POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

berita India | Lebih dari 50 Crore Dosis Vaksin Covid Diberikan di India

NEW DELHI, 6 Agustus (PTI) Jumlah kumulatif dosis vaksin COVID-19 yang diambil di negara itu telah melampaui Rs 50 crore dengan lebih dari 43,29 dosis pada hari Jumat, kata Kementerian Kesehatan Union.

“India terbang tinggi dalam vaksin #COVID19, rekor bersejarah dosis 50 crores yang diberikan sejauh ini!” Menteri Kesehatan Mansokh Mandavia mengatakan dalam sebuah tweet.

Baca juga | Rail Madad: Indian Railways meluncurkan solusi komprehensif untuk keluhan penumpang, pertanyaan, saran, dan bantuan melalui berbagai saluran.

Menjelaskan peningkatan laju imunisasi, dia mengatakan butuh 85 hari bagi negara untuk menyentuh angka Rs 10 crore. Kemudian butuh 45 hari untuk melewati batas 20 crore dan 29 hari untuk mencapai Rs 30 crore. India butuh 24 hari lagi untuk mencapai 40 crores dan 20 hari untuk melewati 50 crore vaksin.

“Dalam pencapaian yang signifikan, cakupan vaksinasi terhadap virus corona baru di India telah melampaui Rs 50 crore (50.03.48.866),” kata Kementerian Kesehatan.

Baca juga | Pradhan Mantri Garib Kalyan Yojana: Rs 50,78 crore per waktu kerja, 770.522 rumah dikenai sanksi PMAY-G selama pandemi COVID-19.

Lebih dari 43,29 lakh (4329673) dosis diberikan pada hari Jumat, menurut laporan sementara yang dilakukan pada pukul 7 malam.

Kementerian mengatakan bahwa 2.293.781 penerima manfaat dalam kelompok usia 18-44 menerima dosis pertama, sementara 432.281 menerima dosis kedua vaksin pada hari Jumat.

Secara kumulatif, 17.23.20.394 orang dalam kelompok usia ini telah menerima dosis pertama dan 1.12.56.317 telah menerima dosis kedua vaksin di semua negara bagian dan wilayah serikat sejak dimulainya fase ketiga kampanye vaksinasi.

Lima negara bagian – Madhya Pradesh, Gujarat, Rajasthan, Maharashtra dan Uttar Pradesh – telah memberikan lebih dari crores dosis kumulatif vaksin COVID-19 kepada penerima manfaat dalam kelompok usia 18-44, kata kementerian itu.

READ  Menlu Jepang mengatakan pentingnya rencana ASEAN-Myanmar...

Juga, Andhra Pradesh, Assam, Chhattisgarh, Delhi, Haryana, Jharkhand, Kerala, Telangana, Himachal Pradesh, Odisha, Punjab, Uttarakhand, dan Benggala Barat memberikan dosis pertama vaksin kepada lebih dari 10 penerima di masing-masing 18-44. Kelompok usia.

Pada hari ke-203 kampanye vaksinasi (6 Agustus), total 43.29.673 dosis vaksin diberikan – 32.10.613 penerima divaksinasi untuk dosis pertama dan 11.19.060 untuk dosis kedua – menurut laporan sementara.

Laporan akhir untuk larut malam akan dikompilasi.

Kementerian menekankan bahwa latihan vaksinasi sebagai alat untuk melindungi kelompok populasi paling rentan di negara itu dari COVID-19 terus ditinjau dan dipantau secara teratur di tingkat tertinggi.

Kampanye vaksinasi diluncurkan pada 16 Januari dengan Vaksinasi Tenaga Kesehatan (Health Care Workers/HCW). Vaksinasi bagi pekerja garis depan (reception worker) dimulai sejak 2 Februari lalu.

Fase berikutnya dari vaksin COVID-19 akan dimulai pada 1 Maret untuk mereka yang berusia di atas 60 tahun dan mereka yang berusia di atas 45 tahun dengan penyakit penyerta tertentu.

Negara ini telah meluncurkan vaksinasi untuk semua orang di atas 45 tahun mulai 1 April.

Pemerintah kemudian memutuskan untuk memperluas kampanye vaksinasi dengan mengizinkan semua orang yang berusia di atas 18 tahun untuk divaksinasi mulai 1 Mei.

(Ini adalah cerita yang tidak diedit dan dibuat secara otomatis dari umpan berita bersama, staf mungkin tidak mengedit atau mengedit teks konten)