi inovasi teknologi. Sekarang, AS harus mencari peluang serupa lainnya dengan negara-negara yang berpikiran sama untuk melawan Beijing – dan lebih banyak perjanjian semacam itu akan memaksa UE untuk mulai menangani negara-negara anggotanya yang lebih kecil dengan lebih serius.