POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Remaja St. Catharines telah memenangkan penghargaan teknologi bergengsi

Remaja St. Catharines telah memenangkan penghargaan teknologi bergengsi

Elijah Cosby, siswa dari Thorold High School, telah memenangkan Penghargaan Ingenious+ untuk Teknologi dan Inovasi melalui Rideau Hall Foundation.

  • Sebagai bagian dari penghargaannya atas penghargaan Ingenious+ Technology and Innovation Award, siswa Thorold High School Elijah Cosby menerima hadiah .000 untuk mengembangkan inovasinya, alat bantu visual ultrasonografi.

Meskipun dia tidak selalu memimpikan kehidupan di bidang teknologi, seorang remaja St. Catharines berencana untuk mengubah dunia dengan penemuannya.

Elijah Cosby, 17, telah mengerjakan perangkat bantuan visual ultrasound yang baru-baru ini memenangkan National Ingenious+ Award untuk Teknologi dan Inovasi melalui Rideau Hall Foundation.

Cosby menyamakan perangkat itu dengan kelelawar yang menggunakan ekolokasi.

Dirancang untuk digunakan oleh tunanetra, perangkat ini disimpan dalam tas kecil, seperti yang dipakai pengguna, dan menggunakan sensor untuk memperingatkan pengguna tentang objek terdekat.

Pengguna memakai headphone, dan perangkat memberi tahu mereka bahwa ada sesuatu yang datang di sebelah kiri mereka, dll.

“Dengan menggunakan sensor ultrasonik, saya dapat menghitung jarak rintangan dan objek di sekitar seseorang, dan kemudian menjalankannya melalui benda kecil yang disebut mikrokontroler, yang pada dasarnya adalah komputer kecil tempat saya dapat menghubungkan semua sensor dan memiliki kode saya di dalamnya. ,” dia berkata. “Dari sana, dibutuhkan semua jarak benda-benda di sekitar orang tersebut dan menempatkan jarak tersebut melalui algoritme yang saya buat ini, yang menentukan output audio apa yang akan diberitahukan, dan kemudian memberi tahu peringatan jika perlu.”

Ini bukan pertama kalinya Cosby diakui secara nasional. Dia juga finalis Laurent Foundation, dan dianugerahi beasiswa $5.000.

Cosby mengatakan dia menemukan kecintaannya pada teknologi saat mengerjakan program bimbingan melalui Universitas Brock, di mana dia dipasangkan dengan bos toko elektronik.

Awalnya, Cosby mengatakan dia selalu tertarik pada sains dan matematika, tetapi dia tidak pernah melihat dirinya sebagai seorang teknisi.

READ  Proyek TECH QPM menerima potensi pinjaman sebesar A$900 juta

“Awalnya dia seperti, ‘Uh, seperti, oh, baiklah, ini benar-benar di luar zona nyaman saya,'” candanya. “Tapi saat saya melakukannya, itu sangat, sangat menyenangkan. Saya tidak benar-benar merasa akan bekerja, saya hanya senang berada di sana.”

Saat memilih proyek untuk dikerjakan, Cosby mengatakan dia memutuskan untuk mengejar alat bantu untuk tunanetra karena dia menyadari ada celah dalam apa yang tersedia.

“Tidak ada pilihan teknologi yang terjangkau untuk orang (yang cacat) dan ada begitu banyak teknologi luar biasa yang dapat melakukan hal-hal hebat, tetapi harganya ribuan dan ribuan dolar, yang membuatnya tidak tersedia untuk semua orang,” katanya, menambahkan layanan itu anjing juga tidak selalu menjadi pilihan. “Dan itulah mengapa saya mengambil rute yang terjangkau ini sehingga saya bisa menyebarkannya ke sebanyak mungkin orang.”

Dengan kemenangannya di Ingenious + Awards, Cosby juga menerima $10.000 untuk melanjutkan proyeknya, yang katanya sangat dia minati.

“Saya punya sedikit rencana untuk mengatasinya,” katanya, sambil mengatakan bahwa dia akan mulai bekerja dengan desainer untuk membuat produk akhir terlihat lebih halus.

Seluruh situasinya tidak nyata, kata Cosby, ketika siswa SMA Thorold menemukan dirinya di antara “orang-orang luar biasa dari seluruh negeri” pada upacara penghargaan.

Tapi yang terpenting, Cosby berterima kasih atas tim pendukungnya.

“Semua ini bisa terwujud berkat semua orang luar biasa yang mendukung saya karena saya memiliki banyak peluang yang sangat bagus, yang saya ambil, untuk mewujudkannya, tetapi tanpa kesempatan itu dan orang-orang di sekitar saya yang mendukung saya, saya tidak berpikir itu akan menjadi mungkin,” katanya.