POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bintang kemarin membuka jalan bagi generasi baru di Sri Lanka

Kemenangan beruntun Sri Lanka atas Australia adalah momen bersejarah bagi negara kepulauan itu, dan Anda harus kembali ke tahun 1992 untuk menemukan kesempatan terakhir mereka memenangkan seri ganda ODI di kandang sendiri melawan tim kuat Australia.

Sementara tahun 1992 adalah tahun yang tak terlupakan bagi lebih dari 50 pemain kriket – Pakistan memenangkan gelar Piala Dunia MCG pertama mereka pada bulan Maret – tahun ini tampak seperti tahun transisi bagi Sri Lanka dan Australia karena kedua belah pihak gagal lolos ke babak sistem gugur kompetisi itu.

Sekitar lima bulan kemudian, mereka bertemu lagi di Sri Lanka dan tuan rumah menunjukkan kelas mereka dengan mengalahkan tim Australia yang buruk setelah penampilan kandang yang mengecewakan selama Piala Dunia.

Itu adalah tim tuan rumah yang diuntungkan selama tiga pertandingan berturut-turut dengan legenda Sri Lanka Aravenda de Silva, pencetak gol terbanyak dengan 207 run, sementara sesama pemain hebat Arjuna Ranatonga, Sanath Jayasuriya, Asanka Gorosinha dan Roshan Mahanama juga muncul.

Aravenda de Silva memenangkan penghargaan Player of the Year selama waktunya di Inggris

Australia juga memiliki banyak bintang di skuadnya, dengan kapten veteran Alan Border memimpin tim yang terdiri dari Mark Taylor, Dean Jones, David Boone, Mark Wu dan Craig McDermott.

Begini cara serial itu ditampilkan:

ODI Pertama di Kolombo – Sri Lanka 251/6 (Aravinda de Silva 105, Asanka Gurusinha 53, Mike Whitney 2/33) mengalahkan Australia 247/5 (Mark Taylor 94, Tom Moody 54, Rowan Calbag 2/52) dengan empat wicket

Aravenda de Silva adalah pahlawan saat ia menghabiskan satu abad membimbing tuan rumah meraih kemenangan di final dengan penuh semangat.

READ  Justice Honey, petinju kelas berat Australia, rumahnya di Brisbane disemprot dengan peluru

Setengah abad Mark Taylor dan Tom Moody telah membantu Australia mencapai keseluruhan yang baik, dan dengan De Silva dalam suasana hati yang hancur, sepertinya Sri Lanka akan menang.

Tapi pemain tangan kanan Sri Lanka segera keluar setelah mereka mencapai triple, dan Marvan Atapattu dan Rumesh Kaluitharana segera menyusul untuk meninggalkan tim tuan rumah enam kali di belakang dengan banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Ini meninggalkan pemain sayap kiri Arjuna Ranatonga (45*) dan anak muda Rowan Kalbag (11*) untuk membawa tuan rumah pulang, di mana Craig McDermott yang bergerak cepat tidak dapat menampilkan kejuaraan apa pun di final. Oasis.

Mike Whitney bermain untuk Australia pada awal tahun 1992

Mike Whitney bermain untuk Australia pada awal tahun 1992

ODI ke-2 di Kolombo – Sri Lanka 194/5 (Aravinda de Silva 63, Chandika Hathurusingha 52*, Greg Matthews 2/34) mengalahkan Australia 216/7 (Dean Jones 59*, David Boone 35, Champaka Ramanayake 2/43) lima gawang (tujuan direvisi)

Kedua tim sudah sangat akrab satu sama lain sejauh ini, dengan ODI kedua berlangsung setelah dua seri tes selesai di tempat yang sama hampir dua hari yang lalu.

Namun, lantai untuk pertandingan ini harus dipersiapkan dengan tergesa-gesa, setelah awalnya direncanakan menggunakan kolam yang sama yang menjadi tuan rumah pertandingan Uji yang diundi.

Tidak mengherankan, Ranatonga kemudian mengirim pemain Australia itu untuk memukul setelah memenangkan undian, dengan Dean Jones membantu setengah abad Turis mencetak hasil kompetitif lainnya di lapangan yang sulit untuk dicetak.

Namun de Silva menyamai pikiran Jones dengan serangan yang sama cerdasnya untuk mengamankan kemenangan kedua tuan rumah secara beruntun dan memastikan seri meski hujan terlambat.

READ  Arsenal vs Liverpool ditunda, karena FA setuju untuk memutar ulang leg pertama semifinal Piala Carabao

Chandika Hathurusingha dinobatkan sebagai Man of the Match atas keberaniannya selama lebih dari setengah abad setelah menderita kram dalam kondisi Kolombo yang menantang.

Mark Waugh bertarung melawan Sri Lanka di Piala Dunia 1992

Mark Waugh bertarung melawan Sri Lanka di Piala Dunia 1992

ODI ke-3 di Kolombo – Sri Lanka 207/6 (Asanka Gurusinha 49, Chandika Hathurusingha 46, Greg Matthews 2/33) dikalahkan oleh Australia 208/5 (David Boon 69*, Mark Waugh 52, Champaka Ramanayake 2/34) oleh lima gawang

Allan Border memenangkan undian untuk pertama kalinya dalam seri dan memutuskan untuk mengirim tuan rumah untuk memukul untuk kompetisi Siang dan Malam.

Langkah tersebut langsung membuahkan hasil dengan Craig McDermott untuk menyingkirkan Roshan Mahanama yang berbahaya dengan penyerahan pertama pertandingan, tetapi Sri Lanka diselesaikan oleh kombinasi berpengalaman Chandika Hathurusingha dan Asanka Gurusinha.

Sri Lanka gagal mendapatkan banyak momentum di akhir babak, ketika pemain sayap kiri Mike Whitney dan pemain non-rotating Greg Matthews masing-masing mengambil dua bilah untuk memastikan tuan rumah tetap agregat.

Dan Australia menyelamatkan sesuatu dari seri ODI yang mengecewakan, ketika duo muda David Boon dan Mark Waugh mencetak gol setiap setengah abad untuk memastikan Australia menang dengan lebih dari dua over yang tersisa.

Asanka Gurusinha bermain di Piala Dunia 1992

Asanka Gurusinha bermain di Piala Dunia 1992