POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biaya sosial plastik 2019 lebih besar dari PDB India: WWF – Bisnis

Kelly McNamara (AFP)

Marseille, Prancis ●
Senin 6 September 2021

2021-09-06
11:00

957a16171215060c8ee271a199045773
2
sebuah pekerjaan
Polusi, plastik, sampah, sampah plastik, kerusakan lingkungan, masalah lingkungan
Gratis

Polusi, emisi, dan biaya pembersihan plastik yang diproduksi pada 2019 saja bisa mencapai $3,7 triliun, menurut sebuah laporan yang dirilis Senin oleh badan amal satwa liar WWF, yang memperingatkan beban lingkungan dan ekonomi dari bahan yang “tampak murah” ini.

Ada kekhawatiran internasional yang berkembang tentang sejumlah besar plastik berdasarkan bahan bakar fosil yang memasuki lingkungan, karena mikroplastik telah menyusup bahkan ke wilayah yang paling murni di planet ini.

Masyarakat “secara tidak sengaja menipiskan” plastik, kata WWF dalam laporannya, dengan perkiraan biaya hidup produksi untuk 2019 setara dengan lebih dari PDB India.

“Plastik tampaknya menjadi bahan yang relatif murah ketika melihat harga pasar yang dibayar produsen plastik utama untuk plastik murni,” kata laporan Plastics: Cost to Society, Environment and Economy, yang diproduksi oleh Dalberg, sebuah konsultan untuk WWF.

“Namun, harga ini gagal untuk memperhitungkan biaya penuh yang dibebankan di seluruh siklus hidup plastik.”

Diperkirakan bahwa kecuali ada tindakan internasional yang terkoordinasi, penggandaan produksi plastik yang diproyeksikan dapat mendorong biaya naik pada tahun 2040 menjadi $7,1 triliun.

Analisis melihat faktor-faktor termasuk emisi gas rumah kaca dalam proses produksi, dampak kesehatan, pengelolaan limbah dan perkiraan pengurangan “jasa” ekonomi untuk ekosistem di darat dan di air.

Sejak tahun 1950-an, hampir 8,3 miliar ton plastik telah diproduksi dengan sekitar 60 persennya dibuang ke tempat pembuangan akhir atau lingkungan alam.

Fragmen kecil di dalam ikan telah ditemukan di rongga terdalam lautan dan tersebar di es laut Arktik.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa Filipina sedang menuju garis merah

Diperkirakan bangkai kapal tersebut menyebabkan kematian lebih dari satu juta burung laut dan lebih dari 100.000 mamalia laut setiap tahun.

Tragisnya, krisis polusi plastik tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, tetapi komitmen untuk mengatasinya telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, kata Marco Lambertini, direktur jenderal WWF dalam sebuah pernyataan.

Lebih banyak plastik daripada ikan

Laporan itu muncul ketika Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) bertemu di kota pesisir Prancis Marseille, dengan satu proposal yang sedang dipertimbangkan menyerukan diakhirinya polusi plastik pada tahun 2030.

Sebelumnya pada bulan September, Uni Eropa memberikan bobotnya di belakang seruan untuk perjanjian internasional yang mengikat secara hukum untuk mengurangi polusi plastik, selama pembicaraan yang diselenggarakan oleh PBB di Jenewa.

Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan planet ini “tenggelam dalam polusi plastik,” dengan sekitar 300 juta ton sampah plastik dihasilkan setiap tahun.

Resolusi yang diusulkan akan dibahas di Majelis Lingkungan PBB di Nairobi tahun depan.

Menteri Prancis yang bertanggung jawab atas keanekaragaman hayati, Beranger Aba, mengatakan bahwa jika dunia gagal bertindak, akan ada “lebih banyak plastik di lautan daripada ikan” pada tahun 2050.